Mohon tunggu...
Fatmawati
Fatmawati Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, UNS

Saya adalah mahasiswa UNS dengan program studi Pendidikan Bahasa dan Satra Indonesia, semester 6. Saya memiliki hobi membaca dan menulis dan tentunya sejalur dengan prodi yang saya ambil.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Pentingnya Belajar Jurnalistik untuk Wujudkan Kreativitas Mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia

22 Februari 2024   20:05 Diperbarui: 22 Februari 2024   20:19 44
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Pendidikan Bahasa Indonesia dan jurnalistik memiliki hubungan yang erat dan relevan dalam dunia pendidikan dan media.  Mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia sering kali terjebak dalam pemikiran konvensional yang menganggap kemampuan mereka hanya sebatas membaca dan mengajar sastra. Padahal, mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia tidak hanya belajar tentang tata bahasa dan sastra, tetapi juga mempelajari keterampilan menulis yang efektif dan persuasif seperti belajar jurnalistik.  Belajar jurnalistik menjadi kunci rahasia yang mampu membuka wawasan dan mengubah paradigma tersebut. Jurnalistik tidak sekadar tentang menulis berita, melainkan juga mengasah kemampuan analisis yang tajam, kreativitas dalam merangkai kata-kata, serta kepekaan terhadap isu-isu aktual yang sedang berkembang. Dengan belajar jurnalistik, mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia dapat melampaui batasan-batasan yang ada dan mengembangkan diri mereka sebagai individu yang mampu berkontribusi secara aktif dalam menghadapi dinamika kehidupan modern.

Jurnalistik adalah sebuah seni yang mampu mengubah realitas menjadi kisah yang menginspirasi, tak terbantahkan menjadi elemen penting bagi mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia. Mengapa demikian? Sebab, jurnalistik bukan sekadar menulis berita, melainkan sebuah proses belajar yang mempertajam analisis, menyusun cerita dengan detail, serta menggali informasi secara mendalam. Bagi mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia, belajar jurnalistik mengasah kemampuan menulis dengan gaya yang variatif dan lugas, memperkaya kosakata, serta mengembangkan kepekaan terhadap isu-isu kekinian. Dengan memahami esensi jurnalistik, mahasiswa dapat melihat keindahan dalam setiap peristiwa, menuliskannya dengan apik, serta menyebarkannya dengan dampak yang luas.

Jurnalistik juga membuka peluang bagi mahasiswa untuk terlibat dalam dunia media massa, menjadi suara yang memberikan pandangan baru, serta menginspirasi perubahan positif dalam masyarakat. Oleh karena itu, belajar jurnalistik tak hanya berdampak pada peningkatan kualitas tulisan, tetapi juga membentuk karakter mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia menjadi individu yang kritis, peduli, dan berdampak.

Dalam era digital seperti sekarang ini, kemampuan jurnalistik menjadi semakin penting. Mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia perlu memahami bagaimana cara menyajikan informasi secara akurat, jelas, dan menarik di berbagai platform media. Mereka juga perlu memahami etika jurnalistik agar dapat melaksanakan tugas mereka dengan profesionalisme dan integritas. Jadi, belajar jurnalistik bukan hanya sekadar pelengkap, tetapi merupakan bagian yang penting dalam pembentukan karakter dan kemampuan mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia. Dengan memahami pentingnya jurnalistik, mereka akan siap menghadapi tantangan dunia nyata dan menjadi pribadi yang berpengaruh dalam masyarakat.

Penulis

Fatmawati dan Muhammad Rohmadi

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun