Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis. Pencerita. Pewawancara.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019 dan 2020. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Artikel Utama

Swiss Open Dimulai dan Maknanya bagi Pemain-pemain Indonesia

2 Maret 2021   10:20 Diperbarui: 2 Maret 2021   15:24 996 11 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Swiss Open Dimulai dan Maknanya bagi Pemain-pemain Indonesia
Pasangan ganda putra muda Indonesia, Daniel Marthin (kiri) dan Leo Carnando, diharapkan bisa tampil bagus di turnamen Swiss Open 2021 yang dimulai hari ini/Foto: Kompas.com

Mulai hari ini, Selasa (2/3), turnamen bulutangkis Swiss Open 2021 dimulai. Turnamen BWF Super 300 yang digelar di Kota Basel ini akan digelar hingga Minggu (7/3) mendatang.

Tidak banyak pemain Indonesia yang dikirim tampil di Swiss Open. PBSI hanya mengirimkan delapan (8) wakil. Mereka sudah berangkat menuju Swiss, Sabtu (27/2) lalu.

Rinciannya, satu pemain di tunggal putra, satu pemain di tunggal putra, 3 pasangan di ganda putra, dan 3 pasangan di ganda campuran. Di ganda putra malah tidak ada wakil.

Mengapa PBSI hanya mengirimkan sedikit wakilnya ke Swiss Open?

Pertama, karena level Swiss Open yang memang "hanya" Super 300. Level kedua dari bawah dalam urutan turnamen BWF World Tour. Hadiah prize money-nya tidak besar.

Gebyar turnamennya juga kurang greget. Sebab, tidak banyak pemain top dunia yang tampil, hanya beberapa saja. Utamanya dari Eropa. Sementara pemain-pemain top dari Asia sedikit saja yang berpartisipasi.

PBSI pun memilih untuk mengirimkan beberapa pemain muda ke turnamen ini, ambil contoh di ganda putra. Tiga pasangan yang tampil, semuanya merupakan pemain muda. Yakni pasangan Shohibul Imam Fikri/Bagas Maulana, Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich, dan Leo Rolly Carnando/Daniel Martin.

Alasan kedua, jadwal Swiss Open "kurang pas". Swiss Open 2021 digelar di awal Maret, itu yang membuat turnamen ini kurang dilirik oleh pemain-pemain top dunia.

Sebab, banyak dari mereka yang lebih tertarik untuk fokus tampil di All England Open pada 17-21 Maret mendatang. Maklum, All England yang Super 1000, jelas lebih bergengsi.

PBSI sempat galau

PP PBSI sebagai induk olahraga bulutangkis, juga sempat galau dalam mengirimkan siapa saja pemain yang akan tampil di Swiss Open. Galau karena sejumlah kejadian yang serba mendadak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN