Mohon tunggu...
Harisma izza Z
Harisma izza Z Mohon Tunggu... Bawes

akun ini untuk menyelesaikan tugas kuliah saya

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Apa Itu Kreativitas Anak Usia Dini?

21 September 2020   01:50 Diperbarui: 21 September 2020   02:31 140 9 1 Mohon Tunggu...

Setiap anak yang terlahir di dunia mempunyai karakteristik yang berbeda- beda, memiliki kecerdasan yang berbeda, semua anak mempunyai ciri khas masing- masing, dan juga setiap anak akan memiliki daya kreatif yang berbeda pula. Kreativitas sendiri memiliki berbagai pengertian dari para ahli, kreativitas anak dikoridori oleh keunikan gagasan dan tumbuhnya imajinasi serta fantasi.

Anak-anak yang kreatif sensitif terhadap stimulasi. Mereka juga tidak dibatasi oleh frame-frame apapun. Artinya, mereka memiliki kebebasan dan keleluasan beraktivitas.

Anak kreatif juga cenderung memiliki keasyikan dalam aktivitas. Kreativitas AUD juga ditandai dengan kemampuan membentuk imaji mental, konsep berbagai hal yang tidak hadir di hadapannya AUD juga memiliki fantasi, imajinasi untuk membentuk konsep yang mirip dengan dunia nyata (Isenberg & Jalongo, 1993).

Menurut Alimah dkk, (2013: 141) kreativitas merupakan suatu kemampuan cara berpikir yang beragam ditandai dengan ide- ide yang mengalir lancar, fleksibel atau berpikir berbagai macam cara agar dapat memecahkan suatu masalah yang tengah dihadapi, atau mencari hal baru yang belum pernah ada.

Tim Pustaka Familia, (2006: 252) menjelaskan mengenai kreativitas merupakan kemampuan seseorang menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda baik berupa hasil yang dapat dinilai maupun berupa ide yang menghasilkan karya cipta baru.

Dari pengertian- pengertian tentang kreativitas diatas dapat disimpulkan bahwa kreativitas adalah karya atau ide baru yang telah dihasilkan melalui aktivitas kognitif anak, mampu memberikan cara- cara baru dalam memecahkan suatu masalah yang dihadapi anak, cara berfikir anak akan mendorong suatu kreativitasnya sesuai dengan tumbuh kembangnya.

Anak menjadi kreatif juga karena mereka membutuhkan pemuasan dorongan emosi. Namun yang paling penting, kreativitas anak muncul karena anak perlu strategi untuk membangun konsep dan memecahkan masalah sesuai tingkat intelektualnya

Di antara ciri-ciri anak kreatif adalah ia selalu ingin tahu, ia tidak puas dengan satu jawaban, ia bersikap eksploratif, dan ia suka mencoba hal-hal yang tidak biasa. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan orang tua terkait pertanyaan yang terkadang dilontarkan anak.

Bila anak terus bertanya dan dirasakan cukup mengganggu maka orang tua dapat menyiasati dengan memberikan satu buku tulis yang diberi judul "Buku Rasa Ingin Tahuku", jadi anak bisa menuliskan atau menggambarkan) pertanyaannya di buku tersebut. Saat orang tua sedang tidak sibuk, ia dapat mencari jawaban pertanyaan tersebut bersama-sama si anak (Alimah dkk, 2013: 142).

Seorang anak yang kreatif dapat dilihat dari beberapa ciri- ciri sebagai berikut,

  • Bereksplorasi, bereksperimen, memanipulasi, bermain-main, mengajukan pertanyaan, menebak, mendiskusikan temuan
  • Menggunakan imajinasi ketika bermain peran, bermain bahasa, bercerita
  • Menata sesuatu sesuai selera
  • Mengulang sesuatu untuk mengetahui lebih dalam
  • Berkonsentrasi untuk tugas- tugas tunggal dalam waktu cukup lama
  • Bekerja sama dalam menyelesaikan masalah dengan orang tua
  • Aktif dalam hal apapun
  • Anak mengambil inisiatif yang berbeda dari anak lainnya.

Mengembangkan daya kreativitas anak dapat melalui berbagai macam kegiatan, menurut Ranggiasanka, (2011:33) pola asuh terhadap anak usia dini yang baik adalah otoritatif, pola ini sangat baik untuk mengembangkan kreativitas anak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN