Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Paskah, Titik Awal Kehidupan Baru

17 April 2022   17:00 Diperbarui: 17 April 2022   17:02 113 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pawai obor Paskah oleh berbagai denominasi gereja di Biak, pada Minggu dini hari (17/4/2022). Foto: papua.tribunnews.com

Paskah tahun ini disambut meriah dan antusias oleh umat. Tentu saja, sebab sudah dua tahun sejak pandemi terjadi, banyak gereja yang meliburkan aktivitas yang melibatkan banyak massa. Kebanyakan memilih dengan cara streaming, online.

Ketika pelan-pelan dibuka, pun masih juga dibatasi jumlahnya. Tak semua orang boleh datang. Terutama bagi para lansia dan anak-anak. Padahal di dua kategori umur ini yang kelihatannya paling rajin dalam beribadah.

Menyambut Paskah tahun ini, di sebagian gereja yang telah "menormalkan" aktivitasnya. Itu artinya, tampilan semacam paduan suara, drama mini menyambut Paskah juga bisa kembali dilakukan.

Bahkan saking (karena) antusias dan rasa rindunya setelah sekitar dua tahun tak menginjakkan kaki di gereja, ada jemaat yang dengan haru dan berucap penuh syukur bisa kembali beribadah di tempat yang sama. "Sudah kangen, puji Tuhan, bisa datang lagi beribadah."

Paskah dan Fenomena Semesta

Minggu Paskah yang jatuh pada 17 April 2022 kali ini juga terasa lebih istimewa. Sebab fenomena alam Bulan Purnama Merah Muda (Pink Moon) turut menyinari Bumi pada kurun Sabtu (16/4) hingga Senin (18 April) pagi.

Memang di mana istimewanya bulan purnama ini?  Ya, Gereja dalam menetapkan jatuhnya Minggu Paskah itu terkait pula dengan fenomena semesta ini. Paskah akan jatuh pada hari Minggu pertama sesudah bulan purnama yang jatuh pada atau sesudah 21 Maret (vernal ekuinoks; titik balik matahari). Jadi apabila bulan purnama itu jatuh persis pada 21 Maret, maka Paskah ditetapkan pada Minggu berikutnya.

Jadi kalau ada warga jemaat (umat krisitiani) yang tahun ini kembali merayakan Paskah dini hari dengan mengadakan pawai obor, suasananya paginya bakal lebih asyik. Berjalan berkeliling dari masing-masing dusun/RT, menyusuri jalan secara berbarengan menuju gereja. Ini bersamaan dengan masa bulan yang tampil bulat sempurna. Ah, sebuah kenangan masa lalu...

Paskah sebagai Titik Awal yang Baru

Jika pada Kamis Putih, Jumat Agung, dan Sabtu Sunyi, umat sepertinya berada dalam masa duka, maka Minggu Paskah pagi itu terbitlah sukacita. Sesi kesedihan telah lenyap. Kini yang ada hanyalah kegembiraan semata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan