Mohon tunggu...
Ikmal Trianto
Ikmal Trianto Mohon Tunggu... Mahasiswa - Setengah mahasiswa setengah pekerja

Kadang gabut, kadang nulis ~

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pilihan Kata dan Perspektifnya

14 September 2022   18:33 Diperbarui: 14 September 2022   18:38 99 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: iStock Image

Sisi relativitas akan selalu kita temukan dalam segala aspek yang kita jalani pada setiap rutinitas kita. Cantik dan tidak cantik, baik dan buruk, nyaman dan meresahkan serta banyak hal lainnya. 

Sekilas kita melihat bahwa hidup bukanlah kesempurnaan. Setidaknya bagi yang mempercayai itu. Meskipun begitu, ada pula yang mengagungkan kesempurnaan dalam hidupnya dan kesempurnaan tersebut adalah suatu target. Pun halnya seperti tujuan hidup, semua pasti sepakat bahwa "kebahagiaan" merupakan hal yang ingin dicapai dalam hidup semua orang. Tetapi sebetulnya banyak juga yang menggunakan istilah "kesenangan". 

Mencari kesenangan adalah pencapaian lain dari kebahagiaan. Meskipun berbanding lurus dengan kebahagiaan, kesenangan dimaknai sebagai bagian dari kebahagiaan.

Ketika kita memaknai, hidup adalah tentang permainan kata. Penggunaan kata yang kita pilih akan sangat bergantung pada bagaimana kita menilai sesuatu dan menentukkan jalan hidup kita sendiri. 

Kalian boleh tidak percaya! Tetapi coba kita renungkan kembali. Bukankah jalan hidup manusia itu tergantung pada simpulan yang dimaknai oleh perspektifnya sendiri? Masih ingatkah dengan filosofi "law of attraction"? Dalam konsep tersebut semesta bekerja sesuai dengan pikiran dan perasaan kita. Jika kita berpikir tidak mungkin, maka tidak akan terjadi, begitupun sebaliknya.

Mari kita perjelas dalam sebuah analogi. Suatu hari seorang ibu meminta anaknya yang masih kecil untuk tidak terus-terusan bermain gadget-nya. Si ibu mempunyai pilihan menggunakan kalimat-kalimat tertentu untuk meminta agar anaknya berhenti. 

Anggap saja si ibu berada diantara dua pilihan. Pilihan pertama si ibu bisa menggunakan kalimat seperti "Nak, sudah ya main hp-nya. Itu ga baik loh buat kesehatan kamu." Kalimat pertama terkesan dibawakan dengan tuturan yang lemah lembut dan edukatif. Atau si ibu dapat menggunakan pilihan kalimat kedua "Main hp terus, nanti matanya rusak loh!" kecenderungan kalimat kedua dibawakan dengan nada yang sedikit meninggi. 

Kedua kalimat itu jika kita telaah tergolong sama baiknya, mengarah pada upaya preventif terhadap kesehatan si anak. Tetapi, si anak tentu akan memberikan respons yang berlainan terhadap kedua pilihan kalimat yang digunakan. Tidak percaya? Silahkan bisa dicoba, untuk menguji hipotesanya.

Dalam analogi lainnya, dengan peran tetap sebagai orang tua, karena contoh tersebut yang paling banyak dan mudah untuk disebutkan. Misalnya anak kita memecahkan piring atau gelas. 

Sangat mudah emosi kita akan terpancing dan menyalahkan kecerobohan anak kita itu. Pada kesempatan itu kitapun akan kembali pada dua pilihan, antara kita memarahi anak dan mengakatan yang tidak kita kira lalu menghukumnya atau memberikan respons lain, seperti menanyai anak apakah ia baik saja dan memberitahunya untuk berhati-hati di lain kali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan