Mohon tunggu...
Halda Khairannisa
Halda Khairannisa Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Jurusan Seni Tari

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Museum Konferensi Asia Afrika dan Gedung Merdeka

18 September 2022   22:05 Diperbarui: 19 September 2022   20:50 82 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber : https://www.hargatiket.net/museum-konferensi-asia-afrika/

Museum Konferensi Asia Afrika adalah salah satu museum di kota Bandung, Jalan Asia Afrika No. 65. Museum ini merupakan peringatan Konferensi Asia Afrika. 

Museum ini sangat erat kaitannya dengan Gedung Merdeka. Secara keseluruhan, Gedung Merdeka memiliki dua gedung utama, gedung pertama disebut Gedung Merdeka dan merupakan tempat pertemuan utama dan di sebelah Gedung Merdeka adalah tempat peringatan Konferensi Asia Afrika Museum Konferensi Asia Afrika. 

Museum ini dibangun atas keinginan para pemimpin negara-negara Asia Afrika untuk lebih mengenal Gdung Merdeka dan sekitarnya, tempat diselenggarakannya Konferensi Asia Afrika. Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Prof. DR. Mochtar Kusumaatmadja, S.H., LL.M memiliki ide untuk membangun museum. 

Gagasan ini disampaikan pada Peringatan 25 Tahun Panitia Konferensi Asia Afrika (1980) yang dihadiri oleh Dr. Dr. Hariyati Soevadio, Direktur Departemen Kebudayaan, atas nama Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Museum ini kemudian dibuka pada 24 April 1980 bertepatan dengan peringatan 25 tahun Konferensi Asia Afrika.

Konferensi Asia-Afrika yang diselenggarakan di Bandung pada tanggal 18-24 April 1955 merupakan suatu keberhasilan yang besar, baik dalam menyatukan pandangan maupun dalam merumuskan garis-garis kerja sama antara negara-negara Asia-Afrika dan turut serta dalam menciptakan ketertiban dan perdamaian dunia. 

Konferensi ini melahirkan Dasa Sila Bandung yang kemudian menjadi pedoman bagi bangsa-bangsa terjajah di dunia dalam memperjuangkan kemerdekaannya dan kemudian menjadi prinsip fundamental dalam upaya mewujudkan perdamaian, perdamaian dunia dan kerjasama. 

Keberhasilan Konferensi ini tidak hanya pada saat itu tetapi juga pada periode-periode selanjutnya, sehingga semangat dan keberanian Konferensi Asia-Afrika menjadi salah satu faktor penting yang menentukan jalannya sejarah dunia gender. 

Semua ini merupakan pencapaian besar yang telah dicapai oleh negara-negara Asia dan Afrika. Semangat dan semangat Konferensi Bandung telah berhasil meningkatkan volume kerja sama antara negara-negara Asia dan Afrika, sehingga peran dan pengaruhnya dalam hubungan internasional ditingkatkan dan dihormati.

Untuk memajukan dan melestarikannya, maka penting dan tepat agar Konferensi Asia-Afrika dan peristiwa-peristiwa, isu-isu dan pengaruh-pengaruh yang melingkupinya dicatat di sebuah museum di tempat konferensi itu, khususnya di Gedung Merdeka di Kota Bandung, kota yang dianggap ibukota dan inspirasi bagi negara-negara Asia dan Afrika. 

Selaku Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja, S.H., LL.M., sering bertemu langsung dan berdialog dengan para pemimpin bangsa dan masyarakat Asia dan Afrika. Dalam kesempatan tersebut, ia sering mendapat pertanyaan dari mereka tentang Gedung Merdeka dan Kota Bandung, tempat diselenggarakannya Konferensi Asia Afrika. Pembicaraan berakhir beberapa kali dengan mengungkapkan keinginan untuk dapat mengunjungi kota Bandung dan Gedung Merdeka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan