Mohon tunggu...
Hardius Usman
Hardius Usman Mohon Tunggu... Humanitarian Values Seeker in Traveling

Doktor Manajemen Pemasaran dari FEUI. Dosen di Politeknik Statistika STIS. Menulis 17 buku referensi dan 3 novel, serta ratusan tulisan ilmiah populer di koran. Menulis hasil penelitian di jurnal nasional maupun internasional bereputasi. Mempunyai hobby travelling ke berbagai tempat di dunia untuk mencari nilai-nilai kemanusiaan.

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Menapaki Gang Sempit antara Vatican dan Fontana di Trevi

12 Juli 2020   12:53 Diperbarui: 16 Agustus 2020   01:00 421 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menapaki Gang Sempit antara Vatican dan Fontana di Trevi
Vatican (Sumber: Koleksi Pribadi)

Setelah menikmati Metro dari Roma sekitar 20 menit, sampailah kami di Stasiun Ottaviano. Cukup banyak turis hari itu yang turun dari kereta bersama kami. Jadi, sekalipun kami tidak tahu pasti arah menuju Vatikan, kami mengikuti saja arus para turis. 

Kami kira Vatikan merupakan kota atau kawasan yang eksklusif, yang jauh dari kehidupan masyarakat. Perkiraan kami salah total, sebab untuk sampai ke sana kami harus menyusuri pertokoan, dari toko makanan, suvenir, sampai toko yang menawarkan barang-barang bermerek.

Vatikan merupakan negara terkecil di dunia. Luas negaranya hanya 44 hektar, dengan populasi yang berjumlah tidak sampai 900 orang. Akan tetapi negara yang sangat kecil ini mempunyai kekuatan yang dahsyat. 

Pemimpin-pemimpin negara superpower sekalipun tidak bisa berbuat 'seenaknya' kepada negara ini. Tidak jarang pula mereka mematuhi atau minimal mempertimbangkan rekomendasi yang dikeluarkan oleh Vatikan. Bahkan ketika perang dunia berkecamuk, kota ini tidak pernah tersentuh, walau Italia sempat dikuasai Jerman tahun 1943 dan Pasukan Sekutu tahun 1944.

Di Vatikan kita bisa menikmati berbagai keindahan, mulai dari lapangan luas, pilar-pilar dan bangunan berukir, hingga sejarah yang tercatat, seperti: Sistine Chapel, Saint Peter's Basilica, Saint Peter Square, atau museum Vatican.

Bagi penganut Katolik tentu tidak akan melewati kesempatannya untuk beribadah di Saint Peter's Basilica. Sedang bagi yang tidak beribadah tentu memilih untuk menikmati interior yang bernilai seni sangat tinggi dan keindahan bangunan dari Saint Peter Square. 

Saat menikmati panorama di Saint Peter Square, kami merasakan atmosfir yang penuh damai. Mungkin karena di tempat inilah kami sering mendengar seruan perdamaian, saling berkasih sayang, dan menjunjung toleransi.

Kedamaian merupakan suasana yang didambakan setiap umat manusia, dan kedamaian hanya bisa terwujud oleh kelembutan kasih sayang dan keteguhan menggenggam toleransi.

Castle Sant Angelo (Sumber: Koleksi Pribadi)
Castle Sant Angelo (Sumber: Koleksi Pribadi)
Setelah puas menikmati keindahan dan meresapi nilai-nilai hidup dan kehidupan di Vatikan, kami melanjutkan perjalanan menuju Castle Sant Angelo. Letak kastil ini relatif tidak jauh dari Vatikan, hanya perlu berjalan sekitar 10 menitan. 

Dari Castle Sant Angelo kami berniat untuk menyusuri gang-gang sempit ke Fontana di Trevi. Perjalanan ini betul-betul sangat mengesankan. Di gang sempit itu, kita dapat menemukan bangunan-bangunan indah, dan berbagai situs bersejarah, yang tidak jarang membuat kami terpana. 

Sebenarnya waktu berjalan kaki antara kedua tempat itu, paling lama hanya satu jam, tetapi karena banyak keindahan dan situs yang perlu kita saksikan, maka perjalanan ini bisa membutuhkan waktu berjam-jam. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN