Mohon tunggu...
Hery Sinaga
Hery Sinaga Mohon Tunggu... Abdi Negara dan Masyarakat

Dreams prove the existence of the soul

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bersepeda di Masa Pandemi: Olahraga atau Sekedar ikutan Pop Culture??

29 Juni 2020   14:36 Diperbarui: 29 Juni 2020   16:58 35 6 0 Mohon Tunggu...

Menjaga kesehatan itu penting. Apalagi di situasi masa pagebluk sekarang yang menuntut daya tahan tubuh tetap kuat dan sehat menjadi modal utama untuk tidak mudah terserang virus corona. Virus covid-19 sudah membuat psikologis setiap orang di negara ini menjadi takut terkena. 

Sebagai upaya pencegahan untuk tidak terhindar dari penularan covid-19, masyarakat beramai-marai menjaga kesehatan dengan berolahraga di waktu luang apalagi di saat-saat work from home diberlakukan dan penerapan psbb di kota yang tingkat penyebaran covid-19 tinggi.

Akhir-akhir ini kita melihat sebuah fenomena terjadi disetiap daerah. Orang-orang pada menyukai olahraga bersepeda. Tren di satu kota segera menyebar ke berbagai daerah di indonesia. tren bersepeda seketika mendongkrak penjualan sepeda meningkat tajam akibat permintaan akan sepeda yang meningkat.

Pertanyaannya sekarang, mengapa sepeda yang dipilih untuk berolahraga? Kenapa tidak jalan sehat atau sekedar lari lari di stadion atau di komplek yang tidak perlu mengeluarkan biaya untuk membeli peralatan olahraga atau olahraga. Atau karna Presiden kita juga suka bersepeda dan suka bagi-bagi sepeda kali ya.

Menurut pemberitaan sejumlah berita online, bersepeda pertama kali menjadi sebuah fenomena ketika Negara-negara di seluruh Eropa mulai menggagas gerakan bersepeda untuk membuat orang bergerak lagi, setelah pihak berwenang melonggarkan pembatasan selama berminggu-minggu akibat pandemi Covid-19. Seketika fenomena ini menyebar ke seluruh negara di dunia termasuk Indonesia.

Melansir laman Lonely Planet, sepeda juga jadi moda transportasi yang belakangan diandalkan warga Barcelona, Spanyol, untuk beraktivitas di luar ruang, mulai dari bekerja sampai pergi hangout. Pun sama halnya di Brooklyn, New York, Amerika Serikat.

Berdasarkan studi Trek Bicycle terbaru, 85 persen warga Amerika percaya bahwa di masa pandemi, bersepeda lebih aman daripada menggunakan transportasi umum, terlebih di beberapa wilayah masih ada pembatasan transportasi umum yang membuat waktu perpindahan kian lama.

Alhasil lonjakan penjualan sepeda meningkat drastis hingga diatas 100 persen. Bukan hanya di negara-negara Eropa, lonjakan penjualan sepeda juga mengalami peningkatan di berbagai kota di Indonesia hingga mencapai 75 persen.

Apa ini yang disebut sebagai pop-culture atau budaya populer? Dalam arti secara sederhana sebuah tradisi, ide, perspektif, perilaku dan fenomena lainnya yang dipilih untuk konsumsi massal dalam arus utama. Fenomena bersepeda yang terjadi di negara Eropa seperti Perancis, pemandangan pesepeda lalu lalang di jalan mulai tampak di Berlin, Jerman sontak sampai ke berbagai belahan dunia termasuk indonesia.

Balik ke pertanyaan yang tadi, mengapa sepeda yang jadi pilihan untuk berolahraga? Pertanyaan yang mendasar adalah apakah setiap orang yang bersepeda di indonesia ini memilih bersepeda murni berolahraga atau hanya sekedar ikutan tren yang lagi hapening ?

Di tempat dimana saya tinggal, setiap sore dijalanan selalu tersuguh pemandangan pesepeda. Ada yang sendirian, ada yang bersama keluarga dan ada juga yang berkelompok. Bukan hanya orang tua saja, tapi lebih dominan generasi milenial. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x