Mohon tunggu...
Ika Septi
Ika Septi Mohon Tunggu... Lainnya - Lainnya

penyuka musik, buku, film dan kerajinan tangan.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Billy Corgan dan Lagu-lagunya

8 Januari 2015   23:11 Diperbarui: 1 September 2016   15:16 723 0 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Billy Corgan dan Lagu-lagunya
Hiburan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

“Billy Corgan, who?“ ini adalah sebuah pertanyaan berbau ledekan dari seorang teman. Seorang teman yang besar di jaman yang sama ketika Billy Corgan dan band nya “Smashing Pumpkins“ sedang berada di puncak kejayaan dengan album albumnya yang turut mewarnai semangat era musik alternatif rock di awal 90 an.

Billy Corgan adalah salah seorang musisi yang saya sukai karya karyanya alih alih suara nya yang sengau itu. Tapi saya bukan lah semacam fans yang memasang poster besar nya dimana mana (paling banter jadi dp :p), berburu mati matian untuk tiket konser nya (gak ada anggarannya :p), memakai tshirt bergambar wajahnya (belum di endorse sama om herry DPO :p), atau menumpuk kaset, cd, mp3, dvd, bluray yang berbau bau dia. Nope, saya bukan fans model begitu, semoga :D.

Ada beberapa lagu dari ratusan lagu lagu bagus yang di tulis oleh Billy Corgan untuk Smashing Pumpkins, yang telah memberi saya pengalaman mendengarkan musik yang membahagiakan.

Tonight tonight adalah salah satu lagu di dobel album Meloncollie and the infinite sadness yang akhirnya membuat saya merasa bahwa Smashing Pumpkins layak di dengarkan. Lagu favorit dengan line favorite “ the impossible is possible tonight“ ini sebenarnya bercerita tentang Corgan yang berhasil keluar dari kungkungan cerita masa kecilnya yang suram. Sentuhan musik orkestra di sekujur lagunya, membuat lagu ini terasa sangat kaya warna.

Lagu berlirik suram lainnya adalah Today. Musik nya bolehlah nge beat tapi maksud dari liriknya kelam, sekelam pikiran Corgan ketika menciptakan lagu yang di gadang gadang tentang depresi yang berakhir dengan keinginan bunuh diri. Today adalah single pertama SP dalam album Siamese Dream.

Single lama There it goes, adalah lagu yang mengekspresikan kekecewaan dengan line yang saya sukai yaitu “ the way you look at me makes me happy inside‘“. Suara bass yang dimainkan oleh D‘archy Wretzky sangat indah di permulaan lagu.

Lagu sedih? Corgan pakarnya. Crestfallen dan Tear adalah lagu lagu sedih yang mewarnai album Ava Adore. Line “who am i to need you when i am down“ di Crestfallen cukup mewakili kesedihan di awal lagu, sedangkan dalam Tear, line “And for the first time Heaven seemed insane
Cause heaven is to blame
For taking you away“ menggambarkan kekecewaan yang berujung dalam kesedihan yang sangat. Selain itu ada The last song, lagu ini bercerita tentang akhir dari sesuatu, saya suka sekali dengan lagu ini terutama bagian akhirnya, dengan iringan gitar dari sang ayah, Billy Corgan sr, lirik “what we had is lost inside our past“ menjadi sangat mengoyak hati.

Seperti halnya anak anak lain, Corgan pun sangat mencintai ibunya, tak heran dia menulis beberapa lagu untuk mendiang ibunya, bahkan label rekaman nya pun dia beri nama atas nama ibunya. Lagu Once upon a time in my life dan For Martha adalah dua lagu yang mewakili perasaannya kepada ibunya. Drummer Pearl Jam/ Soundgarden, Matt Cameron adalah drummer pengganti untuk lagu For Martha di album Ava Adore.

Lagu cinta? Corgan punya banyak lagu cinta, tapi yang saya sukai adalah Stand Inside Your Love, To Sheila, Ava Adore dan That‘s the way my love is.
Stand inside your love adalah lagu dimana Jimmy Chamberlin kembali ke posisinya sebagai drummer untuk SP. Tak ayal Stand inside your love menjadi lagu yang di penuhi dengan hentakan drum yang membuai. Sedangkan To sheila adalah lagu cinta yang di penuhi dengan lirik puitis, suara Corgan di sini gak sesengau biasanya, jernih dan bersih. Ava adore adalah lagu cinta yang berlirik agak aneh untuk sebuah lagu yang mengekspresikan tentang cinta, sedangkan that‘s the way my love is terdengar sangat manis di telinga dengan video klip yang di buat se epik Tonight Tonight.

Lagu favorit saya yang lainnya adalah duo lagu yang ngepop dengan sentuhan musik elektronika, yaitu 1979 dan Perfect. Lagu yang penuh dengan cerita nostalgia masa muda itu mempunyai video klip yang di sutradarai dan di perankan oleh orang orang yang sama, istilah filmnya, sekuel :D.

Untuk lagu lagu yang bertempo cepat saya menyukai Zero, Ode to no one, I am One, Tarantula, dan The end is beginning is the end. The end is beginning is the end ini adalah salah satu sontrek film Batman dan Robin, lagu ini mempunyai versi lambat tetapi saya lebih menyukai yang versi cepat. Bullet with butterfly wings adalah lagu bertempo cepat selanjutnya yang saya sukai, sontrek dari film Free Tibet ini dibawakan dengan penuh energi dengan teriakan teriakan Corgan yang meradang.  Lalu ada Doomsday Clock yang merupakan sontrek dari film Transformers era Megan Fox.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x