Mohon tunggu...
I Gede Sutarya
I Gede Sutarya Mohon Tunggu... Dosen - Penulis dan akademisi pada Universitas Hindu Negeri I Gusti Bagus Sugriwa Denpasar

Lahir di Bangli, 8 November 1972 dari keluarga guru. Pendidikan SD sampai SMA di tempat kelahirannya Bangli. Menempuh Diploma 4 Pariwisata di Universitas Udayana selesai tahun 1997, S2 pada Teologi Hindu di IHDN Denpasar selesai tahun 2007, dan S3 (Doktor Pariwisata) di Universitas Udayana selesai tahun 2016.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Galungan, Krisis, dan Janji Pariwisata

9 November 2021   12:30 Diperbarui: 9 November 2021   15:18 316 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Masyarakat Hindu di Bali pada 10 dan 20 Nopember 2021 ini merayakan hari raya Galungan dan Kuningan. Hari raya ini adalah hari raya kemenangan Dharma melawan Adharma yaitu lahir dari mitologi lokal Bali yaitu Mayadanawa, raksasa penguasa Bali yang jahat yang dikalahkan Dewa Indra. Hari kemenangan ini dimulai dari 7 Nopember 2021 yang disebut penyekeban, yang artinya disiplin diri. 

Pada 8 Nopember 2021 adalah penyajahan, yang artinya penguatan keyakinan terhadap kebenaran. Pada 9 Nopember 2021, adalah penampahan, yang artinya maju berperang melawan ketidakbenaran. Pada 10 Nopember 2021, adalah hari raya kemenangan, yang dilakukan dengan berbagai ritual dan pujaan terhadap para dewa.

Fokus pemujaan pada hari raya Galungan adalah kepada Bhatari Durga, penguasa bhumi. Dewi Durga disimbolkan dalam sarana upacara yang berupa candigaan, yang berasal dari kata candika yang merupakan nama lain dari Bhatari Durga. 

Pada hari Galungan, juga dipersembahkan upacara inti berupa tumpeng yang merupakan lambang lingga. Persembahan lingga ini dipersembahkan kepada Durga yang merupakan yoni atau bumi. Dengan persembahan ini diharapkan lingga dan yoni menunggal sehingga dunia berada dalam keharmonisan.

Perayaan Galungan dan Kuningan pada tahun ini berada di tengah krisis ekonomi Bali akibat dari pandemi covid 19. Bali sempat menikmati puncak kunjungan wisman 6 juta pada tahun 2019, tetapi menurun drastis tahun 2020 dan 2021 ini. 

Penurunan ini sangat mengganggu ekonomi Bali sehingga berdasarkan data Bank Indonesia, Bali mengalami pertumbuhan minus 4,08 persen pada Triwulan II tahun 2021 dan minus 3,43 persen pada Triwulan III tahun 2021. Pertumbuhan minus ini tentu memberatkan bagi masyarakat Bali yang bergantung pada sektor-sektor pariwisata karena sektor pariwisata belum menunjukkan pertumbuhan yang berarti.

Krisis ekonomi ini menjadi pelajaran bagi masyarakat Bali, untuk memberikan makna baru bagi mitologinya. Rangkaian hari raya Galungan dan Kuningan telah memberikan pelajaran bahwa untuk memenangkan dharma maka manusia Bali harus berdisiplin (panyekeban), memiliki keyakinan (penyajahan), dan keberanian untuk berperang (penampahan)

Disiplin dalam dharma selalu dikaitkan dengan pengendalian diri (yama dan nyama). Beberapa yang terpenting dari disiplin itu adalah brahmacari (belajar terus menerus) dan aparigraha (hidup sederhana).

Dalam brahmacari, masyarakat Bali harus belajar bahwa keinginan untuk mendapatkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, telah menyebabkan orang Bali lupa terhadap kapasitas dirinya, kemampuannya, dan keberlangsungannya. Sampai kedatangan wisman yang berjumlah enam juta, masyarakat Bali belum merumuskan seberapa besar daya tampung Bali. 

Masyarakat Bali juga belum merumuskan kemampuan dirinya untuk melayani pertumbuhan wisman tersebut. Semua itu diabaikan karena keinginan masyarakat Bali untuk meraup keuntungan yang sebanyak-banyaknya, yang kemudian menjadi jebakan ketergantungan kepada pariwisata. 

Jebakan ini menjadikan Bali sangat riskan dengan isu-isu dunia dan pandemi sehingga ketika terjadi masalah di belahan dunia lain maka Bali mengalami berbagai masalah juga. Hal itu menunjukkan ketidakkuatan Bali untuk berdiri di atas kakinya sendiri sehingga harus selalu bersandar dalam kerumunan masyarakat dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan