Mohon tunggu...
Hery Supriyanto
Hery Supriyanto Mohon Tunggu... Warga net

Liberté, égalité, fraternité ││Sapere aude ││ Iqro' bismirobbikalladzi kholaq ││www.herysupri.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Sekelumit tentang Desa Ngawonggo yang sedang Viral

22 Februari 2021   00:12 Diperbarui: 22 Februari 2021   01:14 434 8 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sekelumit tentang Desa Ngawonggo yang sedang Viral
Tomboan Ngawonggo tampak depan. Dok pribadi

Dusun Nanasan Desa Nawonggo Kecamatan Tajinan Kabupaten Malang, beberapa bulan ini menjadi pusat perhatian masyarakat. Tak terkecuali di media sosial (medsos) yang istilahnya viral.  Hal itu juga diperkuat di liputan media mainstream lokal Radar Malang (24/01/21) perihal desa itu.

Tak ingin kehilangan momentum yang masih hangat, Pada Sabtu (13/02) Bolang Kompasiana melakukan kunjungan ke Desa Ngawonggo. Ada hal menarik yang bisa diangkat dari desa tersebut.

Kami disambut hangat dengan Rahmat Yasin selaku pengelola tempat itu. Ia bercerita bahwa situs yang ada di Ngawonggo  sekitar bulan April 2017 salah seorang warga mengunggah di media sosial. Dan ternyata mendapat sambutan dari warganet  yang berkecimpung di dunia sejarah.

Dan pada akhirnya mereka yang peduli pada sejarah itu baik individu, komunitas, dan pemangku kepentingan lain (di antaranya Balai Pelestarian Cagar Budaya)  datang ke situs itu untuk dilihat dan di eksplorasi lebih lanjut. Rahmat Yasin dan warga lainnya pun menyambut beberapa orang yang datang sebagai lainnya tamu.

Nah, dari kunjungan warganet itu akhirnya tempat ini menjadi viral, karena menyuguhkan keunikan. Yang satu tentang situs petirtaan yang mengandung sejarah. Dan satu lagi disediakan tempat singgah, yang bentuk fisik mirip kafe. Dua tempat ini ibarat sebagai satu keping (uang logam) dengan dua sisi yang berbeda namun tak dapat terpisahkan.

Jalan setapak menuju petirtaan. Dok pribadi
Jalan setapak menuju petirtaan. Dok pribadi
Petirtaan yang dikujungi Mpu Sindok

Sebernarnya di kawasan Malang Raya ini yang di antaranya berupa pengunungan kaya akan sumber air. Dan nenek moyang kita sangat menghormati sumber air itu yang kemudian dibuatkan kawasan yang --boleh dibilang- petirtaan. Bentuk penghormatannya selain disakralkan juga diselipkan tempat pemujaan.

Petirtaan Ngawonggo ini sudah banyak dikaji para ahli yang berkompeten. Saat ini masih berupa kajian yang kesimpulannya masih perlu waktu yang tidak singkat. Dari beberapa ahli dengan berbagai pendapat, dengan kesimpulan sementara bahwa petirtaan ini dibangun di era Mpu Sindok.

Menyebut Mpu Sendok sendiri mempunyai makna yang sangat khusus. Sebab dari sejarahnya Mpu Sindok berada pada zaman sebelum Kerajaan Singosari apalagi Majapahit. Mpu Sindok Sendiri seperti yang dilansir Wikipedia merupakan Raja Kerajaan Medang sekitar abad ke-10 M.

Untuk petirtaannya sendiri di Ngawonggo terdapat empat situs. Tiga di antaranya mudah dijangkau. Sedangkan yang satu lagi agak masuk, yang akses masuknya masih agak kesulitan menjangkaunya. Dan pada saat itu Bolang  tidak sempat mengunjunginya. Dan jika ada kesempatan lain, Bolang akan berusaha mencapai petirtaan yang keempat itu.

Situs petirtaan. Dok pribadi
Situs petirtaan. Dok pribadi
Tempat singgah Tomboan Ngawonggo

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN