Dzulfikar
Dzulfikar Freelance writer

Content creator, Full Time Blogger, Freelancer, SEO Geek. For inquiries contact me dzulfikar.alala[at]gmail[dot]com | bangdzul.com

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Pidato Prabowo, Ejekan atau Gurauan?

6 November 2018   23:53 Diperbarui: 7 November 2018   00:49 637 6 7
Pidato Prabowo, Ejekan atau Gurauan?
Prabowo saat pidato di Boyolali / Tribunnews.com

"Sekarang seharusnya  kita pensiun, seharusnya kita istirahat, tetapi kita melihat bahwa  negara dan bangsa kita masih dalam keadaan tidak baik, ekonomi kita  tidak di tangan bangsa kita sendiri. Saya lahir di Jakarta. Saya besar  di Jakarta. Saya memberi usia saya untuk untuk bangsa ini, saya memberi  jiwa saya dan raga saya untuk bangsa ini. Tetapi begitu saya keliling  Jakarta saya lihat gedung-gedung mewah, gedung-gedung menjulang tinggi,  hotel-hotel mewah, sebut saja hotel mana di dunia yang paling mahal ada  di Jakarta. Ada Ritz-Calten, ada apa itu, Waldoft Astoria. 

Namanya saja kalian nggak bisa sebut. Ada St Regis. Dan macam-macam itu semua, tapi  saya yakin kalian tidak pernah masuk hotel-hotel tersebut (betul, sahut  para hadirin dalam acara tersebut). Kalian kalau masuk mungkin kalian  diusir, tampang kalian tampang tidak tampang orang kaya, tampang-tampang kalian, tampang  Boyolali, ini, betul, (betul, sahut tertawa para hadirin dalam acara  tersebut)."

Itulah penggalan pidato Prabowo yang menjadi polemik di tengah masyarakat. Potongan pidato tersebut memang menjadi biang kerok mengapa selera humor Prabowo dianggap rendah bagi sebagian orang.

Jika mau dibandingkan dengan comic atau stand up comedian Tretan Muslim dan Coki Pardede yang sama-sama tersandung humor SARA. 

Bedanya kedua comic tersebut tersandung humor SARA gara-gara membahas masakan buah kurma yang dicampur dengan daging babi. 

Keduanya sama-sama dianggap keluar dari jalur humor biasanya. 

Prabowo bergurau dengan membawa-bawa kelemahan fisik warga lokal, sedangkan kedua comic itu mencampur adukan gagasan makanan haram dan makanan halal dalam satu piring.

Nah, saya ingin mengajak kita semua kembali lagi mendengarkan penggalan pidato Prabowo yang jadi dipesoalkan oleh warga Boyolali.

Kenapa dipenggal?

Jelas dong intinya kan cuma sepenggal kalimat ini dari durasi panjang pidato Prabowo di Boyolali tanpa teks itu. Mirip-miriplah dengan potongan Pidato Ahok di Kepulauan Seribu.

Tapi, sebelum mendengarkan versi potongan ini, ada baiknya juga Anda membaca pidato lengkap secara utuh saat Prabowo berpidato dalam acara peresmian Kantor Badan Pemenangan Prabowo-Sandi, di Kabupaten Jawa Tengah (30/10) dalam tautan berikut ini.

Kalau sudah, coba kita dengarkan lagi Pidato Prabowo sambil melihat mimik mukanya dan intonasi suaranya.

Potongan Video Pidato Prabowo tentang "Tampang Boyolali"


Dari video tersebut kita bisa melihat kepala Prabowo bergoyang saat menyebutkan nama-nama hotel. Gestur ini bisa ditafsirkan bahwa Prabowo sedang  menunjukkan sisi lain dari kepribadiannya yang selama ini tersimpan.

Kesan yang ditunjukkan bahwa hanya dirinya dan kaumnya saja yang bisa memasuki hotel-hotel mewah tersebut. 

Suara Pidato Prabowo tentang "Tampang Boyolali"

Sound

Perubahan intonasi Prabowo berubah saat menyebutkan beberapa nama hotel seperti Ritz-Calten, Waldoft Astoria, dan St Regis. 

Perbuahan intonasi tersebut amat kentara saat penyebutan beberapa hotel oleh Prabowo dalam kalimatnya "Ada Ritz Calten, Ada,,, apa itu? Waldoft Astoria... Ada St Regis." 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2