Mohon tunggu...
Hara Nirankara
Hara Nirankara Mohon Tunggu... Penulis Buku

Kadang seperti anak kecil.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

"Lets Break The Rules!"

29 November 2019   13:07 Diperbarui: 1 Desember 2019   10:51 126 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Lets Break The Rules!"
freepik.com

"Kamu itu ngapain sih? Aduh, gak jelas banget. Ya elah, kampungan banget sih gayanya! Kamu itu harusnya begini, kamu itu harusnya begitu. Haha, ngimpi! Dasar lemah!". 

Kenapa banyak sekali orang yang merasa lebih tahu tentang diri kita dari diri kita sendiri? Banyak orang yang bicaranya seolah seperti manusia yang hidupnya sudah perfect, makmur, atau bahkan sudah sesuai dengan perintah Tuhan. Setiap orang bebas menentukan jalan hidupnya, setiap orang bebas memilih. 

Tapi kenapa mereka seolah menjadi hakim, hingga menilai secara sepihak. Orang lain pasti akan merasa keberatan jika kita mencampuri urusan mereka, tapi kenapa mereka merasa berhak mencampuri urusan kita? 

Di dunia ini, terutama di sekitar kita, banyak orang yang menerapkan dualisme dalam diri mereka, bersikap secara dualitas, bahkan saat ini banyak sekali orang yang merasa tahu dengan masa depan orang lain.

Ada orang yang memaki, menghakimi kita dengan rasa yang penuh oleh keegoisan, menganggap apa yang kita pilih adalah salah, menilai apa yang kita lakukan adalah keliru. Ada banyak orang yang bisa kita temui di luar sana, yang kerjaan sampingannya yaitu mengatur orang lain agar sesuai dengan pikiran mereka. 

Padahal apa yang mereka atur bukanlah ranah mereka, karena pilihan hidup, mimpi, harapan, adalah urusan pribadi. Tentu kita semua mempunyai dapurnya masing-masing, kan? Kenapa kita tidak sibuk mengurusi dapur kita sendiri? Kenapa lebih sibuk mengurusi dapur orang lain? 

Kita mempunyai kehidupan masing-masing, yang tidak selamanya harus sesuai dengan keinginan kita, sehingga rasanya akan sangat menyebalkan jika ada orang lain yang mencampuri kehidupan kita, terutama yang berkaitan dengan pilihan.

Saya ingin menjadi seorang agnostik, ya terserah. Saya ingin menjadi ateis, ya terserah saya. Saya ingin mengikuti ajaran agama, ya terserah saya. Saya ingin meniru perilaku terpuji Nabi, ya terserah saya. Saya ingin menjadi apa, ya terserah saya. Saya ingin berpenampilan seperti apa, ya terserah saya. Apa yang saya lakukan, tentu sudah menjadi pilihan yang sebelumnya sudah melalui proses pemikiran. Apa yang akan saya lakukan ya terserah saya, selagi tidak merugikan banyak orang.

Hidup dalam sebuah kekangan tidaklah nyaman, hidup dalam pendektean dari orang lain tidaklah menyenangkan. Selama ini kita hidup di Indonesia yang menjunjung adat ketimuran, sehingga kita diharuskan untuk menghormati serta menerapkan nilai ketimuran. 

Why? Kenapa kita harus menjadi follow market? Kenapa kita tidak menciptakan "market" kita sendiri? Kenapa juga kita harus menjadi orang yang diinginkan oleh orang lain? Kenapa kita tidak menjadi diri kita sendiri?

Di luar sana banyak orang yang tidak menyadari bahwa, menjadi sesuatu yang beda adalah hal yang menyenangkan, menjadi diri sendiri adalah kenikmatan yang tidak bisa ditukar dan ternilai oleh apapun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x