Mohon tunggu...
Giri Lumakto
Giri Lumakto Mohon Tunggu... Pegiat Literasi Digital

Digital Ethicist, Educator | Pemerhati Pendidikan Literasi Digital, Teknologi, dan Budaya | Awardee LPDP di University of Wollongong, Australia 2016 | Kompasianer of The Year 2018 | Best Specific Interest Nominee 2018 | LinkedIn: girilumakto | Medium & Twitter: @lumaktonian | Email: lumakto.giri@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Anak dan Minimnya Panutan Orangtua Soal Literasi Digital

23 Juli 2019   22:53 Diperbarui: 24 Juli 2019   13:00 0 21 6 Mohon Tunggu...
Anak dan Minimnya Panutan Orangtua Soal Literasi Digital
Anak dan Gawai oleh Maya Anggreni - Foto: pexels.com

Orangtua mana yang tidak akan sedih melihatnya anaknya merengek minta dibukakan YouTube. Platform video terbesar di dunia ini kini tak ayal menjadi baby sitter anak jika ia tidak bisa diam, menangis, bahkan sampai tantrum.

Bermain gim, baik offline atau online, menjadi aktivitas harian anak. Bak muscle memory, beberapa anak begitu getol bermain gim. Sampai-sampai ada yang orangtua yang habis 11 juta rupiah demi diamond untuk gim Mobile Legend anaknya. 

Anak-anak pun menjadi bahan eksploitasi platform sosmed. Walau belum berumur 13 tahun atau lebih. Banyak orangtua sudah membuatkan anaknya akun sosmed. Konsekuensi pahit terjadi di India. Aplikasi TikTok diduga memfasilitasi eksploitasi dan pornografi anak-anak.

Bahkan aktivitas yang kadang orangtua anggap sepele. Seperti mengunggah foto anak mereka ke sosmed pribadi. Menjadi fenomena sharenting yang tidak hanya memberikan ruang oknum picik menyalahgunakan foto anak. Tapi di masa depan membuat anak menjadi tidak percaya diri.

Banyak orangtua, termasuk saya, khawatir anak kecanduan YouTube. Mungkin juga melarang mereka terlalu sering main gim di ponsel. Mengawasi hampir setiap waktu akun sosmed anak. Karena anak terlanjur dibuatkan (dan minta dibuatkan) akun sosmed sendiri.

Aktivitas nyata yang dilakukan orangtua atas kekhwatiran orangtua seperti di atas yaitu:

  • Melarang anak dengan himbauan sampai gertakan saat terlalu lama di depan gawai
  • Meminta anak main di luar rumah daripada di kamar dengan ponsel ibunya terus-menerus
  • Mematikan WiFi atau hotspot di dalam rumah agar anak bosan sendiri saat tidak online
  • Membatasi pembelian pulsa dan/atau kuota internet gawai milik anak
  • Menyimpan semua gawai di rumah selama beberapa waktu agar anak belajar.

Namun ironisnya, orangtua kadang tidak konsisten dan memberi contoh buruk kepada anak. Bukan saja orangtua, tak jarang inkonsistensi dicontohkan orang di sekitar anak. Mulai dari paman, kakek-nenek, sampai teman sepermainan. 

Saat anak dilarang terlalu lama bermain gawai. Lalu alih-alih diminta mengerjakan PR atau tugas sekolahnya. Sang ibu malah cekikan melihat YouTube di ruang tamu dengan ponselnya.

Ketika anak diminta bermain di luar rumah orangtuanya. Supaya ia tidak bermain ponsel ibunya seharian. Di rumah temannya, si anak malah mencuri kesempatan bermain dengan gawai temannya.

Akses WiFi atau hotspot memang dibatasi usai Magrib tiba. Anak pun tak punya pilihan selain belajar atau kena marah. Tapi anehnya, si bapak sembari membantu anak mengerjakan PR-nya. Ia sibuk online dengan kuotanya untuk membalas beragam chat WhatsApp.

Anak yang bingung karena habis kuota internet kini tak kalah pintar. Ia bisa saja mengakali ponsel kakeknya yang bisa dijadikan hotspot. Dan hanya si anak yang tahu password untuk bisa terkoneksi hotspot ponsel sang kakek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3