Mohon tunggu...
Gurgur Manurung
Gurgur Manurung Mohon Tunggu... Konsultan - Lahir di Desa Nalela, sekolah di Toba, kuliah di Bumi Lancang Kuning, Bogor dan Jakarta

Petualangan hidup yang penuh kehangatan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hubungan Intim sebagai Akumulasi Total Oriented Love

13 Juni 2020   23:16 Diperbarui: 14 Juni 2020   04:04 247 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Banyak latar belakang seseorang menyukai atau mencintai lawan jenisnya. Seorang pria suka wanita karena hidungnya mancung, keibuan, rambutnya panjang, bibirnya seksi, tinggi, kulitnya mulus, betisnya cantik dan lain sebaginya. 

Pertanyaanya adalah jika bagian dari tubuh wanita seperti rambutnya dipotong atau mengalami kerontokan, atau betisnya terluka atau mengalami kecelakaan masihkah pria mencintainya?. Lalu, sesungguhnya bagaimana mencintai lawan jenis yang menjadi pasangan kita  secara benar sehingga kebutuhan lahir dan batin dapat terpelihara?

Hubungan seks dengan pasangan banyak diperbincangkan orang. Ada yang mengatakan hubungan seks mengganggu keharmonisan keluarga. Apakah hubungan seks yang mengganggu keharmonisan keluarga atau keharmonisan yang mengganggu hubungan seks?. Jawaban pertanyaan ini yang menjadi kunci persoalan.

Jika hubungan seks didefenisikan sebagai hubungan komunikasi batin yang intim maka jawabannya adalah karena keharmonisan yang terganggu maka hubungan seks terganggu. Sebagai contoh, mengapa ketika anak kita lahir dan istri kita lelah menyusui anak dan mengurus anak mengapa laki-laki bisa bertahan tanpa seks?. Itu artinya, laki-laki mampu  bertahan tanpa hubungan seks karena cinta istri dan anak, bukan?.

Laki-laki yang meninggalkan istrinya beberapa waktu karena pekerjaan, urusan keluarga dan urusan lain mampu berbincang-bincang dengan istri sebelum berhubungan seks. Mereka memperbincangkan apa yang terjadi selama mereka berpisah dan perkembangan anak --anak selama ditinggal dan komunikasi yang intim  kemudian menimbulkan hasrat seksual suami istri.

Persepsi atau konsep hubungan seks sangat mempengaruhi hubungan seks. Karena itu kita harus sepakati dulu bahwa harmoni keluarga yang mempengaruhi seks, bukan seks yang mempengaruhi keluarga. 

Seorang laki-laki hasrat seksualnya akan terus membara  jika hubungan komunikasi dengan istrinya berjalan dengan baik. Dalam rangka komunikasi itulah dibutuhkan rekreasi yang kreatif. Romantisme dibutuhkan karena romantisme mempengaruhi hasrat seksual. Romantisme adalah sebuah cara berkomunikasi.

Dalam kenyataan memang ada kesulitan-kesulitan bagi suami istri dalam berkomunikasi. Karena kemampuan berkomunikasi dipengaruhi oleh paradigm berpikir dalam melihat berbagai persoalan hidup. Misalnya, cara mendidik anak dapat menimbulkan konflik karena memiliki paradigma yang berbeda. 

Sikap terhadap uang akan mempengaruhi komunikasi suami istri. Jika suami boros membantu orang sementara istri  pelit, maka perbedaan itu dapat menimbulkan konflik. Sebaliknya, jika suami  senang membantu orang dan istrinya bangga dengan kemurahan hati suami secara otomatis akan menimbulkan kedekatan batin suami istri. Kebanggan istri kepada suami karena kemurahan hati akan menimbulkan hasrat seksual.

Hasrat seksual suami istri tidak dapat terlepas dari komunikasi. Komunikasi sangat dipengaruhi oleh paradigm dan nilai-nilai hidup. Karena itu, sejatinya paradigma berpikir dan nilai hidup harus didiskusikan. Ketika diskusinya menarik  dapat menimbulkan hasrat seksual.

Lagi-lagi terbukti bahwa keharmonisanlah mempengaruhi seks. Kebanggaan akan nilai yang sama, paradigma yang sama akan menghasilkan komunikasi yang intim. Komunikasi yang intim akan menghasilkan hasrat seksual yang dahsyat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan