Mohon tunggu...
Hara Nirankara
Hara Nirankara Mohon Tunggu... Penulis Buku

Kadang seperti anak kecil.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menjadi Generasi Cerdas 4.0

31 Oktober 2019   14:59 Diperbarui: 31 Oktober 2019   15:11 88 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menjadi Generasi Cerdas 4.0
Image via Indovoice

Sumber daya manusia di Indonesia yang mencapai miliar juta jiwa seharusnya bisa membuat negara ini memiliki kualitas generasi yang siap bersaing, berkompeten, serta giat dalam bidang penelitian. Dengan populasi yang banyak itu, tentu saja membuat persaingan antar pekerja dan calon pekerja semakin ketat, ditambah dengan sekelumit persyaratan yang diajukan oleh perusahaan dalam menerima calon tenga kerja. 

Mungkin sudah menjadi sebuah budaya di Indonesia, di mana para orangtua menginginkan anak-anaknya untuk menjadi seorang PNS, kerja di ruangan ber-AC, hingga mendapatkan income yang besar. Memang, pandangan banyak orang melihat PNS adalah golongan pekerja yang makmur, punya rumah sendiri, kendaraan sendiri, hingga kasta mereka naik lebih tinggi dibanding dengan mereka yang Non PNS.

Dengan mind set, persepsi, sekaligus penilaian yang seperti di atas, tentunya akan membuat banyak orang yang rela berjuang sekuat tenaga agar bisa menjadi pegawai negeri. Bayangkan, tiap tahun lulusan Sekolah Menengah Atas/Kejuruan saling bersaing, belum lagi ditambah dengan lulusan Sarjana. 

Dari banyaknya pencari kerja, perusahaan hanya memerlukan beberapa pekerja saja. Tentu banyak yang frustasi karena tidak kunjung mendapatkan pekerjaan. Frustasi atau bahkan depresi sering dipicu oleh omongan dari orang-orang di sekitar mereka, sehingga membuat mental mereka menjadi down. Sedangkan efek domino dari kondisi mental itu sangat beragam, mereka yang beruntung bisa mencari pekerjaan lain, jadi tukang ojek online misalnya. Sedangkan yang tidak beruntung? Mereka bisa saja melakukan tindakan kriminal, atau yang lebih parah, bunuh diri saking depresinya.

Masalah persaingan kerja, tingkat pengangguran, hemat saya tidak lepas dari jumlah populasi yang mencapai miliar juta jiwa itu. Sedangkan Indonesia harus susah payah mengingkatkan PDB, pertumbuhan ekonomi, dlsb, agar bisa bersaing dan menjadi negara maju. Menurut saya pribadi, ada dua faktor utama yang mempengaruhi tingkat pengangguran di Indonesia, yaitu jumlah penduduk dan pendidikan.

Masyarakat Indonesia masih mempunyai pikiran kalau, "banyak anak, banyak rejeki". Jika kita telaah lebih dalam, hal itu memang benar karena dengan "banyak"nya anak, orangtua akan semakin giat bekerja agar bisa memberikan kewajiban mereka kepada anak-anaknya. 

Tapi jangan keliru, yang merasakan efek jangka panjangnya dalah sang anak. Tugas orangtua hanya memberi makan, memberikan pendidikan, pokonya memberikan apa yang menjadi kebutuhan sang anak. Tapi anak itu ketika sudah dewasa akan melakoni hidupnya sendiri, termasuk bersaing dengan calon tenaga kerja yang lain. Bayangkan, jika "banyak anak, banyak rejeki" dilakukan oleh banyak orangtua, persaingan dalam dunia kerja akan semakin sulit.

Sedangkan faktor yang kedua yaitu pendidikan. Seperti yang kita semua ketahui, tingkat atau pun kualitas pendidikan di Indonesia masih terbilang rendah serta memperihatinkan. Pelajar di sekolah hanya seputar menghafal, mengerjakan tugas, sedangkan mereka tidak dibiasakan untuk memahami. 

Penggalian basic skill pelajar menurut saya juga masih kurang, sekolah kejuruan menurut saya tidak efektif dalam menggali minat atau basic skill dari para pelajar. Kenapa? Fakta di lapangan menunjukan kalau siswa A memilih jurusan 7 bukan karena mereka memang memiliki bakat dalam bidang itu, tapi memilih jurusan 7 karena gengsi, tren, hits. Mereka memilih jurusan 7 sebagai follow market, hasilnya? Bisa dilihat ketika meneruskan pendidikan di perguruan tinggi. Banyak sekali lulusan juruan 7 yang mengambil ilmu 99, belum lagi ketika sudah lulus, mereka yang tadinya fakultas pertanian, bekerja di perbankan.

Hemat saya, Mendikbud yang baru harus bisa menggali basic skill tiap pelajar, bila perlu dimulai sejak sekolah dasar. Sistem pendidikan di Indonesia sudah saatnya mengalami revolusi secara total guna menciptakan kualitas sumber daya manusia yang benar-benar bisa membawa negara ini menjadi rival utama negara-negara dengan kualitas pendidikan yang baik. Jika basic skill sudah terdeteksi sejak dini, pemerintah akan lebih mudah mengarahkan generasi penerus agar tidak lagi menjadi follow market, tapi creator.

Selain dua faktor di atas, ada satu lagi faktor yang menurut saya tidak kalah penting, yaitu motivasi. Coba lihat Tingkok, dengan jumlah penduduk yang banyak, Tiongkok berhasil menjadi rival utama Amerika Serikat. Bahkan, 10% orang terkaya di dunia berasal dari Tiongkok. Kenapa bisa demikian? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN