Mohon tunggu...
Hendra Surya
Hendra Surya Mohon Tunggu... Freelancer - saya seorang penulis lepas untuk penerbit elex media komputindo, obor, erlangga dan bhuana ilmu populer

saya seorang penulis lepas untuk penerbit elex media komputindo, obor dan bhuana ilmu populer.\r\nBuku-buku karya saya, antara lain:\r\nFiction (Novel): \r\nWarriors of Dream Pursuer, 2013.\r\nBookish Style of Lovemaking, 2013.\r\nReinhart, The Incarnation Five Supreme Knights Of Eirounos, 2013.\r\nRahasia Sang Maestro Cilik , 2009.\r\nReinhart, Titisan Lima Ksatria Agung Eirounos, 2007. \r\nCinta Sang Idola, 2007. \r\nBiarkan Aku Memilih, 2006. \r\n\r\nNon-fiction: \r\nCara Cerdas (Smart) Mengatasi Kesulitan Belajar, 2014. \r\nCara Belajar Orang Jenius, 2013. \r\nStrategi Jitu Mencapai Kesuksesan Belajar, 2011.\r\nRahasia Membuat Anak Cerdas dan Manusia Unggul, 2010.\r\nMenjadi Manusia Pembelajar, 2009.\r\nPercaya Diri Itu Penting, 2007. \r\nTim Penyusun, Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba Sejak Usia Dini, 2007. \r\nAgar Perkawinan Menjadi Langgeng, 2006. \r\nKiat Membina Anak Agar Senang Berkawan, 2006.\r\nKiat Mengatasi Penyimpangan Perilaku Anak 2, 2005. \r\nRahasia Membangun Percaya Diri, 2004. \r\nKiat Mengatasi Penyimpangan Perilaku Anak, 2004. \r\nKiat Mengajak Anak Belajar dan Berprestasi, 2003.\r\nKiat Mengatasi Kesulitan Belajar, 2003.\r\n

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Sekolah Versus Bimbel

12 Desember 2011   02:37 Diperbarui: 25 Juni 2015   22:29 1448 1 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sekolah Versus Bimbel
Digital. Sumber ilustrasi: PEXELS/ThisIsEngineering

Benarkah kredibilitas sekolah di negeri ini sudah merosot tajam dan tak mampu mencetak siswa berkualitas? Sebaliknya, jika kita perhatikan bimbingan belajar (bimbel) menjamur dan begitu populer, bak seperti tumbuhnya cendawan di musim hujan. Momen Ujian Nasional pun menjadi tolak ukur dan ajang persaingan antara bimbel dan sekolah dalam mencetak siswa berprestasi. Apalagi, setiap tahun ajaran baru atau saat bagi rapor merupakan momen yang memiriskan hati, sebab bimbingan belajar begitu menonjol menampilkan diri bersaing memikat hati para wali siswa dan siswa. Di depan gerbang sekolah kita dapat menemukan begitu gencarnya agen bimbingan belajar menyebarkan brosur yang memikat dan menjanjikan kualitas pembelajaran dan target output berprestasi yang tak mampu dijanjikan sekolah. Bahkan ironinya, tidak sedikit para oknum di sekolah bekerja sama dan menjadi agen bimbingan belajar.

Namun, bukankah menjamurnya bimbel ini merupakan tamparan keras bagi pemerintah dan sekolah yang tak berdaya dan tak mampu memberikan jaminan pelayanan pendidikan yang berkualitas? Atau, memang kehadiran bimbel sangat dibutuhkan untuk mengalihkan tanggungjawab pelayanan pendidikan yang berkualitas dan meringankan tugas yang seharusnya diemban pemerintah dan sekolah?! Tapi sebaliknya yang perlu jadi pemikiran, apa kehadiran bimbel tidak mendorong proses pembodohan?!

Kalau kita melihat daya tarik bimbel melalui brosur yang disodorkan agen bimbel tentunya sungguh memikat hati. Coba bayangkan, bimbel mampu memberikan janji pelayanan dengan metoda pembelajaran yang up to date dan tidak didapat di sekolah. Di mana metoda pembelajaran yang diberikan lebih menjanjikan bagaimana siswa dapat belajar efektif, smart dan penerapan strategi belajar cepat. Bukan itu saja, ada paket pendamping belajar siswa dengan memberi pelayanan konseling dan pemecahan masalah siswa. Di samping itu, pembelajaran didukung dengan fasilitas lengkap yang merangsang siswa belajar asyik. Terbayang, siswa masuk bimbel sudah terarah pada tujuan dan target belajar yang jelas hendak didapat siswa.

Yang membuat tumbuh suburnya bimbel adalah adanya kegalauan para wali siswa maupun siswa terhadap pelayanan sekolah. Sekolah dianggap tidak mampu memberi pelayanan pendidikan yang bermutu dan tidak mampu memberi bekal secara teknis keilmuan maupun kesiapan mental siswa menghadapi UN maupun ujian masuk PT.

Para siswa merasa bimbel merupakan pilihan alternatif yang dianggap mampu memberi bahan praktis up to date khusus untuk menghadapi UN atau Ujian Masuk PT. Mereka mendapat informasi dan bahan tentang soal-soal yang pernah keluar, tehnik praktis dan akurat mengerjakan soal serta diberi materi yang dianalisis bakalan keluar. Yang lebih menggiurkan bimbel dapat menyajikan data kakak kelas siswa yang berhasil masuk PT besar (favorit). Pendek kata, siswa melalui bimbel mendapat bekal mental, materi, teknik dan keterampilan fisik untuk menempuh jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

Kegalauan siswa ini, membuat mereka berani mengeluarkan biaya berapapun agar dapat pelatihan dan informasi yang bermutu. Bagi wali siswa mengeluarkan biaya tinggi untuk bimbel dianggap sebagai sebuah investasi untuk keberhasilan anak menjadi mahasiswa di PT terfavorit.

Kegalauan para wali siswa maupun siswa ini disambut oleh para penyelenggara bimbingan belajar (bimbel) sebagai suatu peluang emas. Kalau kita mencermati pendirian bimbel dengan alasan beragam. Penyelenggara, ada yang tergerak mendirikan bimbel dengan alasan konseptual, yaitu merasa tergerak untuk terlibat dalam menyelesaikan persoalan peningkatan kualitas pendidikan nasional. Ada yang beranggapan ingin menjembatani antara SMTA dengan PT. Namun kalau diperhatikan lebih banyak dengan alasan realitis pragmatis, bahwa mereka butuh mata pencaharian untuk mendapatkan uang dan perlu menciptakan lapangan kerja bagi yang mempunyai kemampuan mengajar.

Kalau kita melongok bagaimana praktik pendidikan di sekolah, ternyata sebahagian besar masih terlihat kurang mengembangkan kompetensi siswa. Kecuali, hanya menghafalkan pengetahuan yang sudah jadi. Guru sangat terpaku pada kurikulum tanpa mau mencari inovasi-inovasi dalam meramu materi dan menciptakan metoda pembelajaran yang sesuai dengan tingkat perkembangan.Padahal, Dalam proses pendidikan yang penting metoda dan materi pembelajaran. Kurikulum itu jangan dijadikan sesuatu yang mutlak. Guru harus menafsirkan dengan sesuatu yang baru dan kreatif.

Seorang guru itu hendaknya kreatif menciptakan berbagai model pembelajaran yang diyakini memiliki dampak positif terhadap hasil belajar siswa. Misalnya: menciptakan alat pembelajaran yang sangat efektif bagi terciptanya pembelajaran aktif, kreatif dan menyenangkan. Namun, realita pola pendidikan yang diterapkan tidak melahirkan unjuk kerja siswa secara bermakna. Siswa banyak tahu informasi, tetapi siswa tidak mampu mengoperasionalkan tahunya tersebut. Menurut istilah Paulo Freire, pendidikan itu diberi label banking concept of education. Artinya, guru hanya secara bertubi-tubi mendepositokan banyak informasi yang diderivasikan dari berbagai cabang ilmu kepada siswa, tetapi tidak pernah membicarakan untuk apa informasi itu harus dikuasai siswa.

Perbedaan antara harapan dan realita di atas, maka tak heran kemampuan sekolah sangat diragukan dalam memberi pelayanan yang berkualitas, sehingga bimbel menjadi pilihan alternatif untuk memenuhi harapan wali siswa maupun siswa.

Namun yang perlu dikaji lebih mendalam, apakah bimbel tidak memberi dampak negatif dan menyebabkan proses pembodohan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x