Mohon tunggu...
Gugi Yogaswara
Gugi Yogaswara Mohon Tunggu...

Assalamu’alaikum… Hai, saya Gugi Yogaswara. Saat ini saya bekerja di salah satu BUMN yang bergerak di bidang sertifikasi. Minat saya besar di Lingkungan. Disamping saya bekerja di bidang lingkungan dan memiliki latar belakang pendidikan teknik lingkungan, saya merasa dengan berkontribusi di bidang lingkungan saya bisa bermanfaat buat banyak orang. Selain lingkungan, hal kedua yang saya minati adalah tentang manajemen dan kepemimpinan. Hal ini menjadi menarik karena saya memiliki banyak keuntungan dan kelebihan dengan menguasai ilmu ini. Maka, dengan memperdalam ilmu manajemen dan kepemimpinan saya akan banyak mendapatkan manfaat di masa depan. Selamat berbagi ilmu.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Pengelolaan Sampah Domestik di Perkantoran

8 September 2016   14:37 Diperbarui: 8 September 2016   15:13 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pengelolaan Sampah Domestik di Perkantoran
bagan-sampah-57d118c4107f61c642d1712d.jpg


Pengertian sampah domestik

Baik rekan-rekan, saya akan menyambung tulisan sebelumnya dengan memberikan informasi mengenai pengelolaan sampah domestik di perkantoran. Sebenarnya, penyebutan ‘sampah domestik’ muncul dan berkembang di kegiatan masyarakat sehari-hari, karena pengertian ‘domestik’ dari KBBI adalah hal yang bersifat rumah tangga. Sehingga, sampah yang bersifat rumah tangga kerap disebut sampah domestik. Kemudian, pengertian ‘sampah’ juga berbeda dengan kata ‘limbah’. Sampah lebih berarti sisa-sisa benda atau barang (relatif padat) yang dibuang karena sudah tidak terpakai lagi, sedangkan limbah merupakan sisa-sisa hasil produksi yang tidak digunakan kembali. Penjelasan terminologi diatas dapat diartikan bahwa pengertian sampah domestik adalah sisa-sisa barang atau benda dari hasil kegiatan rumah tangga. Atau secara singkat dapat diartikan sebagai sampah rumah tangga.

Pengelolaan sampah domestik di Indonesia Mengacu kepada undang-undang Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. Pengelolaan yang lebih rinci lagi diatur di Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 81 tahun 2012 tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga. Pengertian Sampah Rumah tangga menurut peraturan adalah sampah yang berasal dari kegiatan sehari-hari dalam rumah tangga yang tidak termasuk tinja dan sampah spesifik[i]. Peraturan juga mengatur tentang sampah sejenis sampah rumah tangga yang berarti sampah rumah tangga yang berasal dari kawasan komersial, kawasan industri, kawasan khusus, fasilitas sosial, fasilitas umum, dan/atau fasilitas lainnya. Kewajiban pengelolaan sampah domestik di perkantoran umumnya diambil dari pengertian sampah sejenis sampah rumah tangga karena berasal dari kawasan komersial.

Kewajiban Mengelola Sampah Domestik

Seperti aspek lingkungan lainnya yang harus dikelola, sampah domestik menjadi bagian dari kewajiban pengusaha untuk dikelola. Kewajiban tersebut biasanya berlandaskan dokumen lingkungan (RKL dan RPL) yang biasanya mencantumkan pengelolaan sampah domestik sebagai salah satu aspek lingkungan yang harus dikelola. Disamping itu, kewajiban ini juga tercantum di dalam pasal 12 undang-undang No 18 tahun 2008,

  • Setiap orang dalam pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga wajib mengurangi dan menangani sampah dengan cara yang berwawasan lingkungan.

Secara umum, Indonesia memiliki dua peraturan utama mengenai pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga, yakni UU 18 Tahun 2008 dan PP 81 tahun 2012. Kewajiban pengelolaan sampah dirincikan menjadi dua kegiatan utama, yakni Pengurangan sampah dan Penanganan sampah. Hirarki pengelolaan sampah dapat dilihat di gambar berikut ini.

Sampah Domestik di Perkantoran

Berdasarkan definisi sampah domestik diatas, dapat disimpulkan bahwa sumber sampah domestik di perkantoran dapat diidentifikasi dari beberapa kegiatan berikut :

Kantin atau restoran untuk karyawan dan tamu

Beberapa kantor atau perusahaan memerlukan restoran atau kantin tersendiri dalam menjamin kesehatan dan kebersihan makanan yang diberikan kepada karyawannya. Sampah dihasilkan dari sisa-sisa makanan atau sisa makanan hasil memasak yang sudah tidak digunakan kembali. Jenis sampah yang dihasilkan dari kantin adalah sampah organik dari sisa makanan dan dan sedikit sampah kemasan.

Pantry

Pantry yang dimaksud umumnya berbeda dengan dapur yang ada dalam kantin. Pantry sering berada di sudut-sudut lantai kantor yang memeiliki fungsi untuk menyediakan makanan ringan, minuman, menyimpan bahan makanan, dan peralatan makan dan minum. Umumnya, tidak terdapat kegiatan memasak di dalam pantry, sehingga sampah yang dihasilkan lebih banyak berbentuk kemasan minuman sachet, sisa-sisa makanan ringan, dan plastik.

Penggunaan kertas dan kemasan

Sampah kertas merupakan jenis sampah yang memiliki prosentase terbesar yang diproduksi oleh perkantoran. Kegiatan penyusunan laporan, dan surat-menyurat menjadi sumber sampah kertas di perkantoran.

Sampah Daun

Keperluan estetika kantor sering kali mensyaratkan adanya pohon dan tanaman-tanaman di halaman maupun di dalam bangunan kantor. Selain estetika, fungsi tanaman tersebut juga dapat menjadi penyerap polusi udara dan penyejuk udara. Namun, sampah dari daun-daun tanaman yang berguguran tidak bisa dihindari. Sehingga, hal ini juga masuk dalam kategori sampah domestik yang harus dikelola.

Pengelolaan Sampah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2