Mohon tunggu...
Fatmala Syamlatu
Fatmala Syamlatu Mohon Tunggu... Mahasiswi dan Aktivis Dakwah

Mahasiswi dan Aktivis Dakwah

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

Sisi Gelap Industri Hiburan Korsel

28 November 2019   07:46 Diperbarui: 28 November 2019   07:55 193 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sisi Gelap Industri Hiburan Korsel
kumparan.com

Oleh : Fatmala, S.E

(Aktivis Dakwah, Mahasiswa Pascasarjana Unismuh Makassar)

Siapa sangka tingal di negara-negara maju membuat rakyatnya bisa terbebas dari stres  dan depresi yang mendalam. Sebagai contoh Korea Selatan (Korsel) yang dikenal sebagai salah satu negara yang pertumbuhan ekonominya sangat maju, bahkan dijuluki sebagai 'Macan Asia' bersama Jepang, penduduknya banyak yang melakukan bunuh diri. Sebagai Negara dengan tingkat ekonomi yang maju di dunia, warga Korea Selatan selayaknya bisa hidup tenang dan sejahtera. Ternyata tidak demikian.

Baru-baru ini kita kembali dihebohkan atas meninggalnya artis Korea Selatan yakni, Goo Hara. Penyanyi Goo Hara diberitakan ditemukan meninggal di rumahnya di kawasan Cheongdam, Seoul, Minggu (24/11/2019), pukul 18.00 waktu setempat. Goo Hara diketahui adalah sahabat dari mendiang Choi Jin-ri atau karib disapa Sulli yang diketahui bunuh diri pada 14 Oktober 2019 (Kompas.com 24/11/2019).

Mirisnya, sepanjang awal tahun 2019 hingga bulan November ini industry hiburan Korea Selatan telah kehilangan empat selebriti untuk selamanya. Kepergian mereka mengejutkan publik karena diduga meninggal bunuh diri. Penyebab dari mereka bunuh diri bisa karena bullying, kesepian, dan tekanan karir.

Menurut Hwang San-min, psikolog di Universitas Yonsei, Seoul, kecenderungan bunuh diri di kalangan orang-orang terkenal yang masih muda umumnya karena tekanan karir dan popularitas. Menjadi publik figur bagi pesohor korsel artinya harus selalu tampil hebat, cemerlang, dan dipuja-puji. Mereka juga tidak boleh merasa lelah, tertekan, kesepian, marah, jenuh di depan publik, tambah Hwang San-min.

Duka Dibalik Pujian

Menjadi publik figur memang selalu menuntut seorang idola harus tetap tampil  sempurna di hadapan para penggemar, terutama artis Korsel. Sehingga banyak penggemar K-Pop dan K-Drama yang iri terhadap kecantikan atau kegantengan selebriti idola mereka. Hidup mereka yang kelihatan glamor dan berbagai pujian diterima berkat kesempurnaan fisik atau talenta yang dimiliki. Popularitas yang mereka miliki membuat mereka terkenal hingga di seluruh kanca dunia.

Namun, itu merupakan kisah sukses mereka. Di balik itu semua banyak duka yang mereka alami tanpa diketahui publik. Sehingga, gemerlapnya industri tersebut harus dibayar mahal oleh para pelakunya. Berbagai kisah muncul yang memperlihatkan bahwa dipuja penggemar harus disertai dengan konsekuensi yang tidak bisa ditanggung oleh semua orang.

Penuh tekanan dan beban mental yang tak jarang membuat para artis idola tersebut lebih memilih untuk mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri. Di sisi lain, repotnya filosofi hidup warga korsel yang tidak mengenal istilah curhat. Orang korea dipaksa oleh keadaan dan budaya untuk menyimpan sendiri masalahnya. Bagi mereka adalah hal yang memalukan jika orang lain tahu penderitaan yang ditanggung. Mereka selalu berusaha untuk mempertahankan posisi dan popularitasnya sehingga mereka rela menganggung penderitaan batin yang menyiksa.

Bunuh Diri Bukan Solusi, bagaimana pandangan islam?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x