Mohon tunggu...
Galih M. Rosyadi (Galih R)
Galih M. Rosyadi (Galih R) Mohon Tunggu... Pembaca, Penyair, dan Pegiat Kesenian.

Jawa Sunda Indonesia ig: @galih_m_rosyadi

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Tentang Terorisme

1 April 2021   19:34 Diperbarui: 1 April 2021   19:41 106 2 0 Mohon Tunggu...

Sebagaimana diketahui bersama bahwa Terorisme merupakan penggunaan kekerasan yang diperhitungkan untuk menciptakan iklim ketakutan umum dalam suatu populasi dan dengan demikian menghasilkan tujuan politik tertentu.

Terorisme sebetulnya telah dipraktekkan oleh organisasi politik manapun dengan tujuan sayap kanan dan kiri, oleh kelompok nasionalis dan agama, oleh kaum revolusioner, dan bahkan oleh lembaga negara seperti tentara, badan intelijen, dan polisi.

Definisi terorisme biasanya rumit dan kontroversial, dan, karena kekerasan yang melekat pada terorisme, maka istilah dalam penggunaan populernya pun pada akhirnya  mengembangkan stigma yang begitu kuat. Istilah terorisme Ini sebetulnya pertama kali diciptakan pada 1790-an untuk merujuk pada teror yang digunakan selama Revolusi Prancis oleh kaum revolusioner untuk menyingkirkan lawan mereka.

Partai Jacobin dari Maximilien Robespierre menjalankan Pemerintahan Teror yang melibatkan eksekusi massal dengan guillotine. Meskipun terorisme dalam penggunaan ini menyiratkan tindakan kekerasan oleh negara terhadap musuh domestiknya, namun sejak abad ke-20 istilah tersebut paling sering digunakan untuk kekerasan yang ditujukan, baik secara langsung maupun tidak langsung, kepada pemerintah dalam upaya mempengaruhi kebijakan atau menggulingkan rezim yang ada.

Terorisme sebetulnya tidak didefinisikan secara hukum di semua yurisdiksi; undang-undang yang ada, bagaimanapun, umumnya memiliki beberapa elemen yang sama. Terorisme melibatkan penggunaan atau ancaman kekerasan dan berupaya menciptakan ketakutan, tidak hanya di dalam korban langsung tetapi di antara khalayak luas.

Sejauh mana hal itu bergantung pada rasa takut membedakan terorisme dari perang konvensional dan gerilya. Meskipun pasukan militer konvensional selalu terlibat dalam perang psikologis melawan musuh, alat utama kemenangan mereka adalah kekuatan senjata.

Demikian pula, pasukan gerilya, yang sering mengandalkan aksi teror dan bentuk propaganda lainnya, bertujuan untuk meraih kemenangan militer dan terkadang berhasil (misalnya, Viet Cong di Vietnam dan Khmer Merah di Kamboja). Dengan demikian, terorisme yang tepat adalah penggunaan kekerasan yang diperhitungkan untuk menimbulkan ketakutan, dan dengan demikian untuk mencapai tujuan politik, ketika kemenangan militer langsung tidak mungkin dilakukan. Hal ini menyebabkan beberapa ilmuwan sosial menyebut perang gerilya sebagai "senjata yang lemah" dan terorisme sebagai "senjata yang paling lemah."

Untuk menarik dan mempertahankan publisitas yang diperlukan untuk menimbulkan ketakutan yang meluas, teroris harus terlibat dalam serangan yang semakin dramatis, kejam, dan terkenal. Ini termasuk pembajakan, penyanderaan, penculikan, penembakan massal, pemboman mobil, dan, seringkali, pemboman bunuh diri.

Meski tampak acak, korban dan lokasi serangan teroris sering dipilih dengan cermat karena nilai kejutannya. Sekolah, pusat perbelanjaan, tempat ibadah, stasiun bus dan kereta api, serta restoran dan klub malam telah menjadi sasaran karena menarik banyak orang dan karena merupakan tempat yang akrab bagi anggota masyarakat sipil dan mereka merasa nyaman.

Tujuan terorisme secara umum adalah menghancurkan rasa aman publik di tempat-tempat yang mereka kenal. Sasaran utama terkadang juga mencakup bangunan atau lokasi lain yang merupakan simbol ekonomi atau politik penting, seperti kedutaan atau instalasi militer. Harapan teroris adalah bahwa rasa teror yang ditimbulkan oleh tindakan ini akan mendorong penduduk untuk menekan para pemimpin politik menuju tujuan politik tertentu.

Beberapa definisi memperlakukan semua tindakan terorisme, terlepas dari motivasi politiknya, sebagai aktivitas kriminal sederhana. Misalnya, Biro Investigasi Federal (FBI) AS mendefinisikan terorisme internasional dan domestik sebagai tindakan yang melibatkan "kekerasan, tindakan kriminal".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN