Mohon tunggu...
G Tersiandini
G Tersiandini Mohon Tunggu... -

Seorang guru, penikmat kuliner dan senang bepergian.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Melancong ke Ho Chi Minh City

11 Januari 2015   23:22 Diperbarui: 17 Juni 2015   13:21 149 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melancong ke Ho Chi Minh City
14209666311381884035

Beberapa tahun yang lalu, saat liburan sekolah di bulan Juni-Juli, penulis gunakan untuk mengunjungi Ho Chi Minh City dan beberapa tempat lain di Vietnam Selatan. Bersama dengan seorang kakak dan keponakan, penulis berangkat dengan mengambil penerbangan malam hari.Saat kami tiba di bandara, kami sudah ditunggu oleh taksi dari hotel yang sudah kami pesan dari Indonesia.

Sekitar pukul 9 malam kami tiba di hotel Viet Nghi, sebuah hotel kecil di kawasan Bui Vien, Pham Ngu Lao.Hotelnya sederhana namun kamar mandinya bersih dan wi fi-nya sangat cepat (tidak lelet seperti di Indonesia). Setelah membersihkan diri, kami pun segera tidur.

Pada pagi harinya, karena hotel tidak menyediakan sarapan, kami berjalan-jalan di sekitar Bui Vien untuk mencari makanan. Beberapa restoran sudah buka dan banyak juga penjaja makanan lokal yang sudah berjualan. Penduduk lokal banyak yang duduk di kursi-kursi pendek menghadap ke jalan sambil menikmati kopi dan sarapan mereka. Hmmmm pemandangan yang unik. Biasanya kalau di Indonesia, ketika makan di tepi jalan orang akan membelakangi jalan, namun di Vietnam, orang justru menghadap ke jalan. Kami menemukan sebuah warung Pho dan memesan pho untuk sarapan kami. Lumayan lah rasanya.

Selesai sarapan kami kembali ke hotel untuk mencari informasi tentang tempat-tempat yang menarik di HCMC dari resepsionis hotel yang bernama Miss Tham yang sangat ramah dan membantu. Dia menyarankan kami untuk mengunjungi beberapa tempat di HCMC. Melalui dia kami juga memesan “tour” ke Delta Mekong untuk keesokan harinya.

Kami naik taksi ke Independence Palace, namun saat kami tiba di sana tempat itu masih tutup karena pas istirahat siang. Kami pun kemudian berjalan-jalan di taman yang ada di seberangnya sambil menunggu tempat tersebut dibuka lagi. Taman yang ada di tengah kota itu cukup besar, sangat bersih dan banyak digunakan oleh warganya untuk sekedar duduk-duduk. Pohon-pohonnya tinggi jadi nyaman sekali duduk-duduk di taman itu. Hmmm seandainya di seluruh kota di Indonesia terdapat taman seperti ini pasti sangat menyenangkan.

[caption id="attachment_390078" align="aligncenter" width="300" caption="Taman kota"][/caption]

Tentu saja kami tidak mau hanya menghabiskan waktu duduk-duduk di taman, kami lalu berjalan tanpa tujuan yang jelas. Saat itu kami menemukan sebuah restoran yang menyajikan “spring roll”, kami langsung menuju restoran tersebut karena keponakan penulis sangat menggemari “spring roll”. Setelah kenyang mencoba “spring roll”, kami melanjutkan perjalanan. Ternyata kami sampai di Saigon Notre Dame Basillica. Pada saat itu di depan Basillica sedang ada sesi pemotretan “pre wed”. Setelah mereka selesai, kami pun berjalan mendekati Basillica yang rupanya juga sedang tutup. Kami sempatkan untuk mengambil beberapa gambar di depan Basillica.

[caption id="attachment_390080" align="aligncenter" width="300" caption="Notre Dame"]

14209667841643178486
14209667841643178486
[/caption]

[caption id="attachment_390082" align="aligncenter" width="300" caption="Notre Dame Basillica"]

1420966896489123933
1420966896489123933
[/caption]

Tidak jauh dari situ terdapat sebuah bagunan kuno yang ternyata merupakan Saigon Central Post Office. Kami kemudian memasuki bangunan tersebut. Bersih dan masih terjaga bangunannya. Kami memandangi bangunan tersebut dengan kagum, sambil menyayangkan betapa banyakya bangunan kuno di Indonesia yang dibiarkan rusak dan terlantar bahkan dihancurkan dan digantikan dengan bangunan baru yang menurut penulis justru malah kelihatan jelek.

[caption id="attachment_390084" align="aligncenter" width="300" caption="Kantor Pos"]

1420966953326289293
1420966953326289293
[/caption]

[caption id="attachment_390085" align="aligncenter" width="300" caption="Bagian dalam kantor pos"]

14209669901819372052
14209669901819372052
[/caption]

Di kantor pos terlihat banyak wisatawan yang duduk-duduk di bangku-bangku yang disediakan. Penduduk lokal pun banyak yang ke sana untuk mengirim surat atau paket. Di kantor pos tersebut juga terdapat beberapa penjual cendera mata khas Vietnam. Pengunjung bisa juga membeli cendera mata di kantor pos itu.

[caption id="attachment_390088" align="aligncenter" width="300" caption="Toko cendera mata di dalam kantor pos"]

14209670441429809327
14209670441429809327
[/caption]

Setelah keluar dari kantor pos, kami kemudian kembali menuju ke Basillika. Namun karena saat itu panas, kami kemudian duduk-duduk di samping basillika di bawah pohon yang rindang. Saat sedang duduk-duduk, seorang tukang cyclo mendekati kami. Dari Jakarta kami sudah menetapkan hati untuk tidak naik cyclo karena berdasarkan informasi di internet, tidak jarang para penumpang ditipu oleh tukang cyclo ini. Awalnya kami menolak tawarannya, namun akhirnya kami setuju untuk mengendarai cyclo tersebut karena harga yang ditawarkannya sangat murah 150,000 dong untuk dua cyclo selama satu jam. Kami hanya setuju untuk menyewa cyclo selama sejam saja. Tukang cyclo kemudian memanggilkan temannya. Kami dibawa melihat “city hall”, kemudian ke “Saigon River” lalu ke sebuah kuil Buddha. Kami menikmati pemandangan kota saat menaiki cyclo. Pohon rindang tumbuh di sepanjang jalan dan masih banyak bangunan kuno yang terawat dengan baik berdiri dengan gagah.

[caption id="attachment_390095" align="aligncenter" width="300" caption="Basillica dilihat dari belakang"]

1420967340145485115
1420967340145485115
[/caption]

[caption id="attachment_390096" align="aligncenter" width="300" caption="Negosiasi dengan tukang cyclo"]

14209673822123836029
14209673822123836029
[/caption]

[caption id="attachment_390091" align="aligncenter" width="300" caption="Gedung tua yang terawat"]

14209672311327087526
14209672311327087526
[/caption]

[caption id="attachment_390092" align="aligncenter" width="300" caption="Pepohonan di tepi jalan"]

1420967286704774839
1420967286704774839
[/caption]

Ketika kami sampai di kuil Buddha, tukang cyclo mengantar kami ke dalam. Di situ dia mengambil hio dan berdoa. Kami diminta untuk melakukan hal yang sama. Ya kami ikuti saja toh tidak ada bahayanya. Setelah itu dia membawa kami ke sebuah patung kuda. Dia mengusap-usap patung itu sambil komat-kamit dan kami diminta untuk melakukan hal yang sama juga. Keponakan penulis merasa aneh saat diminta untuk melakukan hal tersebut, namun demi menghormati dan tidak mau menyinggung, dia melakukannya juga sambil menahan senyum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN