Mohon tunggu...
Handi Aditya
Handi Aditya Mohon Tunggu... Penulis - Pekerja teks komersil. Suka menulis, walau aslinya mengetik.

Tertarik pada sains, psikologi dan sepak bola. Sesekali menulis puisi.

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Sekoci untuk Ganjar

4 Oktober 2022   18:54 Diperbarui: 11 Oktober 2022   18:35 647 30 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Gubernur Ganjar Pranowo di acara Read n Rock, launching buku Ganjar Pranowo Jembatan Perubahan di Gedung Oudetrap, Kota Lama, Semarang, Minggu (27/10/2019).(dok.HUMAS PEMPROV JATENG via kompas.com)

Punya elektabilitas tinggi tak lantas membuat sosok Ganjar Pranowo mendapat karpet merah dari partainya sendiri. Ia justru dihadapkan pada ketidakpastian menapaki karir politik selanjutnya.

Ganjar mestinya paham betul, konsekuensi bernaung pada instrumen partai politik "semi kerajaan". Orang boleh saja menyanggah anggapan tadi, namun kenyataan bersuara demikian. Ganjar memang ibarat berteduh pada rumah yang salah.

Kemoderatan sosok Ganjar, progresivitasnya, hingga kesediaannya "turun kelas" mendekat pada millenial, membuat kecemerlangan sosoknya tampak kontras dibanding ekosistem berpolitiknya.

Seberapa tebal pun PDI Perjuangan menyematkan kata "demokrasi" sebagai akronim penamaannya, masyarakat akan tetap skeptis pada pola sirkulasi elit di tubuh partai tersebut.

Sudah bukan rahasia bahwa pipanisasi kader-kader potensial di partai itu, sering terhambat oleh kewenangan absolut sang ketua umum. Barangkali Ganjar akan menjadi "korban" berikutnya.

Tentu arah politik bisa kapan saja berubah, tak ada yang benar-benar pasti ketika elit masih sibuk lobi sana-sini.

Masih lekat dalam ingatan kita, momen ketika Megawati Soekarnoputri akhirnya mau "berlapang dada" memberi jalan kepada Joko Widodo untuk maju pada Pilpres 2014 lalu.

Momentum itu bisa saja berulang pada Ganjar, mengingat popularitas sosok Puan Maharani yang digadang-gadang akan diberi tiket VVIP oleh partai, nyatanya masih sebatas unggul pada jumlah baliho serta meme di media sosial.

Melirik kans merapat ke partai lain, agaknya bisa menjadi opsi alternatif bagi Ganjar bilamana gayung tak bersambut di rumah sendiri. Terlebih koalisi Golkar, PPP & PKB sampai saat ini masih belum menemukan sosok yang akan mereka usung.

Elektabilitas Ganjar secara matematis, berpotensi mengerek suara bagi ketiga parpol tadi. Sementara di waktu yang bersamaan, ketiganya bisa menjadi sekoci yang nyaman bagi Ganjar dalam menuju karir politik yang lebih tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan