Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Risna Hasanuddin, Pejuang Literasi bagi Perempuan Suku Arfak Papua

23 April 2017   19:27 Diperbarui: 7 September 2017   16:15 2918 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Risna Hasanuddin, Pejuang Literasi bagi Perempuan Suku Arfak Papua
Risna Hasanuddin saat berada di Jakarta (Dokumentasi Pribadi)

Saat sertifikasi guru digulirkan, kini banyak lulusan SMA yang berlomba-lomba mendaftar di jurusan pendidikan. Saya merasa senang tapi sekaligus miris, karena ternyata tak sedikit dari mereka yang memiliki motif hanya ingin mendapatkan tunjangan sertifikasi belaka.

Ketika saya bertemu dengan Risna Hasanuddin, saya jadi berkaca pada diri saya sendiri. Saya merasa tertampar dengan aksi nyata yang sudah dilakukan oleh Risna. Ia sama-sama seorang sarjana pendidikan dari Universitas Pattimura, Ambon.

Risna tak dikenal bak Dian Sastrowardoyo yang memerankan tokoh Kartini dalam film terbarunya. Namun Risna merupakan sosok yang hadir secara langsung di tengah masyarakat perempuan suku Arafak di Papua. Bagi saya, Risnalah yang pantas disebut Kartini masa kini.

Hari Kartini dan Hari Buku Internasional baru saja lewat dan bersamaan diperingati pada bulan April. Sosok seperti Risna lah yang mengingatkan saya pada Kartini yang berjuang mengentaskan buta huruf melalui buku. Begitu juga yang dilakukan oleh Risna di tengah-tengah perempuan suku Arafak. Lantas kini Risna pun merambah mendidik anak-anak perempuan Arafak yang belum mendapatkan pendidikan yang layak.

Risna membangun PAUD setelah sebelumnya mengajar ibu-ibu suku Arafak. Perjuangan Risna awalnya tak mudah. Ia diancam dan diintimidasi oleh sejumlah pemuda yang menolak kehadirannya. Risna bagai pelita di tengah kegelapan. Keberadaan Risna mengubah banyak hal. Perubahan itulah yang ditolak oleh beberapa orang suku Arafak. 

Perempuan asal Banda Neira, Maluku Tengah kelahiran tahun 1988 ini berangkat ke Papua sebagai sukarelawan. Ia bahkan mengeluarkan dana aksinya itu dari koceknya sendiri. 

Sungguh menjadi sebuah tamparan. Disaat beberapa lulusan sarjana tengah berjuang demi lembar sertifikasi yang memberikan tambahan tunjangan, Risna justri berjibaku mencerdaskan perempuan suku Arafak yang tertinggal modernitas zaman.

Kecintaan Risna untuk mengabdi di Desa Korbey, Manokwari Selatan, Papua ini sempat ditentang oleh orang tuanya. Ibunda Risna bahkan sempat tak habis pikir, apa sebenarnya yang dicari oleh Risna di Papua. Padahal dengan gelar Sarjana Pendidikannya itu, Risna bisa dengan mudah menjadi guru dikampung halamannya.

Tantangan Risna bukan hanya mengentaskan buta huruf melainkan juga memberikan kesadaran kepada warga tentang kesehatan dan memberikan pemahaman tentang pengembangan ekonomi rumahan. Desa Korbey cukup dikenal sebagai penghasil Noken, tas tradisional khas Papua yang terbuat dari bahan alami.

Melihat penderitaan Suku Arafak terutama kaum perempuan dan anak-anak itulah Risna akhirnya mengabdikan dirinya di Desa Korbey, Manokwari Selatan, Papua.

Dalam berdakwah dan mengubah pola pikir apalagi gaya hidup yang selama ini berada di zona nyaman bukan hanya menjadi sebuah tantangan. Kaum lelaki Desa Korbey tak bisa menerima perubahan tersebut. Apalagi jika kaum perempuan makin pintar. Entah ketakutan apalagi yang dialami kaum lelaki Desa Korbey hingga akhirnya Risna pun diintimidasi bahkan hampir di perkosa dua kali dalam tahun yang berbeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x