Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik dan Nation Branding.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Strategi Diplomasi Publik dan Nation Branding di Uni Emirat Arab

14 Juli 2020   21:23 Diperbarui: 14 Juli 2020   21:15 55 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Strategi Diplomasi Publik dan Nation Branding di Uni Emirat Arab
https://www.oceanairtravels.com/

Sebagai negara-bangsa muda, Uni Emirat Arab (UEA) dengan cepat muncul di kancah internasional sebagai salah satu pemain regional utama dalam dekade terakhir ini. Ekonomi berbasis minyak dan kebebasan ekonomi adalah mesin pengembangan sosial ekonomi UEA. 

UEA menempati urutan kesepuluh dalam Indeks Kebebasan Ekonomi 2018; indeks lain di mana UEA ditampilkan termasuk Global Competitiveness Index 2019 (25th), 2019 Human Development Index Ranking (35th) dan 2019 Global Innovation Index (36th) serta dalam tiga sumber terakhir, UEA menempati urutan kedua di Timur Tengah dan Wilayah Afrika Utara (MENA) setelah Israel. Sebuah tonggak yang dirayakan secara nasional adalah ketika UEA diberi peringkat sebagai paspor paling kuat di dunia oleh Global Passport Power Rank pada bulan Desember 2018.

UEA mengadopsi model unik tata kelola kelembagaan sebagai federasi dengan Abu Dhabi dan Dubai berfungsi sebagai modal politik, administrasi, dan pusat komersial. 

Sementara minyak mentah sebagian besar terkonsentrasi di Abu Dhabi (membentuk 94 persen dari cadangan minyak mentah UEA), ekonomi Dubai telah melakukan diversifikasi dan berkembang pesat di bidang pariwisata dan sebagai gerbang regional untuk ekspor kembali melalui pelabuhan Jebel Ali. Saat ini, minyak menyumbang kurang dari satu persen dari PDB Dubai.

Pada saat yang sama, UEA, sebagai ekonomi rentier klasik, telah mengalami siklus boom-bust karena merasakan kesulitan dari krisis keuangan 2008-2009 dan penurunan harga minyak, dari puncak $ 115 per barel pada Juni 2014 hingga di bawah $ 35 pada akhir Februari 2015

Sebagai hasilnya, diversifikasi ekonomi telah meningkat signifikansi dan tercermin dalam kebijakan publik sebagai pilar ketiga: "United In Knowledge" dan "A Diversified Knowledge Economy" di UAE Vision 2020 dan UEA Centennial 2071. Pilar-pilar roadmap pengembangan ini bertujuan untuk mempromosikan semangat wirausaha dan ekonomi berbasis pengetahuan.

Tidak hanya pilar-pilar ini penting untuk pengembangan sumber daya manusia dan proses pembangunan negara, tetapi kebijakan publik ini juga merupakan jalan utama untuk menyalurkan upaya pembangunan bangsa. 

Oleh karena itu, di samping salah satu alat konvensional untuk proyeksi soft power UEA, yaitu bantuan asing, banyak prakarsa yang dikelola negara adalah alat lain untuk menumbuhkan nexus pembangunan bangsa, nation branding, dan diplomasi publik. 

Proyeksi nation branding dan soft power berada di garis depan strategi diplomasi publik UEA seperti yang ditunjukkan melalui pembentukan Dewan Soft Power UEA pada Mei 2017. Upaya nation branding berfungsi sebagai alat soft power dalam kebijakan luar negeri UEA, sejajar dengan inisiatif diplomasi publik. 

Diundangkannya tema UEA tahun ini menetapkan nada untuk menetapkan agenda pembangunan dan strategi nation branding secara bersamaan dengan perayaan hari bendera dan hari nasional UEA pada 3 November dan 2 Desember.

Tema UEA tahun ini selama lima tahun terakhir adalah tema unggulan yang tidak terpisahkan dari pembentukan identitas nasional khususnya, Tahun Inovasi (2015), Tahun Zayed (2018) dan Tahun Toleransi (2019). Misalnya, Tahun Zayed pada tahun 2018, yang menandai seratus tahun sejak kelahiran presiden pendiri UEA, Sheikh Zayed, membangkitkan minat yang besar pada media sosial, program budaya, dan kegiatan yang mencerminkan nilai-nilai UEA. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x