Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik, Nation Branding, dan Komunikasi Global.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Soft Power Korea Selatan Melalui Diplomasi

21 Juli 2020   22:31 Diperbarui: 21 Juli 2020   22:36 228 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Soft Power Korea Selatan Melalui Diplomasi
unnamed-2-5f1708e2d541df710c20ca23.jpg

Tujuan diplomasi publik adalah untuk mendekati warga negara dari negara lain secara langsung melalui seni, pengetahuan, media, bahasa, bantuan, dan sebagainya. Ini di luar diplomasi tradisional yang berorientasi pada pemerintah.

Diplomasi publik terkait dengan konsep soft power, seperti yang diperkenalkan dalam "Soft Power: The Means to Success in World Politics" oleh Joseph S. Nye Jr pada tahun 2004. Nye mendefinisikannya sebagai kemampuan suatu negara untuk memperoleh hasil. ia menginginkan, melalui ketertarikan dan bujukan daripada mengandalkan metode pembayaran atau paksaan.

Saat ini, subjek dan objek diplomasi telah berkembang dari aktor yang berorientasi pada pemerintah menjadi aktor swasta seperti organisasi non-pemerintah. Pentingnya peran aset yang disebut 'soft power' dalam diplomasi telah tumbuh pesat. Aset soft power termasuk budaya, nilai-nilai nasional dan nation branding, sedangkan aset hard power adalah politik, keamanan dan ekonomi.

Globalisasi, proliferasi demokrasi, dan kemajuan teknologi komunikasi telah banyak mengubah perilaku diplomasi. Di dunia yang cepat berubah ini, elemen kunci dari strategi diplomatik adalah soft power.

Korea Selatan menetapkan tahun 2010 sebagai titik awal untuk mempromosikan diplomasi publik. Korea Selatan mendirikan "Korean Public Diplomacy Forum (KPDF)" sebuah kelompok penasihat sipil permanen di bidang diplomasi publik. Demikian pula, seorang duta besar untuk diplomasi public ikut mengendalikan dan mengoordinasikan strategi diplomasi publik.

Korea Selatan benar-benar berusaha untuk meningkatkan pertukaran budaya antar negara. Mereka menerapkan Proyek Pertukaran Budaya Bersama, memperkenalkan budaya daerah yang memiliki sedikit interaksi dengan Korea, dengan mengadakan berbagai acara budaya seperti pertunjukan, pameran, dan festival film, untuk meningkatkan saling pengertian antar negara.

Selain itu, Korea Selatan telah memperluas cakrawala diplomatik dengan menjalin jaringan yang bermakna dengan para pemimpin sipil, mahasiswa, media dan perwakilan bisnis di negara-negara asing. Adapun Amerika Serikat, Korea berusaha untuk memberi informasi kepada publik Amerika tentang perkembangan dinamis Korea Selatan dan hubungan Korea-Amerika Serikat saat ini.

Korea Selatan juga aktif dalam diplomasi olahraga, salah satunya menjadi tuan rumah pertandingan atletik internasional seperti Olimpiade Musim Dingin 2018. Ini sangat membawa keuntungan ekonomi tinggi dan meningkatkan nation branding Korea. Diplomasi olahraga membantu mempromosikan prestise nasional, dan sebagai hasilnya, ini adalah kunci untuk meningkatkan hubungan dengan negara lain.

Terakhir, saya ingin menyebutkan Korean Wave, salah satu dari banyak aset soft power yang berharga.Korean Wave mengacu pada popularitas hiburan dan budaya Korea yang berkembang pesat. Ini pertama kali didorong oleh drama TV diikuti oleh film, musik pop, dan makanan. Dari Jepang, Tiongkok, dan Asia Tenggara hingga Eropa dan Amerika Latin, Korean Wave telah menyebar sebagai fenomena budaya.

Melalui Korean Wave, orang-orang di seluruh dunia menjadi lebih memahami budaya Korea. Secara alami, hal itu telah memicu minat luas terhadap negara, dan pertukaran orang-ke-orang semakin meningkat. 

"Keberhasilan Korean Wave menunjukkan bahwa diplomasi publik memainkan peran penting dalam meningkatkan mutual understanding yang dapat mengarah pada hubungan yang lebih dekat sambil meningkatkan bidang-bidang lain, seperti meningkatkan kerja sama ekonomi dan politik"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN