Mohon tunggu...
Rahmad Ihza mahendra
Rahmad Ihza mahendra Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa FH Universitas Lambung Mangkurat

Selagi masih bisa menghirup udara, maka saya berjanji untuk selalu menuntut ilmu dan menuangkannya kedalam sebuah tulisan

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Paradoks Ageisme dalam Demokrasi

16 November 2021   15:45 Diperbarui: 16 November 2021   16:00 187 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Perbincangan mengenai umur atau generasi di sebuah forum ataupun media kerap kali terjadi, terkadang hal ini dibarengi dengan gestur ataupun respon aneh, misalnya seorang pemuda yang sedang menyampaikan kritik atau gagasannya dihadapan para tokoh, guru, ataupun pejabat. 

Seseorang biasanya dikelompokkan dalam suatu generasi, misalnya ketika berusia 22 tahun maka disebut dengan kaum millenial. Ketika seorang millenial mengemukakan gagasan atau suatu ide yang ada dalam pikirannya kerap kali substansi dari apa yang diutarakan menjadi dikesampingkan dan yang diutamakan adalah stigma atas usia atau generasinya, misalnya muncul kalimat semangat yang membara, jiwa muda yang menggentarkan, Kalimat tersebut lebih halus, terkadang juga muncul kalimat seperti anak baru kemaren sore, masih bau kencur dan sebagainya.

Dari analogi singkat tersebut diatas, sebuah perilaku seperti ini terdengar hanya hal biasa-biasa saja atau hal yang lumrah, sebab adanya suatu konstruksi sosial tentang umur atau yang disebut dengan Ageisme, mirip dengan rasisme atau seksisme.  

Ageisme dapat di definisikan sebagai prasangka atau diskriminasi terhadap individu semata-mata karena umurnya. Usia menjadi modus baru, baik yang dilakukan secara spontan maupun sistematis, dalam memperlakukan sebagian golongan dari umat manusia secara berbeda dan tak jarang juga ada tindakam yang  sewenang-wenang.

 Istilah ageism diperkenalkan pertama kali oleh Robert Neil Butler pada 1969 dalam tulisannya bertajuk “Age-ism: Another form of bigotry” untuk menunjukkan adanya diskriminasi terhadap mereka yang berusia tua. 

Ada tiga elemen, menurut Butler, yang bertautan dengan ageism. Pertama, prasangka terhadap orang yang berusia tua atau lanjut maupun proses penuaan. Kedua, berbagai praktik diskriminasi terhadap orang berusia tua. Ketiga, beragam praktik kelembagaan dan kebijakan yang terus melanggengkan stereotip terhadap orang yang berusia tua.

Miskipun buah pikiran butler yang mengarah kepada seseorang yang berusia tua, hal ini juga dapat di implementasikan kepada seseorang yang berusia muda. Hal ini disebabkan karena kaum muda seringkali dilekati prasangka dan mengalami diskriminasi justru karena “kemudaannya.” 

Mereka acapkali diragukan kepabilitas dan kapasitasnya karena dianggap minim pengalaman, kerap kali bertindak dengan spontanitas, tak memiliki kearifan dan kebijaksanaan, atau suka melakikan hal berisiko tinggi.

Selama ini kaum muda cenderung dipandang secara homogen tanpa menimbang keragaman kelas, etnisitas dan gender sehingga menyimpan beberapa persoalan. 

Cara pandang semacam ini tak hanya menjadi embrio bagi lahirnya stereotipe terhadap kaum muda, tapi juga kerap menjadi dasar bagi kebijakan yang mengatur kaum muda sebagai sasaran pembungkaman demokrasi. Alih-alih melihat kemudaan sebagai berkah dan kemuliaan, yang mencuat justru hasrat penguasa untuk mengontrol dan mendisiplinkannya. Dengan kata sederhananya, kaum muda tidak dipandang sebagai subjek yang otonom. 

Maka, lahirlah praktik sensor yang diklaim hendak melindungi kaum muda dari pengaruh buruk dan menjaga moralitasnya. Padahal pengatasnamaan ketidakmatangan atau ketakdewasaan hanyalah dalih untuk melakukan tindakan yang tak adil dan praktik diskriminatif terhadap kaum muda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan