Mohon tunggu...
Gora Indiraja Shafa
Gora Indiraja Shafa Mohon Tunggu... Mahasiswa

Amatiran yang masih belajar

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Menyambut Euforia Piala Eropa dengan Mengumpulkan Stiker Panini

11 Juni 2021   16:00 Diperbarui: 12 Juni 2021   18:04 384 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyambut Euforia Piala Eropa dengan Mengumpulkan Stiker Panini
Ilustrasi Stiker Panini Euro 2020. Sumber: UEFA.com

Beberapa kenangan sepak bola yang paling awal saya datang dari Piala Eropa 2008 di Swiss dan Austria, ketika saya yang saat itu masih berusia delapan tahun menyelesaikan album stiker Panini edisi Piala Euro 2008. 

Nama-nama pemain seperti Cristiano Ronaldo, Fernando Torres, Lukas Podolski, David Villa memanglah pemain bintang pada saat itu, namun nama nama seperti Christoph Metzelder, Torsten Frings, John Heitinga adalah nama nama yang cukup berkesan karena telah membantu melengkapi buku album stiker saya. 

Kini hampir 13 tahun berlalu, jutaan anak-anak di seluruh dunia akan mengoleksi stiker Piala Euro 2020 dalam album seperti yang dulu saya lakukan. Sebagai turnamen yang cukup bergengsi, tentu saja Piala Eropa menghadirkan euforia yang cukup dahsyat dari para khalayak pecinta sepak bola di seluruh dunia. 

Dan ketika turnamen besar seperti Piala Eropa 2020 datang, salah satu cara yang sangat menyenangkan untuk melengkapi pengalaman menyaksikan turnamen ini adalah dengan mengumpulkan stiker dengan gambar dari para pemain. Tujuan adalah untuk mengisi album hingga penuh. Tetapi, stiker dijual dalam kemasan berisi enam stiker yang mana isinya acak.

Stiker Panini ini dipopulerkan Panini, sebuah perusahaan stiker asal Italia berbasis di Modena yang mengenalkan tradisi menempel dan mengumpulkan stiker dalam sebuah album. 

Tradisi ini sudah dimulai sejak tahun 1970 ketika Panini memasarkan album stiker ini secara global pada edisi Piala Dunia 1970 di Mexico. Nama Panini sendiri diambil dari nama pendirinya, yakni Giuseppe Panini. 

Album stiker ini adalah bagian dari fandom sepakbola yang sering kali memiliki nilai nostalgia bagi pendukung seperti saya. Fenomena mengumpulkan stiker panini ini cukup populer pada era Euro 2008, dimana stiker ini cukup mudah untuk dijumpai di warung-warung sekitar rumah dan di supermarket terdekat dengan harga yang bervariasi antara 2000-5000 rupiah untuk satu bungkus stikernya. 

Album Stiker Panini Edisi Euro 2020 (Sumber: zuriel.cz)
Album Stiker Panini Edisi Euro 2020 (Sumber: zuriel.cz)

Terlebih, pada masa itu di daerah saya, ketika berhasil mengumpulkan seluruh stiker, album dapat ditukarkan dengan hadiah. Alhasil euforia untuk mengumpulkan stiker ini menjadi tinggi. Sebagai anak-anak pada masa itu, saya dan teman-teman saya bahkan rela untuk tidak jajan di sekolah demi dapat mampir untuk membeli beberapa bungkus stiker panini. 

Keseruan dari mengumpulkan stiker panini ini salah satunya terletak di proses unboxing bungkusnya, ada feel tersendiri ketika kita merobek bungkusnya, lalu nyortir masing-masing stiker yang terdapat didalamnya sembari bergumam "Ini punya, ini juga punya, nah ini belom punya". 

Kami terkadang dapat dengan mudah mendapatkan sepuluh salinan dari satu stiker, sementara stiker lain sangat sulit untuk didapatkan. Sehingga untuk mendapatkan stiker yang langka ini, triknya adalah dengan bertukar stiker dengan teman anda menggunakan istilah yang sering disebut 'Get! Get! Need!'. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN