Mohon tunggu...
Himawijaya
Himawijaya Mohon Tunggu... Administrasi - Pegiat walungan.org

himawijaya adalah nama pena dari Deden Himawan, seorang praktisi IT yang menyukai kajian teknologi, filsafat dan sosial budaya, juga merupakan pegiat walungan.org

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tegal, Wayang dan Manunggal

16 November 2021   13:53 Diperbarui: 16 November 2021   14:30 82 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Adam adam babuh hawaSiskang danur wilisIngkang ngagelaraken cahya nur cahya
Dangiang wayang wayanganipun
Perlambang alam sadaya
Semar sana ya danar guling
Basa sem pangangen-angen
Mareng ngemaraken Dzat Kang Maha Tunggal
Wayang agung wineja wayang tunggal
Wayang tunggal

----Suluk Murwa Pewayangan

'Tunggal,' 'manunggal,' 'Gusti,' 'dalang,' dan 'wayang' merupakan kosakata-kosakata yang akrab sejak saya belia. Kata-kata itu jadi penyusun utama kalimat-kalimat Sastra Padalangan yang disebut suluk tersebut.

Saya selalu terpaku hening saat dalang melantunkan suluk dalam pentas wayang golek. Kata-kata dan suara berat sang dalang cukup menyihir. Paragraf suluk di atas biasanya terlantun saat pentas dibuka dan disebut 'Suluk Murwa' atau 'Murwa' saja.

Wayang merupakan bayang atau bayangan. Dia merupakan bayangan dari hidup manusia. Dalam kisah pewayangan, dalang membawakan dialog atau paparan dalam bentuk prosa yang disebut Nyandra. Di samping itu, dalang pun melantukan puisi-puisi dengan pola tertentu yang kadang terlantun dengan irama Waditra atau gamelan, atau tanpa gamelan sama sekali. Lantunan sang dalang dalam citra bahasa puisi ini disebut suluk.

Bangunan suluk terangkai dalam Bahasa Kawi yang mengandung Siloka yang kuat, penuh petuah, serta pengikat lakon. Tujuan utama sastra-suluk adalah terciptanya Kalangwan; yakni proses keindahan irama dan pilihan kata sastrawi yang menggiring pendengar pada keheningan batin yang menghenyak dan hidmat karena rambat keindahannya. Maknanya sendiri adalah keindahan yang melesap ke sanubari dan meninggalkan kesan mendalam. 

Sentuhan rasa ini mendahului pemahaman. Setelah Kalangwan teralami, barulah terjadi proses serap dan pemahaman tentang makna kalimat. Prosesnya bisa kuat karena ada daya aktivasi yang luar biasa di sana; semacam serapan intuitif, atau timbulnya momen 'Aha.'

Kata suluk sendiri menyiratkan perkara penting. Suluk bermakna 'jalan' yang merupakan proses. Ada kode etik dan disiplin diri dalam menempuh jalan (thariq) itu. Thariq--thariqa--tarekat merupakan bagian dari agama (addin). Dan seni pedalangan menjadi salah satu budaya, lahan ekpresi, dan wahana ihwal cara memahami 'agama' sebagai suatu jalan hidup.

* * *

Sore hari pada tanggal 6 April 2021, saya bersama beberapa kawan bersiap dan berkemas. Kami berniat mengunjungi kota Tegal. Saya mulai terbiasa menggali khazanah, kisah, dan sejarah tempat yang dikunjungi. Pengetahuan ihwal tempat dan peristiwa ini sering mengantarkan saya kepada pemahaman yang lebih jauh. 

Ada proses penggalian, pendalaman, dan internalisasi, hingga patokan yang terpahat dalam diri dan menjadi kontrol atas tindak-tanduk dan pikiran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan