Mohon tunggu...
Hamim Thohari Majdi
Hamim Thohari Majdi Mohon Tunggu... Lainnya - Penghulu, Direktur GATRA Lumajang dan Desainer pendidikan

S-1 Filsafat UINSA Surabaya. S-2 Psikologi Untag Surabaya. penulis delapan (8) buku Solo dan sepuluh (10) buku antologi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Vendor Pernikahan Jangan Menganggap Biasa Akad Nikah

30 September 2022   06:10 Diperbarui: 4 Oktober 2022   02:45 562 16 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi Akad Nikah. (sumber: ANTARA FOTO/DESTYAN SUJARWOKO via kompas.com)

Bila membahas vendor pernikahan, maka yang perlu diperhatikan adalah mencari yang acara utamanya, yaitu pernikahan. Memakai jasa vendor bertujuan agar si empunya hajat gak pakai ribet, semua ada yang mengurus, tinggal perintah dan membayar lunas.

Kira-kira begitukah yang terjadi? Sepanjang perjalanan profesi sebagai penghulu, kenyataan di atas kebenarannya di atas sembilan puluh lima persen. 

Pertanyaannya, siapakah yang gak mau ribut? Sebagian besar adalah calon mempelai, baik kedua mempelai (laki dan perempuan) atau salah satu (laki atau perempuan).

JANGAN ABAIKAN ORANG TUA

Untuk para jumblo, jangan pernah berpikiran ingin meringankan beban orang tua atau supaya orang tua tinggal duduk manis. Pernyataan tersebut tidak selalu benar. 

Tidak semua orang senang berkeinginan hanya melipat kaki dan tangannya menutup dada, sebagian lain sangat gembira bisa punya hajat dan merasakan keribetan dan keriuhan.

Ketika anak kesayangannya mau naik pelaminan, orang tua sudah punya gagasan dan membuat angannya melambung, membumbung bisa menghelat acara pernikahan.

Maka disusunlah dalam angannya, siapa saja yang akan diminta untuk membantu menyediakan makanan, tempat dan penanggung jawab acara.

Utamanya masyarakat desa yang masih kental gotong royongnya, masih banyak keluarga dekatnya, sehingga ketika ada yang punya hajat, berduyun-duyun mendaftar dan menawarkan diri untuk membantu, suksesnya acara. Baik sebagai balas budi ataupun sebagai perwujudan keguyuban dan kerukunan.

Hal di atas perlu menjadi pertimbangan, diambil jalan tengah atau dikompromikan. Misal orang tua menyiapkan konsumsi dan tempat, sedang anak menawarkan diri mencari vendor untuk tata rias, kuade, sound system dan dokumentasinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan