Mohon tunggu...
Hendra Fokker
Hendra Fokker Mohon Tunggu... Guru - Pegiat Sosial

Buruh Kognitif yang suka jalan-jalan sambil mendongeng tentang sejarah dan budaya untuk anak-anak di jalanan dan pedalaman. Itu Saja.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Tatkala Jenderal Ahmad Yani Mendukung Nasakom

29 Juni 2022   14:03 Diperbarui: 29 Juni 2022   18:06 388 101 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jenderal Ahmad Yani (liputan6.com)

Nasakom yang identik dengan penggabungan tiga ideologi; agama, nasionalis, dan komunis tentu sudah familiar terdengar. Fusi ideologi yang pernah dijadikan landasan negara pada masa Orde Lama, ketika Presiden Soekarno menjabat.

Seperti yang telah diungkap bahwa medio 60an adalah era konflik ideologi yang kerap menyebabkan terjadinya konflik sosial. Biasanya pun diperparah dengan aksi-aksi sepihak bersenjata antar kelompok ideologis tersebut.

Jenderal Ahmad Yani, kita ketahui merupakan salah satu korban dari pemberontakan komunis di tahun 1965. Jasadnya diketemukan di sumur tua area Lubang Buaya bersama jasad pahlawan revolusi lainnya.

Konflik horizontal antara elemen pendukung partai komunis dengan TNI, semakin keras ketika PKI mengusulkan dibentuknya Angkatan ke 5. Jadi bukan sekedar benturan politik, tapi lebih mengarah kepada intimidasi yang "berbau" kekerasan.

Dalam beberapa pidatonya, Jenderal Ahmad Yani (seputar Juni 1965), pernah menyinggung persoalan eksistesi komunis yang dianggap semakin radikal.

Menghadapi gelagat itu, pada beberapa kesempatan publik, Ahmad Yani bahkan dengan tegas mendukung Nasakomisasi di segala aspek demi semangat revolusi. Tetapi dengan beberapa catatan.

Catatan yang dimaksud ini tidak lain adalah; nasionalis, agama, dan komunis/sosialis. Jadi tidak ada tendensi pro komunis. Tetapi lebih ke arah doktrin sosialisme yang berketuhanan.

Berketuhanan yang esa adalah satu aspek penting yang dikemukakan Ahmad Yani. Hal ini adalah bagian daripada tuduhan Dewan Jenderal yang dianggap hendak melakukan makar.

Dukungannya kepada politik Nasakom Bung Karno, ia proyeksikan sebagai orientasi gerak sosialisme, dan secara tegas menolak ideologi komunisme.

Walau beberapa argumentasi menyebutkan, sikap Ahmad Yani dalam mengejawantahkan Nasakom ini kerap mendapatkan teguran oleh Bung Karno. Khususnya terhadap Angkatan Darat, yang sangat keras menolak infiltrasi komunis di berbagai sektor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan