Mohon tunggu...
Efwe
Efwe Mohon Tunggu... Cuma sekedar berbagi

Penikmat tulisan dan tontonan Emailnya Ferywidiamoko24@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Mengenal KPBU, Salah Satu Skema Pembiayaan Pemindahan Ibukota

16 Agustus 2019   15:32 Diperbarui: 16 Agustus 2019   15:37 0 5 1 Mohon Tunggu...
Mengenal KPBU, Salah Satu Skema Pembiayaan Pemindahan Ibukota
Boombastis.com

Walaupun pembahasan  pemindahan ibukota negara telah beberapa kali dikomunikasikan namun dalam pidato kenegaraan dalam rangka Hari Kemerdekaan Indonesia ke-74, hari ini, Jumat Tanggal 16 Agustus 2019. 

Jokowi Presiden Republik Indonesia dihadapan anggota Dewan Perwakilan Rakyat(DPR) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) meminta izin untuk melaksanakan pemindahan ibukota dari Jakarta ke salah satu kota di Kalimantan, "Dengan memohon ridho Allah SWT, dengan meminta izin dan dukungan dari Bapak Ibu Anggota Dewan yang terhormat, para sesepuh dan tokoh bangsa terutama dari seluruh rakyat Indonesia, dengan ini saya mohon izin untuk memindahkan ibu kota negara kita ke Pulau Kalimantan," kata Jokowi.

Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Bappenas telah melakukan kajian yang komprehensif terkait program pemindahan ibukota negara ini. Mereka menilai bahwa pulau Jawa khususnya Jakarta sudah terlalu padat penduduknya, 57% penduduk Indonesia terkonsentrasi di pulau Jawa, sementara daerah-daerah lain densitasnya masih sangat rendah bahkan ada yang dibawah 10% kecuali Pulau Sumatera.

Kontribusi ekonomi Pulau Jawa  Produk Domestik Bruto(PDB) sangat besar, 58,7% dan daerah Jabodetabek menyumbang 20,85% terhadap jumlah PDB secara nasional. Artinya telah terjadi ketimpangan yang sangat jomplang antara Pulau Jawa dan Pulau-Pulau lain di luar Jawa. Dengan memindahkan Ibukota Negara diharapkan penyebaran penduduk jadi lebih merata dan pertumbuhan ekonomi pun akan terbagi menjadi lebih luas cakupannya

Selain itu Jakarta sebagai Ibukota sudah tidak layak, menurut Bappenas daya dukung lingkungan kota Jakarta sudah semakin menurun indikasinya ada potensi  krisis ketersediaan air bersih cukup tinggi, rawan banjir, tanah turun dan muka air laut naik, kemacetan tinggi dan sistem transportasi yang buruk sehingga akan menimbulkan kerugian secara ekonomi diperkirakan mencapai Rp.56 triliun/tahun

Ibukota baru diharapkan menjadi sebuah kota baru yang akan menjadi simbol identitas bangsa, kota yang hijau, smart, beautifull, dan berkelanjutan. dan akan memiliki sistem yang bagus agar tata kelola pemerintahan menjadi efektif dan efesien. 

Hal ini mengacu pada beberapa negara yang melakukan pemindahan ibukota, seperti Malaysia dari Kualalumpur ke kawasan Putrajaya, Korea Selatan dari Seoul ke kawasan Sejoong atau negara Brasil yang memindahkan ibukotanya dari Rio de Jenerio ke kota Baru bernama Brasilia.

Untuk kebutuhan pemindahan ibukota ini diperlukan lahan seluas antara 40.000 hektar sampai dengan 80.000 hektar, lokasinya harus berdekatan dengan kota lain dengan berbagai fasilitas pendukungnya seperti Pelabuhan, Bandara dan transportasi lainnya. Lahan tersebut diperkirakan mampu menampung sekitar 1,5 juta orang, yang 300 ribu nya terdiri dari pegawai pemerintah.

Pemindahan secara menyeluruh dibutuhkan waktu sekitar 25 tahun. Apabila pemindahan itu mulai dilakukan dengan melakukan zonasi wilayah inti pusat pemerintah yang diperkirakan seluas 2.000 hektar, yang berisi Istana Negara, gedung DPR/MPR, kantor-kantor kementerian dan lembaga, taman, dan kebun raya, ini semua akan dilakukan pada tahun 2024.

Selanjutnya tahun 2025 sampai dengan 2029 akan dibangun sarana pendukung seperti perumahan bagi para pegawai pemerintah/ TNI?Polri, fasilitas pendidikan, kesehatan samapai dengan pangkalan militer ditanah seluas 38.000 hektar Tahap berikut, yaitu 2030-2045 akan dibangun sejumlah instrumen berupa taman nasional, konservasi orang utan, klaster permukiman non-ASN, dan wilayah pengembangan terkait dengan wilayah provinsi sekitarnya. Ada dua zonasi dalam tahap ini, yaitu kawasan perluasan IKN I (200.000 ha) dan kawasan perluasan IKN II (lebih dari 200.000 ha). 

Tentu saja butuh biaya yang masif untuk memindahkan ibukota ke daerah yang sama sekali baru. Semua pembangunannya dimulai dari awal. . Menurut Menteri PPN/Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro "Kita mencoba membuat estimasi besarnya pembiayaan tadi di mana skenario satu diperkirakan sekali lagi akan membutuhkan biaya Rp 466 triliun atau US$ 33 miliar," katanya. Untuk membiayanya Bappenas bersama Kementerian Keuangan dan beberapa lembaga negara terkait telah membuat 4 skema pembiayaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x