Mohon tunggu...
Febry Prima
Febry Prima Mohon Tunggu... Editor - mahasiswa

international relations, Universitas Sriwijaya

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Dampak dan Prediksi Globalisasi terhadap Peperangan Kontemporer

3 Desember 2021   02:00 Diperbarui: 3 Desember 2021   02:40 123 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Alam dan Teknologi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Anthony

Bagi pembuat kebijakan dan profesional militer Barat, masa-masa sekarang merupakan periode yang membingungkan, dimana perang terlihat lebih dinamis dari sebelumnya. Lalu timbul pertanyaan: bagaimana masa depan perang di bawah kondisi yang sangat bergejolak? 

Bisakah konsep tradisional kekuatan militer terus mendominasi di era globalisasi dan fragmentasi? Seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa 11 September, di era ketika peradaban demokrasi sangat rentan terhadap ancaman yang tidak terduga dan tidak lazim, apa yang dimaksud dengan hegemoni militer Barat?

Artikel ini mencoba memberikan beberapa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut. Metode yang diadopsi mencerminkan keyakinan bahwa meskipun peristiwa selalu tidak dapat diprediksi, analisis tren cerdas dapat dilakukan untuk membuat beberapa penilaian awal tentang jenis kondisi militer yang mungkin muncul dalam waktu dekat.

Tahun 1990-an tampaknya telah menyaksikan pergeseran besar dalam hubungan internasional dari sistem yang terutama berpusat pada negara ke sistem yang dicirikan oleh tingkat saling ketergantungan dan interkoneksi yang lebih besar. 

Tren yang saling terkait ini didorong oleh pengaruh ganda globalisasi dan revolusi informasi yang menyertainya. Bersama-sama, kedua kekuatan ini tampaknya telah mengubah lingkungan di mana negara modern beroperasi, yang mengarah pada redistribusi kekuasaan antara negara pasar dan masyarakat sipil.

Sistem keamanan internasional kontemporer telah bercabang, yaitu, terbelah antara paradigma tradisional yang berpusat pada negara pada abad ke-20 dan sub-negara bagian baru dan kelas lintas negara pada abad ke-21. 

Dari paruh kedua abad ke-20 hingga awal abad ke-21, perubahan utama dalam sistem internasional adalah pergeseran dari struktur dominan yang berpusat pada negara ke struktur yang dicirikan oleh lebih banyak sub-negara dan aktor transnasional.

Berbagai pandangan tentang masa depan konflik militer mencerminkan fragmentasi keamanan internasional setelah Perang Dingin dan penyebaran perang kontemporer ke mode yang berbeda. 

Perang baik modern (mencerminkan perang konvensional antar negara), postmodern (mencerminkan nilai-nilai politik kosmopolitan Barat perang terbatas, pemeliharaan perdamaian, dan intervensi militer kemanusiaan) dan pramodern (mencerminkan berdasarkan perang sub-nasional dan transnasional berdasarkan usia-politik identitas kuno, ekstremisme dan partikularisme). 

Penting untuk dicatat bahwa tidak satu pun dari kategori ini adalah kompartemen aktivitas yang terbagi dengan baik; mereka tumpang tindih dan berinteraksi satu sama lain.

Namun, jika bentuk perang modern, postmodern, dan pramodern saling tumpang tindih, maka masing-masing mode memiliki ciri khasnya masing-masing. Peperangan modern masih dilambangkan dengan teori klasik "encounter battle". Pertempuran angkatan bersenjata negara-negara bersaing bergerak di darat, udara, dan di laut. Yang mana ini merupakan model perang klasik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan