Fitria Nurbaidah
Fitria Nurbaidah karyawan swasta

Berjalan dan berbincang| Berjalan dan berfikir| Berjalan lalu menulis

Selanjutnya

Tutup

Muda Artikel Utama

Warna-warni Bersekolah di Negeri Orang

16 Juli 2017   22:37 Diperbarui: 16 Juli 2017   23:40 722 7 3
Warna-warni Bersekolah di Negeri Orang
Dok. Pribadi

Tak pernah terbayangkan dan bermimpi bahwa saya akan menginjakkan kaki dan bersekolah di Britania Raya. Hingga September 2016 itu akhirnya saya melangkahkan kaki dari rumah untuk berangkat ke kota Birmingham - UK gunakan melanjutkan sekolah yang di sponsori oleh LPDP. Haru dan tangis mewarnai saat harus berpisah dengan Bapak dan Ibu di bandara. Mereka berdua adalah sosok yang paling berjasa dan terpenting dalam membantu saya melewati dan mencapai setiap fase kehidupan. Serta, Ibu adalah sosok yang sedari saya kecil menanamkan arti penting dari sebuah pendidikan.

Bersekolah di negara orang bukanlah hal yang mudah, mungkin beberapa opini yang berkembang adalah tentang enaknya bisa bersekolah sambil berjalan-jalan kesana kemari. Tidak salah, karena social media yang membuat opini tersebut bisa terbentuk. Saya pun tak mengingkari, diantara berbagai tantangan dan kesulitan yang dihadapai selama bersekolah, salah satu keberuntungan yang bisa dirasakan dari bersekolah di luar negeri adalah bisa menyambangi berbagai negara dan melihat lebih dekat terkait sejarah, budaya, makanan khas nya, dan kondisi sosial masyarakat dari sebuah negara. Lantas bagaiamana sesungguhnya warna warni kehidupan yang saya alami selama setahun bersekolah dan tinggal di kota Birmingham, UK.

1. Perkuliahan

Salah satu hal yang paling saya suka dari bersekolah disini adalah akses terhadap buku dan jurnal yang tanpa batas. Sehingga hambatan terbesar adalah pada diri sendiri yakni mau belajar atau malas belajar. Selain itu, kebebasan berdiskusi, bertanya, dan berpendapat selama di kelas juga menjadi hal yang saya syukuri. Sistem penugasan yang membuat kita menjadi kritis dan analitis serta sangat objektif dalam hal penilain juga poin lain yang saya syukuri dari bersekolah disini. 

Tak lupa, perpustakaan dengan fasilitas yang lengkap dan nyaman. Bahasa menjadi sebuah tantangan tersendiri khususnya di bulan-bulan pertama saya bersekolah di UK. Karena, British pepole, they have very strong accent, sehingga terkadang amat sulit untuk menangkap apa yang mereka ucapkan. Khusunya saat harus diskusi atau kerja kelompok. Oya, hampir terlupa, sistem belajar disini menurut saya sangat condong ke student active learning, jadi self study mendapatkan porsi yang cukup besar, biasanya dalam 1 term, ada 1 minggu yang memang khusus di block oleh kalender kampus sebagai reading week.


2.  Interaksi Multikultural

Kesempatan bersekolah ini memungkinkan saya untuk berkenalan dan berinteraksi dengan berbagai orang dari berbagai belahan bumi, Afrika, Timur Tengah, Asia, Amerika dan UK sendiri. Membuat kita belajar tentang perbedaan dan memahami perbedaan dengan jauh lebih bijak. Sebagai contoh tentang bagaimana orang British yang selalu menahan pintu untuk orang lain atau selalu berkata thank you atau sorry untuk setiap hal kecil karena memang sudah menjadi kebiasaan. Bagaimana orang Amerika yang lebih lugas dalam menyampaikan perasaannya dan pikirannya. Serta bagaimana ornag Asia yang cendrung pasif dan diam untuk berpendapat, hingga harus disebut nama atau ditunjuk dahulu.

3. Terpaksa Mandiri

Semua bergantung pada diri kamu sendiri, mengatur keuangan per bulan, belanja kebutuhan bulanan, masak, cuci baju, bersih-bersih kamar, dll. Semua tanggung jawab ada pada diri kamu sendiri. Karena harga labor yang cukup tinggi, jadi jangan harap ada tukang jasa laundry kiloan seperti yang menjamur di berbagai daerah kosan dekat universitas yang ada di Indonesia. Tinggal setor baju kotor, 3 hari baju sudah rapi bersih dan disetrika. Disini gak ada yang seperti itu. Kalau akomodasi kamu menyediakan mesin cuci, kamu bisa cuci sendiri lalu gosok sendiri. Jika tidak, maka laundry shop tersedia, tapi tetap mereka hanya menyediakan mesin cuci dan mesin pengering. 

Kamu yang tetap harus mengurus semua cucian kamu. Lalu, makanan untuk sehari-hari, masak sendiri adalah pilihan yang sangat bijak dan dapat menekan pengeluaran kamu perbulan. Jangan berharap ada banyak penjajah makanan dengan harga murah menjamur disekitar kosan kamu macam di Indonesia, disini jika malas masak ya berarti kamu harus siap pengeluaran perbulan kamu membengkak. Terlebih lagi jika kamu tinggal di negara yang memang sangat terkenal harga makanan dan bahan pangannya mahal, semacam negara Scandinavia dan Swiss. Tidak ada pilihan lain selain masak sendiri. Keadaan yang akhirnya memaksa kamu untuk menjadi mandiri dan bertanggung jawab penuh terhadap setiap kebutuhan kamu.

4. Mengelola Keuangan

Bagian ini terkhusus untuk yang bersekolah dengan dibiayai oleh sponsor. Setiap bulannya tentunya kita mendapatkan uang dari sponsor kita yang jumlahnya sesuai untuk minimum standar hidup di kota tersebut. Kita diberi kebebasan penuh terkait pengelolaan uang tersebut. Yang penting kamu bisa hidup. Mau dihabiskan sebagian besarnya untuk memilih akomodasi yang bagus, monggo. Mau dihabiskan untuk gak masak, dan selalu makan diluar monggo. Mau dihabiskan buat jalan-jalan atau belanja, monggo. 

Pokoknya bebas. Karena kebebasan inilah, bagi saya disitu menuntut tanggung jawab untuk mengelola uang tersebut dengan baik. Bagaimana harus mengelola uang tersebut dengan bijak, menghitung setiap fix cost yang harus keluar seperti biaya sewa akomodasi, biaya sembako, bayar tagihan listrik, internet, dan gas, lalu baru setelahnya berapa anggaran untuk life style atau travelling, seperti makan diluar, jalan-jalan atau pergi ke museum, nonton, dll, lalu mengirim ke orang tua atau menabung. Semua pilihan ada ditangan kita sendiri, apakah ingin dihabiskan atau dikelola dengan baik dan bijak.

5. Berjalan Lebih Banyak

Disini tidak ada gojek, ojek pangkalan, atau becak. Semua bergantung kepada kekuatan kakimu. Sehingga tanpa sadar kita dituntut untuk lebih aktif berjalan. Berjalan lebih dari statsiun kereta terdekat atau halte bus terdekat. 40 menit berjalan itu adalah hal yang biasa. Mungkin target berjalan 10.000 langkah kaki akan lebih mudah tercapai disini. Karena memang setiap jalan disini, memiliki pedestrian yang sangat memadai untuk setiap pejalan kaki. Selain itu, suhu udara yang sejuk, membuat kita tidak mudah merasa lelah saat berjalan. Justru, membuat tubuh terasa lebih hangat. Beberapa teman saya yang dahulunya kesulitan dan keberatan untuk berjalan jauh saat pertama kali sampai di kota ini, sekarang menjadi terbiasa dan mengalami peningkatan kecepatan berjalan.

6. Berteman dengan Masalah

Orang-orang yang biasa menjadi support system berada jauh ratuasan KM di negeri tropis sana. Dan rasanya kurang bijak, jika selalu menceritakan setiap tantangan dan permasalahan yang dihadapi, karena takut membuat mereka khawatir. Ya, bersekolah di luar negeri mengajarkan saya banyak hal tentang bagaimana menyelesaikan setiap masalah dengan baik dan bijak. Hal ini, sangat mengasah kemampuan saya dalam penyelasain masalah dan juga sangat meningkatkan ketahanan saya dalam mengahdapi situasi yang sulit atau tertekan. Sebagai contoh saat permit residence saya belum kunjung keluar, sehingga saya tidak bisa mengurus akun perbankan saya disini, dan berbuntut pada keterlambatan mengajukan uang bulanan kepada sponsor. 

7. Berpetualang

Nah ini adalah bonus yang dapat dirasakan jika kita bersekolah di luar negeri. Ya, berpergian ke berbagai kota dan negara, dengan catatan kamu harus mengelola keuangan kamu dengan baik sehingga ada budget yang bisa digunakan. Selain itu juga, kamu harus mengelola sistem belajar kamu dengan baik, sehingga bisa mencuri waktu ketika libur sekolah yang tak lupa selalu dibanjiri dengan berbagai tugas (hingga teman saya pernah berujar ini bukan libur tapi cuma pindah tempat belajar dari sekolah ke rumah), untuk berpergian sejenak.

Dok. Pribadi
Dok. Pribadi

Kira-kira begitu pengalaman saya selama bersekolah disini, tak terasa sudah hampir setahun. Mohon doanya semoga sidang tesis saya diakhir Agustus nanti berjalan dengan baik dan lancar.