Mohon tunggu...
Ibsah M
Ibsah M Mohon Tunggu...

orang biasa yang terus belajar dan berdamai dengan diri dan lingkungan.

Selanjutnya

Tutup

Dongeng Pilihan

Syarat Benteng

31 Desember 2014   04:13 Diperbarui: 17 Juni 2015   14:08 41 0 0 Mohon Tunggu...

Diceritakan dalam sekuel 'Putra Naga Keok', Senopati Jalasutra yang tanpa sengaja berada di sebuah kedai, mendengar cerita dari pewarung bahwa Putra Naga yang berhasil menguasai Istana Negeri antah berantah telah ditundukkan oleh para pendekar dari Negeri Dataran Biru. Dalam usahanya itu, pendekar dari Negeri Dataran Biru bekerjasama dengan para pendekar dari Kerajaan Entah Apa, Entah Bagaimana dan Entah Dimana. 3 Kerajaan itu merupakan tetangga dari Kerajaan antah berantah.

Senopati Jalasutra segera keluar dari kedai untuk memeriksa kebenaran cerita pewarung itu. Dia berkelebat dengan sangat cepat dan telah sampai di atas wuwungan istana. Tidak ada seorangpun yang mengetahui kehadirannya. Maklum saja, selain dia paham betul situasi di Istananya sendiri, juga karena kemampuan meringankan tubuhnya yang sudah di atas rata-rata. Dan dengan menggunakan kemampuan pendengaran jarak jauhnya, dia mulai mendengarkan kejadian yang terjadi di ruang pertemuan Istana, yang berada tepat di bawahnya.

Rupanya suasana pertemuan antar pendekar terdengar agak panas di Telinga Senopati Jalasutra.

'Tuan Pendekar dari Negeri Dataran Biru, saya mewakili 3 kerajaan menagih janji tuan sekalian untuk membuatkan benteng pertahanan di Kerajaan kami. Seperti yang tuan-tuan sekalian janjikan sebelum kami bergabung.... !!.', ucap salah seorang pendekar.

'Enak saja kalian menagih janji, pekerjaan ini belum selesai', jawab salah seorang pendekar dari Negeri Dataran Biru dengan egois.

'Belum kelar bagaimana?..., kita sudah menguasai Istana Antah Berantah dan seluruh isinya..', jawab salah seorang pendekar dari Kerajaan Entah Dimana tak kalah sengitnya.

'Kalian dungu ('D') sekali...., kita memang menguasai Istana dan isinya tapi belum menangkap sang Raja dan Dewi Rempah Wangi...', jawab pendekar dari Negeri Dataran Biru dengan ketusnya.

Rupanya jawaban itu memancing emosi dari para pendekar dari 3 Kerajaan. Mereka para pendekar tidak akan pernah terima jika mereka dihina dan dikatakan dungu. Darah mereka mendidih. Lebih baik mereka mengadu nyawa dengan mereka. Namun rupanya salah seorang dari mereka masih berkepala dingin.

'Begini tuan-tuan pendekar yang jago bersilat lidah, biar masalah ini tidak berlarut-larut, apakah tuan pendekar sekalian mau ingkar janji?', tanya salah seorang pendekar dari Kerajaan Entah Bagaimana.

Suasana terdengar makin memanas. Panasnya mirip dengan jari tangan yang tanpa sengaja tersentuh Api. Pendekar dari tanah seberang mengartikan bahwa menaklukkan Istana itu adalah dengan menangkap sang Raja dan Dewi Rempah Wangi. Apa gunanya menaklukkan Istana tapi penguasanya belum, itu sama saja bohong.

Sementara itu, dari pihak 3 Kerajaan menganggap tugas mereka sudah selesai. Meski Raja Radmila Sangkara dan Dewi Rempah Wangi belum tertangkap. Itu tidak jadi soal bagi mereka, sekaranglah waktunya bagi mereka menagih  iming-iming pembuatan Benteng yang mereka janjikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x