Mohon tunggu...
Heart N'art
Heart N'art Mohon Tunggu... -

usaha tetep nge - art namun enggak sampe menuhankan si - art ( ogah bingung ). salamart - H&A

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Sakau-nya Pejabat (Kebohongan itu Aditif)

8 Oktober 2012   04:40 Diperbarui: 24 Juni 2015   23:05 176 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

banyak film yang menggambarkan begitu aditifnya apa yang namanya: KEBOHONGAN.

digambarkan, awal mulanya hanyalah "sekedar kebohongan kecil". mungkin sekedar canda semasa anak-anak / remaja. namun tahukah Anda? bahwa ternyata dalam bercanda pun kita diberi rambu-rambu agama untuk tidak berbohong.

namanya juga rambu-rambu. toh banyak juga yang melanggar. "manusiawi?"

apakah kejadian-kejadian (ribut-ribut) yang membelit Indonesia sekarang ini (KPK - POLRI) adalah dampak dari "sakau" nya pelaku (pejabat) yang kecanduan akan kebohongan dan ingin segera dipenuhi untuk dapat menutupi atau bahkan menciptakan kebohongan-kebohongan baru?

sadar atau tidak, mungkin di antara kita sendiri dalam kehidupan sehari-hari menemui (semoga tidak sampai mengalami) apa yang namanya kecanduan bohong.

bohong itu aditif. nyandu. ketagihan. kalau sudah "sakau" bisa repot. ya kalau yang repot sekedar level individu atau keluarga (meski setingkat ini pun sebenarnya parah juga). lah, kalau yang sakau kebohongan itu pejabat, penyelenggara negara?

cepet sadar ya, pak?!

jabatan itu amanat. tunaikan semampunya saja, enggak usah ngoyo. enggak bercitra sempurna enggak apa-apa. asal enggak penuh simpang siur (kebohongan) itu sudah lumayan, kok.

ingat, pak....... gaji anda adalah uang rakyat. banyak rakyat yang kurang gizi! sakit-sakitan. pengangguran. kerja kontrak. outsorcing.

sadar, pak! kasihan kalau sakaunya keterusan sampai ke neraka, kan repotnya bisa seumur-umur (amit-amit, dah!).

mumpung sekarang masih segar bugar, cepetan sadar. amin.

Mohon tunggu...

Lihat Catatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan