Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Presiden Jokowi, Libatkan Interpol Skandal Duren Tiga

14 Agustus 2022   12:10 Diperbarui: 14 Agustus 2022   12:40 975 32 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber ilustrasi, NCB/Interpol/MetroXpose

Kasus Polisi tembak Polisi yang menjadi "Top News" bulan terahir ini, sebagai hadiah HUT RI 77, seperti sudah bukan menjadi kendali media mainstream secara khusus lagi, tapi sudah milik atau dikendalikan oleh publik melalui medsos.

Sudah saatnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui Menko Polhukam Mahfud MD dan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo untuk melibatkan penyidik non Polri, Interpol, Matra TNI dan Penyidik Sipil.

Seharusnya pihak Polri menjadikan kasus yang melibatkan "jenderal polisi atau sebutlah skandal duren tiga" ini sebagai landasan pacu untuk berbuat maksimal menyelesaikan dengan baik tanpa cacat dalam tugas dan tanggung jawabnya sebagai penegak hukum.

Artinya Polri harus lebih super presisi, jangan mau salah ke dua kalinya atas kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir "J", di Jl. Duren Tiga No. 46, Pancoran Jakarta Selatan, Jumat (8/7) dengan melibatkan puluhan oknum Polri, dengan tersangka utama Irjen "FS" sebagai "bos" Brigadir "J".

Kalau Polri, khususnya Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan juga Presiden Jokowi seakan membiarkan kasus duren tiga ini berputar-putar dan membuat terus publik bertanya- tanya, atau dengan tidak melibatkan penyidik independen itu sangat rawan akan merusak kewibaan Indonesia dimata dunia, sebagai pelindung dan pengayom masyarakat.

Kenapa harus melibatkan penyidik non Polri, termasuk pada saatnya P21 di Kejaksaan, karena ini kasus penuh misteri yang diduga ada "kasus besar lainnya yang melibatkan oknum Polri"

Publik sangat ragu dan penuh kecurigaan kalau tidak gunakan penyidik independen dari sipil selain dari Polri atau Jaksa. Sebaiknya Penyidik dari Interpol dan Matra TNI.

Apalagi penyidik yang berasal dari Bareskrim Polri, umumnya pernah menjadi teman sejawat atau bawahan Tersangka Irjen "FS", jadi publik masih sangat sanksi atas kejujuran dari presisi Polri dalam pemeriksaannya.

Perlu Polri ketahui bahwa publik saat ini, sungguh tidak percaya motif awal yang sengaja diskenario sedemikian rupa oleh oknum oknum Polri dibawah kendali Irjen "FS" itu.

Diatas rata rata publik memahami dan mempridiksi ada kasus yang pernah ditangani atau sangat diketahui oleh Brigadir "J" yang ditakutkan "bocor" ke publik, sehingga Brigadir "J" mengalami nasib sial, dibunuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan