Mohon tunggu...
Hardlen Crisabel
Hardlen Crisabel Mohon Tunggu... Digital Journalism student

Interested in entertainment, music and writing.

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Mengenal Keempat Seri "Tetralogi Buru" oleh Pramoedya Ananta Toer

16 Agustus 2019   12:20 Diperbarui: 19 Agustus 2019   17:10 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengenal Keempat Seri "Tetralogi Buru" oleh Pramoedya Ananta Toer
Seri Tetralogi Buru (Foto: PriceArea)

Pramoedya Ananta Toer merupakan salah satu sosok sastrawan terbaik Indonesia. Selama masa hidupnya, Pram, sapaan akrabnya, telah menghasilkan karya yang sangat banyak dan terdapat 50 karya sastranya diterjemahkan dan diterbitkan ke dalam lebih dari 40 bahasa di dunia.

Semasa hidupnya, Pram juga termasuk ke dalam keanggotaan beberapa organisasi, menjadi anggota kehormatan organisasi internasional, serta mendapatkan beberapa penghargaan internasional, yang salah satunya dari UNESCO pada tahun 1996.

Karya sastra yang ditulis Pram memang sangat terkenal dan fenomenal. Salah satunya adalah karya sastra Tetralogi Buru, yang merupakan seri dari empat novel yang secara keseluruhan bercerita tentang awal kebangkitan nasional Indonesia dan terciptanya semangat nasionalisme.

Tetralogi Buru atau Tetralogi Pulau Buru terbit dari tahun 1980 sampai 1988 yang kemudian peredarannya dilarang oleh Jaksa Agung Indonesia dalam beberapa masa. Keempat seri buku tersebut telah diulas oleh lebih dari 10,000 pembaca di situs ulas buku, Goodreads. Berikut empat karya legendaris yang termasuk ke dalam Tetralogi Buru:

Bumi Manusia

Bumi Manusia merupakan buku pertama yang terbit dari keempat seri Tetralogi Buru yang terbit pada tahun 1980. Buku ini bercerita tentang perjalanan tokoh yang bernama Minke. Minke merupakan salah satu anak pribumi yang menempuh pendidikan di Hoogere Burgerschool (HBS). HBS adalah sekolah yang mayoritasnya keturunan Eropa.

Minke merupakan seorang putra pribumi yang dikenal pandai dan mahir menulis, yang mana karya tulisannya sampai masuk di berbagai surat harian Belanda saat itu. Dalam buku ini, Minke diceritakan kurang disukai oleh siswa keturunan Eropa karena darah pribumi yang mengalir dalam dirinya. Namun, Minke merupakan sosok pemberani yang melawan ketidakadilan pada bangsanya sendiri.

Melalui buku ini, Pram menggambarkan bagaimana sistem kolonialisme Belanda yang selalu menindas pribumi yang menyebabkan kondisi bangsa Indonesia pada saat itu menjadi terpuruk. Dan dari sinilah, sosok Minke yang hadir dalam melawan kondisi tersebut dengan membuat berbagai tulisan yang menantang kolonialisme.

Anak Semua Bangsa

Buku kedua dari seri Tetralogi Buru ini terbit pada tahun 1981. Namun baru beberapa bulan setelah penerbitannya, Kejaksaan Agung melarang peredaran buku tersebut.

Anak Semua Bangsa umumnya bercerita tentang Minke yang mengalami konflik batin atas istrinya Annelies, yang harus dibawa paksa ke Belanda. Tetapi pihak keluarga Nyai Ontosoroh, ibu dari Annelies, menentang keputusan tersebut dan mengirim seorang teman sekolah Minke bernama Panji Darman untuk memantau keadaan Annelies selama di Belanda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2