Eky Harunazuki
Eky Harunazuki

Cita-cita adalah sebuah kehidupan imjinasi dan kenyataan dalam mencapai keberhasilan.

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Pekojan Kampung Arab, Kunjungan Berwisata Semakin Menarik

15 Oktober 2017   16:37 Diperbarui: 15 Oktober 2017   16:39 587 1 0
Pekojan Kampung Arab, Kunjungan Berwisata Semakin Menarik
Pekojan Kampung Arab - Jakarta Barat (Dokumentasi Pribadi)

Kawasan Kampung Arab Pekojan yang terletak di Jakarta Barat. Bagi kalian yang ingin berkunjung ke Kampung Arab Pekojan, ini sangat menarik ~ kenapa menarik ?

Karena Kampung Arab Pekojan yang dahulunya mayoritas dihuni oleh warga keturunan Arab, Yaman dan India, saat ini semakin lama semakin menjadi minoritas. Di sini mayoritas peninggalan sejarahnya berupa rumah ibadah atau masjid. Contohnya ada Masjid An Nawier, Masjid Jani 'Annawier dan  Langgar Tinggi. Oke jangan berpikir wisata Religi aja, karena masih banyak yang menarik dari Kampung Arab Pekojan. Kami pun mencoba mengeksplor beberapa tempat wisata yang biasanya dikunjungi wisatawan. 

Perjalanan dimulai dari Masjid An Nawier, Langgar Tinggi, dan Masjid Jani 'Annawier.Total jarak yang ditempuh sekitar 2 km sehingga dibutuhkan minimal setengah hari untuk mengeksplor ke semua Atraksi Kampung Arab ini.

Akses mudah

Karena dari Stasiun Kota ke Pekojan Kampung Arab hanya berjalan kaki saja. Saat saya berjalan dari stasiun Kota menuju Pekojan, diperjalanan saya tidak merasa bosan karena saya melewati Pasar yang banyak menjual kuliner dan pernak pernik yang unik cocok dibeli untuk oleh-oleh.  " jika males jalan pesan oje online aja ", oke kita balik lagi ke Akses tersebut.

Saya akan menjelaskan point -- point berwisata ke Kampung Arab Pekojan, yaitu

  • Google map
  • Web perjalanan
  • Web wisata
  • Kendaraan online
  • Kendaraan Pribadi

Dokumen Pribadi - Google Map
Dokumen Pribadi - Google Map

Dari point yang diatas itu adalah alat bantuan menuju ke Kampong Arab Pekojan, Jakarta Barat.

Masjid Langgar Tinggi

Dari Masjid An Nawier, Kami berjalan sedikit ke arah timur melewati Jalan Raya Pekojan, Kami  akan menemui satu masjid yang juga menjadi bangunan bersejarah.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi

Masjid ini bernama Langgar Tinggi. Penamaan Langgar Tinggi diambil dari kata Langgar yang juga berarti mushalah dan Tinggi untuk menandakan bahwa masjid ini berada di lantai kedua sebuah bangunan. Masjid ini dibangun pada tahun 1829 dan mayoritas bangunannya berbahan kayu. Masjid ini berada di bangunan berlantai dua. Lantai satu yang sejajar dengan jalan merupakan deretan toko.

Masjid Jani 'Annawier

Masjid Jani 'Annawier berada di jalan tersebut, tidak jauh dari Masjid An Nawier. Masjid ini merupakan masjid yang paling muda di antara semua masjid di atas. Saat ini masjid ini lebih banyak digunakan untuk pengajian warga sekitar. Namun ada salah satu yang unik di masjid ini. "Ada satu sumur yang airnya tidak habis dan bermata air Zam -- zam yang bisa langsung diminum," kata Bang Ucin yang tinggal dekat dengan Masjid Jani 'Annawier.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi

tapi ada salah satu tradisi warga yang masih terjaga sampai sekarang. Yaitu pada hari pergi Haji dan Bulan Ramadhan selalu diadakan sebuah doa -- doa kepada Allah Swt, yang telah diberikan rasa nikmat dan kehidupan. Masyarkat sekitar juga mengadakan hidangan masakan Arab untuk rasa syukurnya.

Pasti pada pertanya -- Tanya ? kenapa mata air Zam -- zam

Karena setiap masyarkat Pekojan kampung arab yang balik atau  pulang ke kampung Arab itu sendiri, akan selalu menbawah air Zam -- zam dari Arab. Ia pun akan disambut oleh masyarkat sekitar dan air Zam -- zam pun akan dimasukan ke semur tersebut Masjid Jani 'Annawier.

Masjid An Nawier

Masjid An Nawier berada di jalan tersebut, tidak jauh dari Masjid Jani 'Annawier. Masjid yang masih menjaga arsitektur lawasnya ini dibangun pada tahun 1760. Yang menjadi ciri khas dari masjid dengan kapasitas 500 - 1.000 jamaah ini adalah tiang-tiang yang menopang masjid.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi

Dari tiga pintu masuk yang bisa dimasuki jamaah, yakni pintu selatan yang menghadap langsung Jalan Tubagus Angke, pintu timur, dan pintu utara. Kebanyakan warga masuk melalui pintu timur yang berada lebih dekat dengan pemukiman.

Kopi Bang Ucin

kami beristirahat di salah satu rumah warga yang bernama Bang Ucin. Beliau adalah warga asli Pekojan yang menjungjung nilai - nilai sejarah nenek moyangnya di Pekojan. 

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi

Selain itu Bang Ucin menjual kopi racikan dari nenek moyangnya dahulu, rasa kopi dan harumnya yang khas membuat kami semua ketagihan untuk meminum kopi buatan Bang Ucin, selagi kami beristirahat sambil meminum kopi Bang Ucin, Beliau bercerita sejarah nenek moyangnya di Pekojan sejak zaman Belanda sampai para pendagang Arab masuk ke Pekojan. 

Selain bercerita tentang sejarahnya beliau juga menceritakan bahwa dia tidak hanya menjual kopi saja namun juuga menjual minyak wangi dan masker kecantikan yang resepnya suudah turun-temurun dari keluarganya.

Perjalanan kami selain mendapatkan pengalaman baru namun kamu juga mendapatkan perjalanan sejarah yang belum pernah kami ketahui, Pekojan adalah salah satu saksi sejarah yang masih banyak belum diketahui banyak orang.