Mohon tunggu...
Hairatunnisa
Hairatunnisa Mohon Tunggu... Alumni Rekayasa Kehutanan ITB

Penikmat literasi dan fiksi dan kini tertarik pada isu wilayah dan kebijakan publik

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Kamera dan Kehidupan Analog yang Tidak Terburu-buru

19 September 2019   07:08 Diperbarui: 19 September 2019   17:28 0 6 3 Mohon Tunggu...
Kamera dan Kehidupan Analog yang Tidak Terburu-buru
Sumber: Pribadi (2019)

"Kak, temenin aku hunting foto dengan kamera analog yuk!" ajak adikku saat itu yang baru saja memiliki mainan baru berupa kamera analog yang dibelinya seharga 250 ribu rupiah. Kamera miliknya sederhana saja. 

Hanya ada tombol shutter, blitz, dan ruang penyimpan roll film. Hmm, kamera analog? Rasanya terakhir kali aku memegang kamera tersebut adalah sekitar kelas 6 SD. Kamera itu sengaja dipinjam ayahku kepada seorang temannya untuk mendokumentasikan kegiatan fieldtrip-ku bersama teman-teman sekelas beberapa hari menjelang acara perpisahan SD.

Tapi kini, tidak disangka-sangka ternyata kamera analog dilirik kembali. Kamera ini sedang booming di antara anak-anak milenial yang ingin merasakan kembali kehidupan di era 90's yang belum terpapar teknologi digital semasif saat ini. 

Ternyata benar juga bahwa hidup manusia adalah pengulangan sejarah. Sayang sekali, justru perusahaan Kodak yang merupakan perintis dalam industri kamera analog dan film fotografi telah mendeklarasikan kebangkrutannya beberapa tahun yang lalu karena tidak mampu bersaing menghadapi tantangan perkembangan zaman yang apa-apa kini serba didigitalisasi.

"Pakai kamera analog itu seru, loh. Satu roll film isinya cuma 36 film. Jadi, setiap lembaran film itu berharga dan rasanya gak ingin dipakai cuma-cuma. Selain itu, setiap roll film itu punya karakteristik tone warna yang berbeda-beda. 

Ada hijau, keemasan, merah, dan sebagainya. Jadi hasil fotonya juga bergantung pada tone filmnya. Terus, yang aku suka, setelah shutter ditekan, kita gak bisa langsung lihat hasilnya, atau menghapusnya kalau ternyata hasilnya jelek, karena filmnya harus dicuci dulu barulah hasil fotonya kelihatan. Walaupun, sekali cuci harus mengeluarkan sekitar 40ribu rupiah."

Aku tersenyum-senyum mendengar penjelasan adikku. Sebagian besar info yang diberitahunya aku sudah tahu. Tapi sebagian lainnya, ternyata tidak kuketahui, terutama tentang film yang ternyata memiliki beraneka tone serta bahwa kini hasil film yang telah dicuci ternyata bisa disimpan dalam bentuk softfile. Wah, ternyata zaman kini sudah begitu canggihnya!

Sumber: Pribadi (2019)
Sumber: Pribadi (2019)
Aku senyum-senyum lagi. Tapi, bukankah kalau begitu lebih baik kamera digital saja? Praktis, ringkas, dan cepat. Bukankah saat ini kita menyukai segala sesuatu yang serba cepat dan instan? 

Apalagi kini sudah banyak kamera digital yang memiliki fitur wifii, sehingga sedetik setelah foto diambil maka foto tersebut bisa langsung dikirim ke smartphone dan di-upload ke media sosial saat itu juga.

Di mana hal ini turut mengubah cara pandang kita bahwa hasil foto yang awalnya dinikmati untuk pribadi kini juga ingin dinikmati secara publik. Pantas saja orang-orang kian hari semakin narsistik dengan dalih sebagai bentuk aktualisasi diri.

Hingga akhirnya seminggu kemudian barulah adikku mengirimkan hasil film yang telah dicuci dalam bentuk soft file. Wah, ternyata hasil fotonya terlihat begitu aesthetic dan terlihat seperti sudah diedit dengan penambahan berbagai filter.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x