Mohon tunggu...
Heru Subagia
Heru Subagia Mohon Tunggu... Relawan - Aktivis Kegiatan UMKM ,Relawan Sosial dan Politik

Menulis adalah media ekspresi tampa batas,eksplorasi dan eksploitasi imajiner yang membahagiakan . Menulis harus tetap bertangung jawap secara individu dan di muka umum. . Hobi menulis disela -sela kesibukan menjaga toko ,mengurus bisnis ,berkegiatan di umkm dan politik dan bisnis. Lingkungan hidup juga menjadi topik utana bagi penulis untuk advokasi publik berkaitan isu isu penyelamatan dan pelestarian alam . Mari kita gemar menulis , mendobrok tradisi ,menambah literasi dan menggugat zona nyaman berbagai kehidupan .

Selanjutnya

Tutup

Politik

Ganjar Unggul di Pemilih Milenial, Cuma Belum Ada Parpol yang Usung Capres

28 September 2022   06:27 Diperbarui: 28 September 2022   08:55 205 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.


Siapa sih yang ngak kenal Ganjar Pranowo,Gubernur Jateng ini baru- baru ini mendapatkan kepercayaan di kaum milenial sebagai Capres 2024 paling disukai . 

Berdasarkan laporan hasil survei CSIS (26/9) Ganjar Pranowo   (33,3%) unggul di pemilih generasi  Z(17-24) dan Milenial ( 24-39), mengalahkan posisi Prabowo Subianto(27,5%)  dan Anies Bawesdan(25,7%). 

Kendati Ganjar Pranowo  selalu unggul elektabilitas berbagai lembaga survei politik,namun Ganjar dan relawannya harus banyak bersabar karena belum ada satupun Parpol atau Koalisi Partai yang secara resmi merekomendasikan menjadi Capres 2024.

 Sulitnya bagi Capres mendapatkan rekomendasikan  dari partai, menjadi pertanyaan kemana saja selama ini, ,sementara Elite Parpol sbuk berdansa, Kok bisa ya ? 

  Walaupun  secara resmi KPU membuka  pendaftaran  pasangan Presiden (Capres) dan Wakilnya(Cawapres) baru dimulai tanggal 19 Oktober -15 November 2023, namun animo masyarakat Indonesia menyambut pesta demokrasi 5 tahunan tersebut disambut sangat antusias dan mendapat dukungan membludak.

Terbentuknya puluhan organ Relawan Capres dari berbagai kelompok  dukungan nama Capres membuktikan dinamika Pilpres sudah mulai menghangat.Tumbuh suburnya organ relawan capres membuktikan jika masyarakat  lebih peduli pilpres dengan-jauh hari sudah mengusung idola capres  yang digandrunginya. Membangkitkan optimisme jika proses demokratisasi berjalan lebih baik dari tahapan Pilpres sebelumnya.

Tentunya banyak nilai positif dengan berkembangnya  relawan dari sisi penguatan masyarakat sipil untuk peduli dan melibatkan  dalam setiap proses politik nasional. Ruangan seleksi kepemimpinan nasional memungkinkan akan banyak melibatkan penyertaan keterlibatan  proses politik dari hulu sampai hilir. Bertindak  aktif melakukan pengawasan serta evaluasi kebijakan penyelenggaraan Pilpres.

Hiruk pikuk masyarakat menggelorakan pencapresan dini sepertinya disikapi dingin oleh elite partai. Sampai saat ini belum ada nama Capres yang mendapatkan rekomendasi  resmi menjadi salah satu pasangan capres di koalisi partai .

Penulis melihat  jika sikap dan cara  pandangan  elite partai tidak lebih mereka memandang sisi keuntungan dan kerugian yang didapatkan ketika memilih dan merekomendasikan  capres tertentu menjadi pasangan resmi yang akan diusung maju pilpres. itu harga mati untuk para  elite partai, pilpres akan dijadikan ladang perjudian politik kekuasaan dan komersialisasi  ekonomi dalam kekuasaan.

Miris sekali jika harus menyimak dan mengamati para pemegang tingkat  tertinggi  di partai elit partai. Partai Politik yang secara formal sebagai lembaga resmi  pelaku utama baik pilpres dan pileg bisa dikatakan lamban atau tidak responsif dengan isu Pencapresan 2024.  

Perlu diingatkan  jika dalam pelembagaan  partai politik didalamnya termasuk banyak kader pemilih dan mereka adalah yang sesungguhnya mempunyai hak kedaulatan untuk memilih dan menentukan sikap dan keputusan politik. Parpol banyak  menahan dan ternyata banyak berdiam diri,menunggu waktu tepat atau memang sengaja menunda keputusan memilih dan mencalonkan Capres lebih awal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan