Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Menafsir Kultur Peribahasa

11 Juni 2021   16:30 Diperbarui: 14 Juni 2021   02:00 510 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menafsir Kultur Peribahasa
ilustrasi kata-kata yang berhamburan dari buku. (sumber: pixabay.com/Paul_Stachowiak)

Masih berlanjut soal peribahasa. Dalam kehidupan sosial, peribahasa yang tumbuh dan berkembang di masyarakat, bisa memiliki tafsir yang berbeda ketika ia diciptakan. Jadi ada perubahan, peluruhan, atau perluasan makna dari yang semula ada.

Pernah tahu atau dengar yang namanya grup musik Weird Genius? Grup musik asal Indonesia yang melejit dengan lagunya “Lathi” pada tahun 2020 lalu? 

Sara Fajira yang ikut berkolaborasi dan menciptakan liriknya, ternyata memasukkan pula peribahasa dalam budaya Jawa. Walaupun secara keseluruhannya berbahasa Inggris.

Awal-awal kemunculannya memang sempat membuat pertanyaan. Lagu ini tentang apa sebenarnya? Mengapa bisa sampai meledak, viral, dan mendapat banyak penghargaan? Bahkan ia merajai selama 6 pekan tangga lagu Top 50 Chart Spotify Indonesia.

Dua baris lirik dari lagu ini berbunyi demikian (termasuk terjemahannya).

Kowe ra isa (baca: iso) mlayu saka (baca: soko) kesalahan.  Artinya, kamu tidak bisa lari dari kesalahan.
Ajining diri ana ing lathi.  Artinya, harga diri seseorang ada pada lidahnya (perkataannya)

Konteks lagu ini oleh penciptanya dihubungkan dengan masalah cinta. Hubungan percintaan yang bersifat toxic relationship. Hubungan yang membuat salah satu pihak merasa tidak didukung, direndahkan, atau diserang.

Menggairahkan Lagi Kultur Budaya 

Sumber: pixabay.com
Sumber: pixabay.com
Dalam kultur Jawa, pendidikan tata krama, sopan-santun, moralitas, sebenarnya amat banyak. Dimulai dari bangun tidur hingga tidur lagi, ada. Dimulai dari bayi lahir hingga orang meninggal, juga ada.

Tapi memang ajaran leluhur ini turun dari generasi satu ke generasi lain, pengetahuannya makin berkurang. Tidak menyalahkan siapa-siapa atau menjadi sebuah keprihatinan semata. Sebab semua pihak juga punya peran dalam meneruskan atau menghilangkan ajaran nenek moyang.

Generasi terdahulu tidak mengajari pada generasi terkemudian. Maka jatuh lagi ke generasi terkini, makin berkurang lagi pemahamannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN