Mohon tunggu...
Herry Gunawan
Herry Gunawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - seorang pemuda yang peduli

Saya seorang yang gemar fotografi dan travelling

Selanjutnya

Tutup

Pulih Bersama Pilihan

G20, Toleransi dan Perdamaian Dunia

19 November 2022   23:45 Diperbarui: 22 November 2022   06:46 152
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
KTT G20, detiknews.com

Pada perhelatan KTT G20 di Bali beberapa waktu lalu, bertepatan dengan hari toleransi dunia pada 16 Desember 2022. Ada yang menarik dibalik perhelatan G20 tersebut. 

Konferensi dilakuakn di tengah memanasnya situasi geopolitik antara Rusia dan Ukraina, Amerika dan China, dan sejumlah negara lain. Namun, para kepala negara yang hadir dalam forum dunia tersebut, sama sekali tidak menunjukkan sikap saling memusuhi antar sesama. 

Ada sebuah kekecewaan Xi Jinping dan Justri Trudeau yang kecewa pembicaraannya bocor di media yang sempat viral. Namun setelah itu selesai tidak ada masalah.

Moment yang menarik juga adalah pertemuan antara presiden Amerika Serikat Joe Biden dan presiden China Xi Jinping. Sebelumnya, hubungan kedua negara tersebut agak renggang, karena perang dagang yang terjadi sejak beberapa tahun lalu. 

Disela KTT G20 tersebut, keduanya menyempatkan untuk bertemu secara fisik. Banyak yang merespon positif atas pertemuan tersebut. Harapannya akan memberikan sentiman yang positif bagi perekonomian global.

Meski Rusia dan Ukraina sedang perang, ada perwakilan dari Rusia yang datang. Meski demikian para pemimpin G20 tersebut juga menghormatinya, meski semuanya mengutuk aksi perang tersebut. Bahkan presiden Joko Widodo berkali-kali menyerukan untuk menghentikan perang. 

Karena ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina, telah mengganggu rantai pasok pangan dan energi global. Karena itulah, penting untuk mengakhiri perang.

Jika kita melihat KTT G20 kemarin, sejumlah pihak memberikan sikap positif terhadap para pemimpin yang hadir. Sikap toleransi para pemimpin G20 sudah sangat tinggi dan terbangun. Tidak hanya sikap, komitmen yang dimunculkan juga terlihat dengan baik.

Sikap toleransi ini tentu sangat relevan dengan nilai-nilai Pancasila yang selama ini diadopsi oleh Indonesia. Sebagai negara yang majemuk, mengedepankan toleransi menjadi keniscayaan yang tidak bisa dilawan.

Rusia dan Ukraina memang masih sedang berperang. Antar sesama anggota G20 saling memberikan solusi, agar perang bisa dihentikan. Hal ini juga terlihat dalam keputusan yang diambil, semuanya sepakat untuk mengakhiri segala bentuk perang. Negara maju membantu negara berkembang, agar bisa recover together recover stronger.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pulih Bersama Selengkapnya
Lihat Pulih Bersama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun