Mohon tunggu...
Reba Lomeh
Reba Lomeh Mohon Tunggu... Salam Cengkeh🌱

penikmat kopce dan semua bacaan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Pertanian Subsisten dan Sosiologis Petani Manggarai

15 Maret 2021   13:05 Diperbarui: 16 Maret 2021   20:16 718 56 26 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pertanian Subsisten dan Sosiologis Petani Manggarai
Petani Manggarai. (Dokumentasi Kompasianer/GUIDO)

Di Manggarai, petani merupakan soko guru perekonomian desa. Tapi, pada perjalanannya, pembangunan pertanian acapkali mandeg di tengah jalan.

Ketidak-berjalannya pembangunan pertanian di desa-desa ini tentu saja merupakan diskursus buruk. Hal ini bisa dilihat dari taraf hidup masyarakat, terkhusus para petani yang ekonominya tetap statis misalnya.

Adapun kecenderungan yang lain adalah selama ini petani di pedesaan hanya memfokuskan produksi pertanian mereka untuk sekadar memenuhi dan/atau mencukupi kebutuhannya sendiri, tanpa dipasarkan--untuk menghasilkan uang.

Hal itu kembali dipertegas oleh sebuah idiom lawas petani Manggarai yang mengatakan "tama becur tuka kaut" (yang penting perut kenyang saja).

Fakta lain juga menyuguhkan bahwa, mayoritas desa-desa komunal di Manggarai memosisikan kegiatan ekonomi di bawah kegiatan sosial. Atau dengan kata lain, produktivitas pertanian mereka lebih diorientasikan pada unit sosial (pemenuhan kebutuhan keluarga dan komunitas) dibandingkan unit ekonomi (pemasaran/kapital).

Perilaku ekonomis yang khas dari rumah tangga petani Manggarai seperti ini merupakan sebuah gejala subsistensi karena mereka lebih mengutamakan apa yang dianggapnya aman dan dapat diandalkan, daripada mengejar laba dari penjualan dengan imbalan risiko tinggi pula. 

Bagi mereka tidak masalah. Sekalipun produktivitas pertanian kecil/kisut, yang terpenting adalah keluarga bisa makan dan hidup. Itu saja.

Harus diakui juga bahwa, pertanian subsisten merupakan karakter asli dari pertanian tradisional atau pra-kapitalis. Di mana para petani dibentuk oleh sebuah tradisi yang telah digaris berdasarkan pengalaman nenek moyang/leluhur mereka dalam menentukan jenis bibit, cara menanam, menentukan waktu tanam, dan seterusnya.

Persawahan Lembor, Kec. Lembor, Kab. Manggarai Barat, Flores, NTT. (siru.desa.id)
Persawahan Lembor, Kec. Lembor, Kab. Manggarai Barat, Flores, NTT. (siru.desa.id)

Pertanian Subsisten dan Sosiologis Petani Manggarai

Pertanian subsisten adalah sebuah terminologi yang dikemukakan oleh James Scott. Dijelaskannya, pertanian subsisten merupakan sebuah sistem pertanian yang dalam pelaksanaannya bukan mencari laba/keuntungan, tetapi sebatas untuk memenuhi kebutuhan pangan keluarga.

Dengan kata lain, kondisi subsistensi seperti ini diartikan sebagai cara hidup cenderung minimalis dengan melakukan usaha-usaha pertanian sekadar untuk bertahan hidup.

Substensi pemenuhan kebutuhan pokok masyarakat pedesaan tersebut merupakan salah satu ciri dari ekonomi tradisional. Dikenal juga dengan autarki (sistem ekonomi tertutup).

Masyarakat, dalam hal ini petani, mampu memenuhi kebutuhan yang terbatas pada kebutuhan untuk sekadar hidup, baik pada level pribadi atau komunitas dan kepentingan ekonomi, sosial maupun budaya-- pada saat upacara adat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x