Mohon tunggu...
Hardius Usman
Hardius Usman Mohon Tunggu... Humanitarian Values Seeker in Traveling

Doktor Manajemen Pemasaran dari FEUI. Dosen di Politeknik Statistika STIS. Menulis 17 buku referensi dan 3 novel, serta ratusan tulisan ilmiah populer di koran. Menulis hasil penelitian di jurnal nasional maupun internasional bereputasi. Mempunyai hobby travelling ke berbagai tempat di dunia untuk mencari nilai-nilai kemanusiaan.

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Milan, Kota Strategis bagi Traveler

28 Juni 2020   10:27 Diperbarui: 28 Juni 2020   12:33 255 9 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Milan, Kota Strategis bagi Traveler
Milan Cathedral (Sumber: Koleksi Pribadi)

Mendengar nama Milan, pasti kita membayangkan sebuah kota yang prestisius dan gemerlapan. Ingatan kita pasti akan mengarah pada kata 'fashion'. Milan memang dikenal sebagai salah satu pusat fashion di dunia, selain New York dan Paris.

Perusahaan-perusahaan adibusana banyak yang bermarkas di kota ini. Pusat perbelanjaan dan toko-toko pakaian juga tersebar di kota ini. Di kota ini berdiri salah satu pusat belanja tertua di dunia, yaitu Galleria Vittorio Emanuele di Piazza Duomo. Di sini tersedia fashion yang terbaru dari berbagai merek kelas dunia.

Mendengar nama Milan, pikiran kita juga akan menyambung ke klub sepakbola kota ini. Ada dua klub sepakbola yang terkenal di kota ini, yaitu AC Milan dan Internazionale Milan.

Bagi para penggemar sepakbola, tentunya mengunjungi stadion San Siro atau Giuseppe Meazza, merupakan kewajiban saat mengunjungi kota ini. Apalagi bagi fans klub sepakbola kota ini, pasti akan mengusahakan menonton pertandingan klub kesayangannya.

Inilah dua citra yang paling dominan diasosiasikan dengan kota Milan. Sekalipun demikian, ada pula yang menyebutkan bahwa Milan mempunyai banyak landmark seni dan budaya kelas dunia. Kota ini memiliki Milan Cathedral, sebuah gereja yang berarsitektur Romawi Kuno dengan 135 menara dan 3200 patung.

Sforza Castle yang merupakan istana megah keluarga yang pernah menjadi penguasa Milan, yaitu Keluarga Sforza pada Abad ke-15. Kota ini juga memiliki National Museum of Science and Technology Leonardo da Vinci, yang didedikasikan untuk Leonardo da Vinci.

Di Milan juga berdiri La Scala, yang merupakan tempat atau gedung pertunjukan opera yang telah dikenal oleh banyak orang didunia.

Galleria Vittorio Emanuele (Sumber: Koleksi Pribadi)
Galleria Vittorio Emanuele (Sumber: Koleksi Pribadi)
Kalau kita amati ternyata daftar destinasi wisata di Milan sangat terbatas. Mungkin cukup sehari saja kita berkunjung, semua destinasi telah kita selesaikan.

Kota Milan memang indah, tetapi belum sepadan dengan Paris atau London, sehingga wisatawan yang senang menjelajahi kota mungkin tidak terlalu terkesan dengan kota ini.

Milan juga kota yang tidak menawarkan keindahan alam, seperti kota Marseille dengan pantainya atau Bern dengan pegunungannya, sehingga wisatawan yang senang menikmati alam tidak akan mendapat apa-apa di kota ini.

Yang mengherankan, Milan tidak banyak mengekspos sejarah kota ini, padahal kota ini sarat dengan sejarah. Milan tergolong kota kuno yang dihuni oleh bangsa Celtic sekitar 400 SM dan kemudian dijajah oleh bangsa Romawi sekitar 222 SM, yang menamai kota tersebut dengan Mediolanum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN