Mohon tunggu...
Hilmy Prilliadi
Hilmy Prilliadi Mohon Tunggu... Prospektor, Thinker

Master student enrolled in Agricultural Economics Department of Atatürk Üniversitesi Turkey.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perjuangan Kelas dan Upah di Turki

20 Februari 2020   02:16 Diperbarui: 20 Februari 2020   14:12 49 0 0 Mohon Tunggu...

Dua pertanyaan masih menunggu untuk dijawab: Pertama, apakah ada kenaikan signifikan dalam upah riil antara tahun 1950 dan 1980? Jika demikian, faktor apa yang menjelaskan peningkatan ini, mengingat besarnya jumlah cadangan pekerja industri selama periode itu?

Dimulai dengan pertanyaan pertama, kita harus melihat data statistik yang tersedia tentang kenaikan upah riil pada periode yang dipertimbangkan. 

Data terkait menunjukkan bahwa kenaikan upah riil yang paling spektakuler di Turki pada periode pascaperang terjadi antara tahun 1963 dan 1976. Jika tingkat upah pada tahun sebelumnya diambil menjadi 100, kenaikannya menjadi 220 pada tahun 1976. Rata-rata, upah meningkat 4,9 persen setiap tahun dari tahun 1963 hingga 1976 (Boratav, 2005).

Keyder (1987) menghubungkan kenaikan ini sebagian dengan posisi tawar pekerja yang kuat berkat kemampuan mereka untuk keluar dari pasar tenaga kerja. Pada bagian sebelumnya, saya berpendapat bahwa klaim ini tidak mencerminkan situasi aktual.

Menurut jenis kebijakan konvensional yang menjelaskan kenaikan upah antara tahun 1963 dan 1976, strategi Import-Substitution Industrialization (ISI), yang membutuhkan perluasan pasar nasional, mengharuskan para kapitalis meningkatkan upah untuk mempertahankan konsumsi produk-produk mereka di pasar domestik (Keyder, 1987).

Sebagai contoh, Keyder berpendapat bahwa baik struktur agraria dan kebijakan negara adalah faktor yang mendorong tingkat upah dan mempersiapkan strategi pengembangan industri berdasarkan konsumsi massal '(Keyder, 1987). 

Logika ini bahkan mengarah pada kesimpulan seperti bahwa gerakan kelas pekerja, sosialis, kapitalis dan negara bersama-sama menyukai upah tinggi pada periode ISI sampai akhir 1970-an (Akkaya, 2002).

Pemahaman mekanistik dari periode ISI ini tidak mampu menjelaskan dampak perjuangan kelas atas upah antara tahun 1960 dan 1980. Juga gagal menjelaskan mengapa salah satu tujuan utama junta militer yang tetap berkuasa (dalam kerja sama dengan pemerintah sipil yang patuh) antara tahun 1971 dan 1973 adalah untuk menekan upah pekerja dengan menekan gerakan pekerja. 

Antara tahun 1971 dan 1973, upah riil tidak hanya stagnan tetapi juga menurun sebesar 7 persen, dan kerugian-kerugian ini oleh sebagian kelas pekerja hanya akan diperoleh kembali antara tahun 1973 dan 1978 (Akkaya, 2002), periode yang ditentukan oleh perjuangan militan dari kelas pekerja.

Karena ada konsensus akademis yang luas mengenai fakta bahwa junta militer mengikuti kebijakan yang menguntungkan kelompok-kelompok kapitalis pada periode ISI, tidak ada alasan untuk menjelaskan kenaikan upah hanya dengan adanya ISI.

Sejauh ini kita telah melihat bahwa akses terbatas ke sumber-sumber pendapatan pedesaan dan adanya era ISI tidak memecahkan teka-teki kenaikan upah pada 1960-an dan 1970-an. Jawaban atas teka-teki ini tampaknya adalah bahwa perjuangan pekerja memainkan peran kunci dalam meningkatkan upah. Posisi pekerja migran berubah secara dramatis dalam konteks ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x