Mohon tunggu...
Gwyneth Mandala
Gwyneth Mandala Mohon Tunggu... Mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta

luscus cultricem.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Menerawang Persoalan Sosial Melalui Kacamata Sastra; Bersama Sastra Saya Meracau

24 Maret 2021   20:31 Diperbarui: 24 Maret 2021   21:03 185 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menerawang Persoalan Sosial Melalui Kacamata Sastra; Bersama Sastra Saya Meracau
pijataa.blogspot.com

"Bersama sastra, Aku Ingin Hidup 1000 tahun lagi!"

Jika mendengarkan pembahasan mengenai karya  sastra tentunya yang terlintas dalam pikiran dan benak kita adalah novel, puisi, pertunjukkan atau pergelaran seni, dan tak lupa tokoh-tokoh besar dan populer yang menjajahnya. 

Sastra menjadi suatu bacaan populer yang bertujuan sebagai sarana hiburan dan informatif. Sastra mengambil yang tak kalah penting dalam hidup manusia, walaupun sastra terbentuk sebagian dari hasil imaji sang pengarang dan sebagian dari hasil realita yang dialami. 

Secara tidak disengajai sastra menggiring kita untuk lebih melihat masalah yang berhubungan dengan kemanusiaan. Bagaimana dalam karya sastra sang pengarang menuliskan ceritanya melihat dari pengalaman subjektif serta permasalahan yang sering ditemui dalam kesehariannya, berinteraksi dengan manusia lain. 

Hal ini menyatakan bahwa semakin seseorang memaknai sastra maka ia akan semakin mendalami makna dari kebijaksanaan dalam bersosialisasi antar sesama. Tak hanya itu, sastra juga mengambil peran dan membawa pengaruh yang cukup signifikan dalam perubahan kebudayaan dan peradaban manusia.

Secara etimologis, sastra atau susastra berasal dari bahasa Sansekerta, yang berarti sas mengajar atau memberikan suatu petunjuk dan -tra sendiri berarti sarana atau alat, sedangkan awalan su- dalam kata susastra memiliki arti indah atau baik (Susanto, 2016). Ragam sastra secara umum dibagi ke dalam tiga bentuk yaitu puisi, drama, dan prosa. Namun dalam perkembangannya sastra mengalami transformasi bentuk menjadi lebih variatif seperti lagu, film, dan bentuk seni lainnya.  

Para figur besar, humanis, dan menjadi tokoh inspiratif dunia seperti Mahatma Gandhi, Soekarno, Nelson Mandela, dan sederet tokoh lainnya gemar membaca sastra dan menjadikan sastra sebagai salah satu kegiatan reflektif mereka. 

Eagleton (2010, h. 4) mendefinisikan Sastra sebagai suatu  karya tulisan indah (belle letters) yang mencatatkan sesuatu dalam bentuk bahasa yang dipadatkan, didalamkan, dibelitkan, dipanjang pendekan dan diputarbalikan, dijadikan ganjil atau cara pengubahan estetis lainnya melalui alat bahasa.

Karya sastra yang tak luput dari pemikiran suatu rekaan dan fiktif, namun meski demikian sesungguhnya seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya sebuah karya sastra tidak dapat dilepaskan dari realitas kehidupan sosial nyata karena mengingat hubungan sastra dengan dunia sosial yang telah lama menjadi kajian yang sangat luas, terkhususnya dalam konteks sosiologi sastra.

Filsuf Plato (427-347 SM) mengatakan bahwa sastra merupakan bentuk refleksi dari suatu masyarakat dan melalui konsep mimesis-nya ia menegaskan bahwa pengarang adalah peniru sehingga sastra dianggap sebagai mimesis atau sebuah proses peniruan dari realitas dalam dunia ide. Dalam artian suatu gambaran realitas yang dimaksudkan yakni gambaran yang menjadi ilusi mengenai realitas.

Merujuk pada pemahaman Plato ini, masyarakat dapat memaknai sastra sebagai kristalisasi dari nilai-nilai yang dipraktikkan oleh suatu kelompok masyarakat tertentu dan syarat terhadap aspek sosial budaya yang ada. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x