Firstyarikha Habibah
Firstyarikha Habibah Mahasiswa S2

Mahasiswa S2 Ilmu Pangan Sekolah Pascasarjana IPB

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

INHALEC 2017, Menjawab Tantangan Industri dan Gaya Hidup Halal Dunia

13 Oktober 2017   07:42 Diperbarui: 13 Oktober 2017   12:14 821 0 0
INHALEC 2017, Menjawab Tantangan Industri dan Gaya Hidup Halal Dunia
Flyer 2nd Indonesia International Halal Lifestyle Expo & Conference 19-21 Oktober 2017 di Balai Kartini Jakarta (Gambar: www.twitter.com/lifestyle_halal)

"Muslim adalah segmen konsumen dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Setiap perusahaan yang tidak mempertimbangkan bagaimana melayani mereka akan kehilangan kesempatan yang  signifikan dari hulu sampai ke hilir"- Dr. Arancha Gonzlez, Direktur Eksekutif International  Trade Center(ITC).

Halal sebagai Gaya Hidup Dunia

Muslim membutuhkan "halal" untuk segala hal yang berkenaan dengan hidupnya, sesuai dengan syariat  agama Islam. Namun, saat ini halal bukan hanya sekadar aturan dalam hukum Islam, tapi telah menjelma sebagai gaya hidup atau lifestyle yang dianggap sehat dan baik bagi kesehatan penduduk dunia termasuk di negara-negara yang memiliki jumlah penduduk muslim yang relatif sedikit.

Indonesia sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar, selama ini belum menangkap tren tersebut. Padahal kesempatan untuk ikut menjadi pemain dalam industri halal lewat gaya hidup halal masih sangat besar. Indonesia sendiri merupakan salah satu negara Asia yang memiliki potensi besar sebagai produsen produk halal, mengingat melimpahnya sumber daya alam yang ada ditambah dengan mayoritas penduduknya muslim sudah semestinya menjadi leader dalam perdagangan produk halal di Asia dan mampu menembus pasar dunia.

Pentingnya INHALEC bagi Indonesia

Indonesia International Halal Lifestyle Expo & Conference (INHALEC) 2017 diselenggarakan sebagai tanggapan atas persaingan global di sektor industri halal. Ajang ini akan membuktikan Indonesia sebagai negara dengan mayoritas muslim tak sekadar bisa menjadi konsumen industri halal, tapi juga produsen. Penyelenggaraan INHALEC sebenarnya juga sebagai bentuk kepedulian atas kurangnya informasi mengenai industri halal di Indonesia.

Sebuah inisiatif untuk membentuk sistem dukungan untuk komunitas Muslim agar bisa mengakses dan mendapat pengetahuan tentang produk halal dan layanan dari pemerintah berdasarkan hukum Islam. Kegiatan ini juga akan menjadi pusat dari aktivitas dan informasi untuk komunitas Muslim belajar, menemukan dan diarahkan ke bisnis, produk dan layanan yang halal.

Saat ini untuk memacu laju pariwisata halal di Indonesia, pemerintah Indonesia menargetkan pada 2020 kehadiran wisatawan muslim dunia untuk datang ke Indonesia sebanyak 5 juta orang dari total 168 juta wisatawan muslim sedunia. Diharapkan saat itu indeks daya saing kepariwisataan Indonesia di mata dunia bisa mencapai peringkat ke-1. Hal ini tidaklah mudah, mengingat tren persaingan bisnis halal kian ketat di sejumlah negara. Bahkan di negara-negara yang mayoritas penduduknya bukan Muslim. seperti Jepang, Korea, Thailand dan Chili.

Dalam Press Conference INHALEC  2017 yang diselenggarakan pada 10 Oktober 2017 di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Ketua Halal Lifestyle Center, Sapta Nirwandar menyatakan bahwa beberapa negara di dunia masing-masing telah menyelenggarakan event terkait dengan industri halal yang secara rutin diselenggarakan tiap tahun. Bahkan negara-negara yang mayoritas penduduknya bukan Muslim. Sementara Indonesia baru akan menyelenggarakan kedua kalinya pada tahun 2017 ini.

Kalender jadwal penyelenggaraan halal event masing-masing negara (Dokumen Pribadi)
Kalender jadwal penyelenggaraan halal event masing-masing negara (Dokumen Pribadi)

10 Sektor Hadir dalam INHALEC 2017

INHALEC 2017 akan diselenggarakan pada tanggal 19-21 Oktober 2017 di Balai Kartini  Jakarta, dengan membawa misi mengembangkan industri halal dan mempromosikan gaya hidup halal yang secara keseluruhan akan mencakup 10 sektor yakni, makanan, pariwisata, fashion, kosmetik, pendidikan, finansial, farmasi, media dan rekreasional, layanan kesehatan dan kebugaran serta seni dan budaya. Kesepuluh sektor hadir dalam bentuk berbagai acara yaitu:

Conference

Di hari pertama tanggal 19 Oktober 2017 acara akan dimulai dengan Conference yang membahas tentang "halal industry, cultural and technology" yang akan dibuka oleh Bapak Bambang Brodjonegoro, Menteri PPN dan Kepala Bappenas / Sekjen KNKS.

Sebagai pembicara akan hadir beberapa pakar atau pembicara internasional di bidang industri halal antara lain Dr. Ahmad Al-Dubayan (Director General of the Islamic Cultural Centre in London), Prof. Dr. Winai Dahlan (Founder and Director of the Halal Science Center of Thailand), Dr. Kim Jin Woo (Director of International Business Affairs of KIHI -- Korea), Rafiuddin Shikoh (CEO Dinar Standard), Muliaman D. Hadad (Ketua Umum MES), Hermawan Kartajaya (CEO and Founder Markplus Inc), Elidawati (Founder of El-Corp), Nurhayati Subakat (Founder of Wardah Cosmetic), Dr. Masyhudi (Presiden Director RS. Sultan Agung Semarang), dan Mala Widiyanto (CEO Labbaik).

Diharapkan konferensi akan dihadiri oleh 250 orang peserta dari dalam dan luar negeri. Untuk mengikuti konferensi ini dikenakan biaya, yaitu Rp 250.000 untuk mahasiwa dan Rp 600.000 untuk umum.

Flyer pembicara yang akan hadir dalam INHALEC 2017 (Gambar: www.twitter.com/lifestyle_halal)
Flyer pembicara yang akan hadir dalam INHALEC 2017 (Gambar: www.twitter.com/lifestyle_halal)

Konser Musik Spiritual Etnik

Selain acara conference, di hari pertama INHALEC 2017 pengunjung akan disuguhi penampilan dari Dwiki Dharmawan Orchestra yang akan menampilkan sajian musik religi yang beberapa diantaranya sudah populer di kalangan masyarakat namun akan dikemas dalam alunan musik kolaborasi modern dan etnik. Acara konser musik spiritual etnik akan dibuka oleh penampilan seni tari dari TK Ar-Rahman Motik dan grup band Dimensi dari Gontor. Konser music akan dimulai pada pukul 19.00 di Nusa Indah Teater, Balai Kartini, Jakarta.

Flyer orkestra musik religi oleh Dwiki Dharmawan cs (Gambar: www.twitter.com/lifestyle_halal)
Flyer orkestra musik religi oleh Dwiki Dharmawan cs (Gambar: www.twitter.com/lifestyle_halal)

Pemutaran Film Religi Keluarga "Iqro"

Pada hari kedua 20 Oktober 2017 acara yang tak kalah seru ialah pemutaran film religi keluarga "Iqro". Film ini dibintangi oleh pemain senior seperti Mike Lucock, Neno Warisman, Adhitya Putri, dan Cok Simbara yang menceritakan kehidupan anak jaman sekarang yang sangat gandrung pada sains namun kurang punya minat belajar Al Qur'an sehingga belum bisa mengaji. Setelah pemutaran film, acara dilanjutkan dengan diskusi mengenai industry film Indonesia yang narasumbernya antara lain Christine Hakim (Actress), Budiyati Abyoga (Producer), HB Naveen (producer) dan Larry Wijaya (Cinema Kota). Acara pemutaran film dan diskusi ini akan di gelar pada pukul 14.00 di Mawar Room, 2nd floor Balai Kartini, Jakarta.

Fashion Show Busana Muslim

Menampilkan karya-karya designer muslim Indonesia berbakat yang akan digelar di area expo INHALEC setiap harinya antara lain dari Dian Pelangi, El Zatta-Dauky, Ikatan Pengusaha Muslim Indonesia (IPEMI), Risty Tagor dan lain sebagainya.

INHALEC Halal expo

Dalam expo ini akan dipamerkan/show case produk-produk industri halal. Expo akan berlangsung selama 3 hari yaitu pada 19-21 Oktober 2017 dan diharapkan 151 peserta akan ambil bagian dalam kegiatan tersebut, yang terdiri atas 45 exhibitors luar negeri dan 106 exhibitors dalam negeri terutama produk-produk unggulan dan layak ekspor.

Yuk  hadir di acara INHALEC 2017, sebagai bentuk dukungan kita terhadap kemajuan industri halal di Indonesia.