Mohon tunggu...
Iqbal Iftikar
Iqbal Iftikar Mohon Tunggu... Penulis Wannabe

Nothing was never anywhere

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Demonstrasi, Meme, dan Internet

25 September 2019   21:56 Diperbarui: 25 September 2019   22:10 39 2 1 Mohon Tunggu...

Meme, hal yang terasa asing bagi orang yang tidak akrab dengan internet, seperti menghujat dan menghina orang di muka umum. Dalam KBBI, meme (dibaca dengan e pepet seperti kata "perang") berarti: "ide, perilaku, atau gaya yang menyebar dari satu orang ke orang lain dalam sebuah budaya."

Kamus Oxford memiliki definisi yang lebih detail, yaitu: "elemen sebuah budaya atau sistem perilaku yang dianggap menyebar dari satu individu kepada yang lainnya melalui perantara non-genetik, terutama meniru."

Bagi orang awam, meme dipahami sebagai gambar dan/atau tulisan yang diambil keluar dari konteks sehingga menjadi bahan lucu-lucuan.

Istilah meme menjadi lebih serius saat gejolak "Aksi Bela Islam" yang berjilid-jilid itu terjadi. Para penggiat aksi menyebar seruan aksi, yang dilengkapi dengan gambar imam besar mereka, dan menyebutnya sebagai meme.

Walau istilah meme baru akrab terdengar di Indonesia setelah internet menjadi hal yang wajar, meme sendiri sudah ada sebelum Indonesia merdeka. Bahkan, kemerdekaan Indonesia adalah buah dari "meme proklamasi" yang disebarkan dengan membajak radio Jepang pada saat itu.

Jangan lupakan juga Soeharto, bapak meme nasional kalau boleh saya gelari. Selain meme yang kita jamak temui hari ini, seperti meme "isih penak jamanku, toh?", "Siapa yang suruh kamu nanya begitu?" dan "sampean mau saya ciduk?", pada masa Soeharto berkuasa banyak sekali meme yang digunakan dan disebarkan melalui propaganda media dan agitasi militer.

Meme demi meme yang Soeharto buat akhirnya harus menemui senjakalanya saat ditaklukkan oleh meme reformasi yang digaungkan oleh kawan-kawan aktivis mahasiswa 98.

Dengan keterbatasan ruang gerak, para aktivis menyebarkan meme reformasi melalui selebaran gelap, publikasi stensilan, dan korespondensi antar aktivis. Pengaruh dari meme reformasi akhirnya berhasil meruntuhkan kekuasaan Soeharto yang membuat meme yang dulu ditakuti kini hanya jadi lucu-lucuan saja.

Melompat ke masa kini. Masa dengan segala kecanggihan teknologi. Masa di mana para aktivis penyebar meme reformasi sudah menduduki jabatan yang tinggi. Indonesia sudah jauh lebih baik. Orang-orang tua makin sadar akan pentingnya pendidikan sehingga menyekolahkan anaknya ke jenjang perguruan tinggi.

Dua puluh tahun lewat setelah satu "grand meme" runtuh, Indonesia belum mempunyai "grand meme" pengganti. Walau kita tahu para presiden sering dijadikan bahan meme, seperti Gus Dur dengan "gitu aja, kok, repot"-nya dan SBY dengan "saya prihatin", tidak ada yang bisa membuat perubahan mendasar yang bisa diikuti oleh seluruh bangsa Indonesia. Belum ada pemimpin yang bisa menyebarkan meme yang diikuti oleh mayoritas warga negara.

Di balik ketidakmampuan itu, di akhir masa jabatannya, para politisi justru membuat kesalahan dengan mengebut paripurna beberapa RUU. Diawali dengan UU KPK yang menyulut amarah para aktivis. Meme-meme anti pemerintah pun mulai bermunculan. Salah satu meme paling fenomenal adalah meme "RIP KPK".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN