Mohon tunggu...
Hery Supriyanto
Hery Supriyanto Mohon Tunggu... Wiraswasta - Warga net

Liberté, égalité, fraternité ││Sapere aude ││ Iqro' bismirobbikalladzi kholaq ││www.herysupri.com

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Es Tawon, Masih Bertahan Sejak 1955 dalam Kesederhanaan

27 Februari 2019   16:47 Diperbarui: 28 Februari 2019   07:41 467 10 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Peralatan dan bahan sederhana yang masih dipertahankan Es Tawon sampai saat ini sejak 1955. (Dokumentasi pribadi)

Namanya es campur sudah sering kita dengar dan rasakan. Di kota Malang terdapat es campur yang unik untuk dikunjungi. Dari namanya saja sudah membuat penasaran. Dan yang sulit dicari padanannya adalah termasuk minuman legendaris. 

Sudah ada sejak tahun 1955, dan saat ini masih terus bertahan. Masih sederhana dan apa adanya. Para wisatawan dari luar kota pun tak jarang menikmati manis dan segarnya es bersejarah ini.

Senin (24/02) lalu saya mengunjungi warung es ini yang berlokasi Jl. Zainul Arifin No. 35 Sukoharjo, Klojen, Kota Malang. Kesan sederhana terpancar di sini, layaknya seperti warung tradisional. 

Banyak orang mengunjungi warung es ini, tak sekadar penasaran dengan namanya ataupun rasanya. 

Di tempat ini juga kita bisa belajar sejarah dan bagaimana es ini bisa bertahan dalam kurun waktu yang cukup lama.

Warung es ini saat ini dikelola oleh Sri Utami (56 tahun) yang merupakan menantu dari sang pendiri almarhum Yamina, yang dibantu oleh adik kandungnya, Sucipto (42 tahun). 

Sri Utami begitu lancar menjelaskan tentang sejarah es campur ini. Sudah banyak media yang meliput baik dari arus utama (main stream) apalagi dari media sosial (medsos).

Adalah Yamina di tahun 1955 mencoba keberuntungan dengan berjualan es campur di halaman depan rumah yang masih tetangganya. 

Lokasinya di samping masuk Gang 1 Kidul Dalem, di pinggir Jalan Zainul Arifin (nama saat ini) yang merupakan jalur utama di tengah kota. Tak diduga jualannya ternyata mendapat sambutan positif dari masyarakat.

Alun-alun kota juga tidak jauh dari situ, demikian pula, saat itu Kantor Pendopo Pemerintahan Kabupaten Malang masih belum dipindah ke daerah Kepanjen. Maka tak jarang para pegawai negeri, polisi, tentara menjadi pelanggannya di saat waktu senggang.

Perihal nama yang unik ini tak lepas dari ungkapan para pelanggannya. Sri Utami mengemukakan bahwa di sekitar tahun 1970-an, saat berjualan beberapa tawon mengerumuni di sekitar wadah air gula. Patut diduga tawon berasal dari pohon Asam yang yang tumbuh tak jauh dari warung Yamina. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kuliner Selengkapnya
Lihat Kuliner Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan