Mohon tunggu...
Fitri Rahayu
Fitri Rahayu Mohon Tunggu... Guru - Guru TK Tunas Jaya

Menulis dan bercerita

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Menjadi Guru yang Dirindukan, Apa Bisa?

16 Oktober 2023   14:52 Diperbarui: 16 Oktober 2023   14:55 380
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Menjadi Guru yang Dirindukan. Apa bisa?

Apakah Bapak Ibu Guru pernah mendapatkan surat ungkapan sayang (dalam tanda kutip,ya, bukan sayang yang kasmaran anatar guru dan murid) yang tulus dari siswanya. 

Siapa yang ingin menjadi guru yang dirindukan oleh anak didiknya? Pasti semua kita yang berprofesi sebagai guru menginginkan hal itu. Namun, tidak semua kita bisa memperoleh predikat itu.


Mengapa itu terjadi? Tentu jawabannya ada pada diri kita sendiri. Untuk menemukan jawabannya kita perlu satu jurus yang paling jitu  apa itu? Refleksi, sebuah kata yang sangat familiar di telinga kita saat ini, terlebih kita mulai merambah ke pembelajaran paradigma baru yaitu Kurikukum Merdeka.

Apa, sih, refleksi itu? Refleksi adalah cerminan atau gambaran, gerakan pantulan di luar kemauan atau kesadaran sebagai jawaban dari suatu hal yang berasal dari luar ( KBBI, 18/6/2022). Tujuan dari refleksi ini sendiri adalah untuk mengetahui kekuatan atau kelemahan dari diri kita sendiri dalam hal belajar mengajar di sekolah, boleh dari siswa, orang tua, teman sejawat, dan kepala sekolah.


Manfaat dari refleksi apa? Tentu saja kita memperbaiki diri untuk lebih baik lagi kedepannya. Dengan begitu, kita sudah punya satu poin untuk menjadi guru yang dirindukan.
Apakah ada poin lainnya? Poin yang tidak kalah penting juga adalah pandai menempatkan diri serta membaca situasi. 

Artinya apa? Kita harus bisa memposisikan diri kapan harus menjadi teman anak, kapan harus menjadi mentor, kapan harus menjadi manejerial bagi mereka. Semua ini sangat erat kaitannya dengan membaca situasi keinginan anak dan psikologis anak ( perasaan dan mood ).


Saya sudah mencoba menerapkan itu semua di dalam kelas kecil yang saya ampu. Bagaimana hasilnya? Semua di luar dugaan, sangat mengharukan saat kita menjadi salah satu orang yang anak-anak rindukan kehadirannya. Meski saat refleksi di akhir pelajaran tidak jarang saya mendapat respon yang jujur dari mereka kalau hari ini mereka kurang menyukai saya dengan alasan saya marah-marah.


Lantas apakah saya marah? Tidak, saya akan balik bertanya, apa sebab tadi saya sedikit meninggikan suara? Mereka menemukan sendiri alasan yang masuk akal dari apa yang kita lakukan. Di sinilah terbangun komunikasi efektif untuk kita menyelipkan pesan moral yang akan langsung menyentuh hati mereka. Semua diakhiri dengan saling memaafkan dan pelukan sayang.

Sudah ada beberapa poin di atas yang bisa bapak/ibu coba. Ada lagi poin lainnya yaitu saling memberi kabar. Setiap akan pergi meninggalkan kelas, saya akan izin dengan anak didik saya dan juga orang tuanya. Kemukanan alasannya apa? Berapa lama kita akan pergi? Apa keinginan kita saat kita tidak berada di tempat? Kemukakan semua dengan transparansi. 

Dokumen Pribadi
Dokumen Pribadi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun